RE-POST SURVEY OFFROAD CIWARU, CIEMAS

TEAM:

  1. CIPTA
  2. ARIF
  3. NAD
  4. NU
  5. JEK
  6. DODON
  7. ZAM

RUTE:

Bandung – Padalarang – Cipatat – Citatah – Rajamandala – Ciranjang – Cianjur – Warungkondang – Gekbrong – Sukalarang -Sukabumi kota – Baros -Lembursitu – Cikembar – Gunungguruh – Pangleseran – Jampang Tengah -Bojonglopang – Bojonghaur – Cibogo – Lengkong – Kiaradua – Waluran – Ciracap – Ciemas (Desa Pasir panjang-Taman Jaya-Ciwaru).

Share Cost:

Bensin: total 2 mobil 200.000 (Jampang Tengah)

Penginapan: 100.000 1 kamar, 1 malam @ 7 orang Makan siang: masing-masing (Cikembar)

Makan malam: –

Sarapan: Makanan instan, kopi, cemilan Indomart (Ciwaru)

Makan Siang: –

Makan malam: Nasi goreng Jampang Tengah @ 5.000

ITIN:

Bandung-Ciwaru

Senin, 12 Maret 2013 13.00 –  Selasa, 13 Maret 2012 00.00

Sedikit cerita dari trip offroad Ciemas. Awalnya sebenernya hanya iseng pengen jalan-jalan sekaligus eksplore tempat-tempat yang dari dulu udah masuk list, hanya baru ada kesempatannya sekarang. Awalnya pengen terusin buat eksplore ke Galunggung, setelah bulan kemarin batal gara-gara ke Talagabodas. Kebeneran juga temen saya yg namanya Cipta mau survey tempat buat acara offroad bulan Mei nanti. Akhirnya setelah buka-buka lagi koleksi foto tempat-tempat yang jadi inceran selama ini, nemulah foto Curug Cimarinjung & Teluk Ciletuh & setelah nebar racun sana-sini, terkumpullah tujuh manusia penganggguran (yg dua ngga sih) yg sepakat hari Senin-Selasa 12-13 Maret 2012 bakalan siap-siap nyasar menuju Ciemas.

Singkat cerita (kalau diceritain bakalan puanjaaaaang, secara perjalanannya aja dua belas jam lebih & udah ganti tanggal juga) esok harinya, tepatnya jam satu malam, tujuh manusia pengangguran ini sampai juga di Ciemas, setelah sebelumnya kena macet di Padalarang, motong jalan ke arah Kota Baru Parahiangan nyusngsep dikit & kluar-kluar hanya kurang lebih 5 Km dari jalan awal kita kluar jalur, salah belok dan akhirnya muter-muter disitu-situ juga & sekalian makan siang (ampir sore), mobil mogok, salah jalan, istirahat sambil nanya jalur, bolak-balik muter kaya setrikaan di Ciemas tengah malem buta, nungguin truk yang ga kuat nanjak dari arah Ciwaru, galau nyari tempat istirahat (ga ada rumah sama sekali, ada rumah, nyeremin, ada penampakannya pula), akhirnya diijinin nyewa satu kamar gara-gara ujan badai tengah malem buta & kita cuman modal ijin ikut tidur di pendopo & sebagian di mobil.

Penderitaan ga sampe disitu aja, besok paginya, udah sengaja bangun cepet dengan kodisi tidur jam dua malem di satu kamar bareng tiga orang lainnya & jam tiga subuh harus mendadak bangun gara-gara empat orang lainnya dengan rusuhnya ngungsi ke dalem kamar gara-gara ujan badai, sempet-sempetnya juga debat pintu kamar dibuka atau ditutup dengan masing-masing argumen kalau dibuka/ditutup dan saya berhasil jadi orang pertama yang bangun, jam lima subuh! Begitu aga terang, saya dan satu temen saya kluar kamar, maksudnya mau hunting sunrise, tapi apa yang kami dapat? Awan hitam & tebel, lapangan becek & air laut yang supeeeerrr cokelat! Ga hanya itu, pasir Pantai Palangpang yang memang warnanya ga putih, jadi tambah iteeeeemmmm serasi sama air lautnya, mataharipun ga ada, tapi kita berhasil nemuin curug yang emang jadi tujuan utama, Curug Cimarnjung.

