TRAVELLING -IT’S BOTH SIMPLE & COMPLICATED-

Kemana? Ada apa disana? Berapa budgetnya?

Mungkin itu hanya 3 dari pertanyaan yang bakalan sering didenger sama orang-orang yang biasa jadi “Kompor Meledug” alias TL (Tour Leader) atow mungkin 3 pertanyaan tadi bisa jadi pertanyaan yang gampang, tapi juga bisa juga jadi pertanyaan yang susah & kadang menyebalkan kalau ditanyain di waktu & jenis travelling yang ga pas. 

Sunset di Kec. Talegong, Kab. Bandung, 10 Februari 2013

Sunset di Kec. Talegong, Kab. Bandung, 10 Februari 2013

Sunset di Kec. Talegong, Kab. Bandung, 10 Februari 2013

Sunset di Kec. Talegong, Kab. Bandung, 10 Februari 2013

Salah satu spot favorit di Desa Balegede, Kec. Naringgul, Kab. Cianjur 19 Januari 2013

Salah satu spot favorit di Desa Balegede, Kec. Naringgul, Kab. Cianjur 19 Januari 2013

Mungkin buat yang sudah kenal saya, travelling buat saya pribadi bukan hanya kegiatan mountaineering (mendaki gunung), tapi semuanya, mulai dari mendaki gunung, kemping ceria, hunting air tejun, mantai, kemping di pantai, nyebrang pulau, offroad, touring sampe cuman nyusurin jalan ga jelas. Kadang touring & offroad juga hanya nyusurin jalan ga jelas, tanpa tujuan, tanpa end point yang jelas dan malah kadang super spontan. Pas lagi berenti, saking penasarannya, tanya-tanya warga sekitar kira-kira sampai mana jalan ini kalau disusur, ada apa saja dll dll. Perhitungan waktu dimulai dari akhir percakapan sama warga dan patokannya pun sesuka hati. Jadi yaaaa kadang hanya dapet nyusur jalan & ngapalin nama-nama tempat yang udah dilewatin atau malah dapet bonus bisa sampe ke 1 objek wisata.

Bahas tentang nyusur jalan, entah kenapa, saya suka sama kegiatan yang 1 ini. Padahal kebanyakan, kalau untuk masalah susur jalur, jaraaaang banget bakalan objek wisata, yang pasti dapet itu cape.  Tapi entah kenapa juga saya sih suka-suka aja.

Awan Kalajengking, Tol Cipularang, 21 Maret 2013

Awan Kalajengking, Tol Cipularang, 21 Maret 2013

Lembah Kec. Nyalindung, Kab. Garut 10 Februari 2013

Lembah Kec. Nyalindung, Kab. Garut 10 Februari 2013

Salah satu spot jalan di Kab, Probolinggo, Jawa Timur, 31 Desember 2012

Salah satu spot jalan di Kab, Probolinggo, Jawa Timur, 31 Desember 2012

Kenapa saya bisa suka?? pertama, faktor turunan kali yah? tapi yang pasti dari kecil saya sudah dikenalin sama yang namanya “perjalanan jauh” Dimulai dari hobi hampir semua anggota keluarga saya yang suka travelling (mulai dari Uyut, Kakek, Nenek, Eyang Puteri, Ade-ade Eyang Puteri, sepupu-sepupu mamah-papah, mamah-papah, sampe sepupu-sepupu saya sendiri). Namanya jalan-jalan sama keluarga pasti ke objek wisata, tapi objek wisatanya juga bukan sembarang objek wisata, langsung dibawa keluar provinsi, malahan nyebrang pulau. Kalau ga salah, nyebrang pulau itu ke Lampung, waktu umur saya 4 taun (kalau ga salah) taunnya?? yaaa silahkan deh itung aja itu taun berapa itu.