Tapi, lagi-lagi kayanya kita kurang beruntung, debit airnya sih oke banget buat liat morofologi Curug Cimarnjung asli, tapi cokelatnya itu loooohhh, ga nahan, bikin cantiknya ni curug ngurangin lumayan drastis. Setelah foto-foto seadanya sambil nungguin dua manusia pengangguran kurang kerjaan muter-muter Pantai Palangpang pake mobil offroad (maklum baru pertama kita pergi naek mobil, offroad pula), tujuh manusia pengangguran ini terpakasa masuk kandang, kenapa? Yap, ujan super deres turun dengan mulusnya, tanpa basa-basi, lumayanlah buat packing, sarapan, mandi. Untungnya ujannya ga lama, satu jam saja, cukup, tapiiiii satu jam itu bener-bener kerasa banget untuk penderitaan kita selanjutnya.

Tepat jam delapan (setelah beresin urusan administrasi & foto-foto) tujuh manusia pengangguran ini nerusin perjalanan ke Curug Cimarinjung dan dengan bodohnya bukannya nanya jalur dari awal ke penjaga penginapan yang mengakibatkan nyasar part tiga ditambah bonus trek super lumur bekas hujan semalem & tadi pagi. Setelah ngicipin maen lumpur-lumpuran (dikit) pake mobil oprud, kita berenti buat ambil foto keluarga (baca: narsis) di spot yang emang bener-bener yahud, yak, di tengah sawah dengan treknya juga ga lupa tanah liat sawah yang disulap jadi jalan setapak yang sama kita dengan ganasnya dilewatin pake mobil oprud *ngeeeenggg tapi, hasilnya emang bener-bener ngebayar semuanya, perpaduan kontras hjau sawah, coklat air dari Curug Cimarinjung (hrusnya putih yeee), abu-abu awan hujan & gradasi cokelat tanah lumpur & view sekeliling yang bener-bener bebas dari sumpeknya “pohon beton pencakar langit” bikin kita ber-motto “lumpur-lumpuran pun ga masalah”.

Puas foto kita nerusin jalan dengan tujuan tetep Curug Cimarinjung, tapi setelah beberpa meter, loh ko ya air terjunnya malah jadi ga keliatan? Ya sudahlah kita ke tujuan ke-2 yaitu “Puncak Darma” yang juga ternyata memakan korban cukup serius. Yak, ga jauh dari tempat kita foto ada satu tanjakan cukup terjal, panjang, nikung & full lumpuuuuurr supeeeerr tebeeel & mengakibatkan satu mobil error & ga memungkinkan buat terus nanjak. Akhirnya satu mobil lainnya survey jalur kearah Puncak Darma yg masih tetep nanjak dengan trek lumpur yang lebih ganas lagi. Sampai akhirnya diujung tanjakan, ada tiga cabang jalan lagi, salah satunya ke Puncak Darma & satunya lagi ke antah berantah.

Mobil satu ini pun harus mengalami nasib yg sama kaya mobil pertama, yaitu ga memungkinkan buat nerusin perjalanan gara-gara sukses slip bin nyungsep di lumpur super tebel & super basah gara-gara guyuran hujan bertubi-tubi sampe harus ditarik buat evakuasi ni mobil buat turun lagi. Proses tarik-menarik mobil berlangsung dari mulai lumpurnya becek banget sampai aga keras jadi tanah liat seperti semula. Saya & dua orang lainnya, foto-foto ga jelas di pinggir tebing sambil nikmatin view Teluk Ciletuh, termasuk Pantai Palangpang tempat kita nginep dan air laut yang masih tetep cokelat tapi aga ber-gradasi jadi putih & tosca hadeehh.

Survey kali ini dinyatakan seleseai begitu mobil kedua berhasil dievakuasi ke rumah di tikungan tempat mobil yg satu udah nunggu cantik gara-gara ada yg rusak. Akhirnya sampai jam dua siang sambil nunggu yang berkarya dengan kaki-kaki mobil (baca: benerin mobil) kita foto-foto, numpang masak bahan makanan yang masih belum dimasak, yaaa sekalian aja itung-itung bagi-bagi makanan udah bikin rusuh rumahnya. Sambil nunggu masakan mateng, lumayan cari-cari info & dengerin cerita yg cukup bikin mulut nganga. Ternyata ibu-ibu yang dari tadi kita ajak ngobrol itu bisa dibilang generasi pertama, soalnya ga lama dari jam makan siang, datenglah bocah pake pakean SD yang ternyata adalah Buyut c Ibu (berarti generasi keempat) & ternyata keluarga satu-satunya yg bangun rumah disini udah dari taun jaman penjajahan Belanda tinggal disini & sebelumnya tinggal di Bandung & pindah ke Ciemas sini dengan jalan kaki satu minggu dari Bandung & pake acara buka jalan dulu zzzzz