Selain emang udah suka dan ada turunan juga, diawal tahun 2010 saya diberi kesempatan buat kenalan lebih jauh sama yang namanya dunia travelling berkat kakak sepupu saya yang memang terkenal TOP banget deh klo urusan travelling (plus didukung sama kegiatan kerja sehari-harinya yang ampir 80% di lapangan & diluar P.Jawa). Dari situ sedikit-sedikit belajar untuk pergi sendiri. Pergi sendiri maksudnya bukan asal pergi aja, tapi juga pergi sendiri dengan perencanaan yang matang, konfirmasi sana-sini, banyak nanya sama orang-orang yang emang udah masternya bikin-bikin racun (ajakan) travelling, sampai akhirnya saya berani untuk bikin yang namanya rincian perjalanan, kalau saya dan temen-temen sih lebih beken nyebutnya “Itin”.

Gunung Slamet, Kab. Purbalingga, Jawa Tengah 1 Januari 2013

Gunung Slamet, Kab. Purbalingga, Jawa Tengah 1 Januari 2013

Curug Cibadak, Kec. Cihurip, Kab. Garut, Jawa Barat, 15-16 Desember 2012

Curug Cibadak, Kec. Cihurip, Kab. Garut, Jawa Barat, 15-16 Desember 2012

View Kec. Cisompet, Kab. Garut, Jawa Barat 15-16 Desember 2012

View Kec. Cisompet, Kab. Garut, Jawa Barat 15-16 Desember 2012

Bikin itin itu gampang-gampang susah. Ya, gimana ga susah, kita harus tau minimal nama-nama tempat yang bakal dilewatin sampe tingkat kecamatan deh. Lebih bagus lagi sih sampe tingkat Desa lengkap sama urutan rute-rutenya, nama terminal, alternatif pilihan transportasi dan yang paling penting adalah perkiraan lama perjalanan. Budget? itu penting tapi berhubung saya bukan agen travel, jadi konsep budgetingnya patungan. Makin banyak yang ikut, makin sedikit biaya yang harus dikeluarin.

Sistem patungan ada plus ada minusnya juga sih. Plusnya sih secara biaya bisa lumayan diteken abis, tapi dari segi ketepatan, baru bisa fix berapa uang yang harus dibawa minimal H-5. Patungannya sih macem-macem, kalau ke pantai biasanya transport, penginapan, masuk objek wisata yang memang dihitung per kendaraan/grup dll. Kalau pendakian sudah pasti moda transportasi dari terminal terakhir sampai basecamp/jalur pendakian, logistik, porter (kalau ada),dan biasanya patungan untuk basecamp.
Sistem patungan juga memungkinkan pemilihan moda transportasi sesuai dengan budget & ketersediaan waktu kita. Kalau yang ada budget lebih & waktu mepet, bisa pakai pesawat sampai meeting point, soalnya ongkos pp dari & ke meeting point ditanggung pribadi. Kalau budget minim tapi waktu banyak, bisa juga ngeteng-ngeteng naik bis atau kereta. Jadiiiii, kalau ada tawaran dari orang yang biasa pake sistem budgeting patungan, nanya “berapa budgetnya” siap-siap ga dapet jawaban hohoho. Buat ngakalinnya, paling aman sih itung aja biaya pribadi kaya ongkos pp, kira-kira mau beli makanan/minuman pribadi macemnya apa aja, dan keperluan dadakan lainnya macem pulsa, alat mandi yang ketinggalan, alat lenong yang ketinggalan, dll. Atau kalau yang sudah biasa jalan sih biasanya sudah tau budget minimal (ongkos+pribadi+dadakan) tiap wilayah. Misal, untung naik gunung daerah Jawa Tengah dan sekitarnya maksimal 200rb ditambah ongkos, untuk ke pantai biasanya 400-500rb sudah termasuk ongkos, untuk Jawa Timur dan Lampung ampir sama 500-600rb sudah termasuk transport pp, dll dll dll kecuali kalo dapet promo, lebih untung lagi itu sih.
Lembah Kec. Nyalindung, Kab. Garut, Jawa Barat 10 Februari 2013