Dulunya jalan yg jadi akses utama ke Puncak Darma dari sawah tempat kita foto tadi kebun milik pribadi keluarga ini, tapi karena kebutuhan pengembangan wilayah, dibukalah sebagian lahannya untuk jalan –padahal sih sama sekali ga layak dibilang akses utama- & itu udah dari awal taun 2000an ckckckckc. Menu makan siang pun jauh dari kata mewah, hanya 1 bakul kecil nasi putih yg berhasil dimasak dengan pasnya ama c ibu, tempe goreng tanpa bumbu apapun kecuali garam, sambal dadakan super pedes, teh tawar panas langsung dari tekonya, ga ketinggalan jga kerupuk, beuuuuhh tapi nikmatnya bener-bener ngalahin makan di restoran makanan luar negri yang super paling mahal banget!! (okey lebay, da belom pernah oge sih ke restoran macem gitu, ga sanggup hikz)

FULL TEAM 1

FULL TEAM + WARG ASLI CIWARU

Jam dua siang akhirnya dengan sangat terpaksa pulang ke Bandung & sukses gagal (kumaha sih) berkunjung ke Curug Cimarinjung & Puncak Darma (PR banget nih balik lagi mengingat medannya & jaraknya yang lumanyun) & malah dapet satu PR lagi Curug Cikanteh, curug yang kita liat dari parkiran Indomaret Ciwaru (dari parkiran aja udah keliatan tinggi & deres banget, menggoda deh pokonya). Perjalanan pulang pun ga kalah menderita, bayangkan, dari Ciwaru yg punya trek yaaa begitulah sampai ke Bandung harus pake acara diderek, itu dua pengemudi oprud kita emang jagoan deh, selaen konsentrasi ama jalur, konsentrasi jga sama masalah injek-menginjek rem & gas, apalagi klo udah nemu tanjakan terjal, siap-siap sport jantung & kejeduk besi-besi yang ada didalem mobil.

Siap-siap juga loncat klo mobil mau jalan & berenti (awas kejeduk juga), ga hanya itu, dikasih bonus juga hujan-ngga-hujam-ngga, jalan super jelek, tanjakan yang ga ber-perikemobilan, jalan sempit, bensin sekarat, nahan lapar & ke WC, dan akhirnya total perjalanan pulang pun ga kalah yahudnya, 12 jam lebih juga sodara-sodara & pake acara mampir di Cimahi dulu buat tuker mobil. Pokonya saya berhasil mendarat dikasur dengan selamat hari Rabu, 14 Maret 2012 jam 03.30 WIB yuuu mariiiii bener-bener “Never Ending Adventure” deh pokonya.

CIWARU – BANDUNG

Selasa, 13 Maret 2012 – Rabu, 14 Maret 2012

Link ke blog Nad cerita lengkap Ciemas:

http://dyateqon.blogspot.com/2012/04/offroad-nyasar-nyasar-ciemas.html

MAKAN SIANG ALA DESA CIWARU

FULL TEAM PANTAI PALANGPANG 2

FULL TEAM CURUG CIMARINJUNG

Advertisements

4 thoughts on “RE-POST SURVEY OFFROAD CIWARU, CIEMAS

  1. Ok brooorrrr selamat ya sudah sampai di desa yg sangat indah banyak air terjun nya TELUK CILETUH. Teman kalo mau ke Desa Ciwaru lagi jangan kawatir cari adik saya ada di palangpang dekat pantai kalo mau nginap di sana aja Namanya . Namanya Mang Bongsang . terimakasih ya sudah memberikan information ke seluruh Dunia tenteng Ciletuh Giopark sampai jumpa lagi ya ….. teman pasti belum ke Pulau Mandra di sana asik banget buat mancing banyak ikannya dan juga ada Gua nya untuk berlindung kalo ada hujan juga bisa nginap di sana pokonya asik dachhhhh .. Salammmmmm

  2. kapan lagi k situ ? saya rencana nnti sesudah lebaran mau ksitu teh 😀 . kalo pake mtr matic kira kira kiateun teu nya ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s