Lembah Kec. Nyalindung, Kab. Garut, Jawa Barat 10 Februari 2013

Sunset Merbabu 3142 mdpl via Selo 23-24 Maret 2012

Sunset Merbabu 3142 mdpl via Selo 23-24 Maret 2012

Salah satu spot view Kec. Rancabali, Kab. Bandung, Jawa Barat 19 Januari 2013

Salah satu spot view Kec. Rancabali, Kab. Bandung, Jawa Barat 19 Januari 2013

Ranu Kumbolo, Gn. Semeru 3676 mdpl, Malang-Lumajang, Jawa Timur 17-21 Mei 2012

Ranu Kumbolo, Gn. Semeru 3676 mdpl, Malang-Lumajang, Jawa Timur 17-21 Mei 2012

Balik lagi sama ritual jalan-jalannya, ada beberapa temen yang hanya pergi travelling naik gunung saja, ada juga yang emang kecanduan sama pantai & diving, ada juga yang ga takut ambil resiko dll. Ambil resiko maksudnya, tempat yang dituju akses (dari segi moda transportasi, lama perjalanan, jarak dari kota kecamatan, kondisi jalan,dll) susah jadi ada resiko harus siap ilang waktu lebih untuk istirahat setelah travelling beres, atau berangkat lebih cepet dari biasanya, tidur secukupnya selama di perjalanan, itung-itungan buat makan (takutnya sepanjang perjalanan minim banget warung nasi), atau malah molor se-molor-molornya dari itienarary “itin” yang udah dibuat. Yang bikin molor bisa macem-macem, dari mulai ngaret orangnya, lelet transportnya, mogok, macet, rusak mesin, imbas dari kekacauan sebelumnya (untuk kereta & pesawat biasanya), akses yang mendadak jadi tambah susah (ternyata ada longsor, banjir, ditutup untuk keperuan khusus masyarakat sekitar, susah cari carteran, re-packing & isi amunisi, sampai temen yang ketinggalan di meeting point saking ribetnya & harus balik lagi haha, dan masalah-masalah tak terduga lainnya.
Selama saya jalan sih, mayoritas orang-orang yang kenal selama kegiatan travelling orang yang udah aga “stress” juga, jadi klopun molor ya gpplah, namanya juga kejadian tak terduga, mending nikmatin perjalanannya daripada ngedumel & meng-analisis sepanjang jalan “ini kan harusnya gini, harusnya gitu, coba kalau tadi gini, gara-gara si itu sih dll” beuuuh ga cape apa? udah mah tempat tujuan juga jauh ditambah ngedumel, sayang banget energinya. Tapi klo kasusnya pergi dengan cara “kabur” pas minta izin, itu sih beda lagi ceritanya. Tapi inti dari semuanya sih kalau udah berani mutusin buat ikut 1 acara/kegiatan harus siap juga sama kondisi terburuk & resikonya nanti apapun itu. Kalau ada yg gemes & pengen ngedebat dengan cap “ga ngerti sih situasinya” yaaa sama, saya juga ga ngerti situasi pas hari H bakalan kaya gimana, bakalan ada kejadian apa, kalaupun disuruh tanggung jawab, ya silahkan, tapi pasti semuanya bakalan balik ke diri sendiri juga, ujung-ujungnya ya tetep repot juga, ditambah lagi, saya juga termasuk yang suka “kabur” jadi tau persis kaya gimana situasinya (jangan dicontoh, asli, seriusan, jangan deh pokonya).
Dari beberapa pengalaman travelling yang pake tambahan waktu, buat ngelaksanain kegiatan travelling yang sifatnya susur jalan atau explore masih belum bisa buat ngajakin secara terang-terangan, maksudnya dibikin event invitation khusus. Balik lagi sama kegiatannya yang hanya nyusur jalan, kaya yang udah sedikit dibahas diatas, ga semua orang bisa enjoy dengan kegiatan yang 1 itu. Yang udah jelas itin, biaya patungan, rute, sama estimasi waktunya aja masih besar kemungkinan untuk ada penambahan biaya, dan kejadian tak terduga lainnya, apalagi yang sifatnya nyusur jalan. Nyusur jalan ala saya sih bener-bener jalan, ikutin kemana jalan, kemana feeling ngebawa kita, tanpa ada tujuan diujung jalannya. Satu-satunya tujuan yang ada cuman rumah!!! Kalau masalah “kemana” harap jangan tanya, saya aja ga tau bakalan sejauh mana saya susur & bakalan terdampar didaerah mana pada saat-saat terakhir harus pulang.
Krakatau Trip, Kalianda, Lampung 14-15 Juli 2012

Krakatau Trip, Kalianda, Lampung 14-15 Juli 2012

Berapa budgetnya? waduh, yang ini sih sama galaunya, kalau saya bawa cas 100.000, kenapa? mampunya segitu, kalau 50.000 kalau pake mobil, kurang banget yah, klo 100.000 seengganya masih ada dana patungan (biasanya sih untuk bensin aja). Biaya makan? bayar masing-masing & cari semuraaaah tapi sekenyang & se-ber-gizi mungkin. Buat tidur?? belum pernah sih nyusur sampe 2 hari 1 malam, biasanya 1 day non stop dari subuh smpe menjelang subuh lagi biasanya.Tapi kalau dikondisi kepepet ya mungkin tidur, tapi di mobil, atau malah ga berenti untuk itirahat sama sekali. 
Alasan lain kenapa saya ga pernah ngajak orang banyak-banyak yaitu kalau mau susur jalan harus punya fisik yang kuat. Ya, ga hanya naik gunung aja yang harus nyiapin fisik kuat, susur jalur juga sebaiknya harus punya fisik yang kuat & ga dalam kondisi sakit, soalnya bakalan kurang atau malah ga pake tidur sama sekali alias begadang. Kaya pengalaman waktu ke Banyuwangi dari Bandung pake mobil. Liat di peta aja udah jauh ya, apalagi ngebayangin harus ber-hari-hari didalem mobil. Yap, dari Bandung non stop ke Kediri dan hanya 1 orang yang nyetir, untungnya temen saya yg 1 itu udah ga diragukan lagi fisiknya. Akhirnya Bandung-Kediri pergi hari Senin malam tanggal 24 Desember & baru mendarat di bantal lagi hari Rabu subuh tanggal 26 Desember. Sebenernya hari Selasa malem tanggal 25 Desember udah sampai di Kediri, tapi bener-bener ngabisin tenaga, jadilah tengah malam buta keliling Kediri sampai subuh. Total perjalanan sampai ke rumah lagi 8 hari dengan 2x perjalanan non stop Bandung-Kediri & Blitar-Banyuwangi via Dampit (Lumajang).
Purnama Teluk Hijau, TN. Meru Betiri, Kab.Banyuwangi, Jawa Timur, 28 Desember 2012

Purnama Teluk Hijau, TN. Meru Betiri, Kab.Banyuwangi, Jawa Timur, 28 Desember 2012

Lainnya, susur jalur (sebenernya salah jalur) dari Kec. Pancatengah-Kertamukti-Kalapagenep-Sindangjaya-Cikalong-Cidadap-Sindangkerta-Cipatujah-Bantarkalong-Kawalu-Tasikmalaya-Ciawi-Malangbong-Limbangan-Nagreg-Cicalengka-Rancaekek-Bandung non stop 2 mobil start jam 3 sore hari Minggu, sampai Bandung hari Senin jam 3 subuh dengan 1 orang yang nyetir di masing-masing mobil. Pernah juga touring susur start Garut – Rancabuaya – Cikelet- Pameungpeuk dengan rute pulang dari Pameungpeuk – Cikelet – Rancabuaya – Cidaun – Naringgul -Rancabali – Bandung, sisanya touring dengan rute muter. Terakhir susur jalur lintas tengah Sukabumi – Pabuaran – Sagaranten – Cidolog-Tegalbuleud-Agrabinta-Sindangbarang-Tanggeung-Pagelaran-Cipelah-Rancabali-Bandung dan total dijalan, ga pake berenti dari pagi sampai tengah malem dengan ga ada 1 objek wisata pun yang saya datengin, hanya lihat apa yang bisa keliatan disepanjang jalan.
Sunset Cipularang, 21 Maret 2013

Sunset Cipularang, 21 Maret 2013

Mungkin buat mayoritas orang, bahkan yang punya hobi travelling sekalipun, hal yang pertama terlintas adalah “ngapain??” tapi buat saya pribadi justru itu nila tambah dari travelling. Ya, liat secara langsung kondisi di wilayah yang jauh dari keadaan sekitar kita sehari-hari. Ditambah lagi lingkungan perkuliahan saya dulu dan lingkungan kerja yang sebelumnya memang sering membahas masalah ketimpangan wilayah lengkap dengan data nama-nama daerahnya.
Dari kegiatan travelling inilah, saya bisa liat langsung kondisinya, apakah benar seperti yang dinarasikan? apa hanya modal copas dari laporan sebelumnya? Ikut ngerasain gimana susahnya warga sana kalau mau kemana-mana. Jangankan tempat makan macem cafe atau mall yang berserakan di kota-kota besar, angkutan umumpun ga ada! Dan masih banyak lagi hal yang bisa saya pelajari dari sekedar susur jalur.
Sunset Puncak Tampomas 1900 mdpl 18-19 Februari 2012

Sunset Puncak Tampomas 1900 mdpl 18-19 Februari 2012

Sunset Puncak Tampomas 1900 mdpl 18-19 Februari 2012

Sunset Puncak Tampomas 1900 mdpl 18-19 Februari 2012

Setidaknya kalau di kota asal saya yang sudah terkenal karena kemacetan, kesemrawutan moda transportasi, tingkat pelayanan prasarana dan sarana jauh dibawah kata rendah, kelakuan ajaib pengguna jalan dll, ternyata masih ada diluar sana yang kalau jalannya ga longsor kalau diguyur hujan biar hanya 1 jam saja sudah bersyukur. Kalau ada tetangga yang baik hati mau meminjamkan mobilnya (bukan mobil mewah, tapi hanya pick up untuk mengangkut hasil panen) saja sudah lebih dari cukup, padahal masih harus berbagi tempat duduk dengan penumpang lain dan menempuh jarak beberapa jam untuk sampai ditempat tujuan, belum lagi kalau cuaca lagi terik-teriknya atau hujan dll dll.

Jembatan Cikamuning, 10-11 Agustus 2012

Jembatan Cikamuning, 10-11 Agustus 2012

Jangan hanya melihat kegiatan travelling sebagai kegiatan refreshing yang sedikit hura-hura karena mengeluarkan jumlah Rupiah -bahkan mata uang selain Rupiah- yang cukup besar & bisa digunakan untuk keperluan lain, ada juga ko manfaat dari kegiatan travelling & kegiatan outdoor yang malah memberikan kita pelajaran & pengalaman yang bahkan ga bisa dibeli dengan uang.
Jadi, jangan pernah lelah untuk mengenal Indonesia secara luas atau lingkungan sekitar untuk skala lebih kecil, karena “Jika tak kenal, maka tak sayang” berlaku. Malah slogan “Kenali Negerimu, Cintai Negerimu” adalah slogan resmi untuk bidang pariwisata di Indonesia oleh Kemenparekraf (dulu Kemenbudpar).
Jembatan Cikamuning, 10-11 Agustus 2012

Jembatan Cikamuning, 10-11 Agustus 2012

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s