ALL MY 2012 TRIP

HIKING GOKIL MANGLAYANG 12 JANUARI 2012

manglayang
POS BATU KUDA MANGLAYANG

Pendakian paling kurang kerjaan setelah 2 hari turun Semeru, modal nanya lama pendakian & urutan puncak akhirnya kekumpul 4 orang kurang kerjaan ( 3 orang pengangguran + 1 orang mahasiswa tingkat akhir) & 1 karyawan stress yang baru beres kantor pagi-pagi. Ke-Gokil-an Dimulai dari meeting point yang harus dirubah, ban bocor, ga tau arah trek pendakian pas di Batu Kuda dan berakhir dengan menempuh trek supeeer licin & terjal, ketemu banyak persimpangan, masuk hutan bambu, telepon dadakan ke Bandung buat nanya jalur yang berakhir dengan ga ada satupun yang bisa diambil untuk patokan selaen “ambil terus jalan ke kanan”. Bekel patokan “ambil kanan” terus” ternyata ngebawa kita ke jalan yang harus dilewatin dengan jalan jongkok & berupa lorong dari dahan-dahan pohon bambu yang udah sampe nyentuh tanah, ngerangkak naik ke jalur yang ternyata diujungnya harus manjat-manjat jalur air dan akhir dari trek gokil ini adalah stuck di tanjakan bercabang yang ternyata ga ada satupun dari cabangnya yang ngarah ke puncak tapi malah mlipir jurang.

FULL TEAM MANGLAYANG 1
FULL TEAM MANGLAYANG 1
FULL TEAM MANGLAYANG 2
FULL TEAM MANGLAYANG 2

Berhubung udah gerimis, akhirnya setelah 2 orang yang survey cabang balik ke persimpangan, kita kahirnya mutusin buat turun. Untuk turun mau ga mau harus lewatin trek tanah gokil yang tadi & mutusin buat perosotan bebas motong kompas biar ga ngelewatin lorong dahan pohon bambu yang harus pake jalan jongkok. Beres maen perosotan, di tengah-tengah hutan bambu masih penasaran, alhirnya 3 orang mutusin buat mencar lagi cek jalur yang dari bawah udah keliatan bukan trek soalnya kemiringannya udah ga manusiawi. Sekitar 20 menit 3 orang tadi balik & bilang bukan jalur & malah dapet oleh-oleh jatoh perosotan di  tanah liat. Singkat cerita akhirnya kita kehujanan di hutan pinus deket area parkiran Batu Kuda. Sambil istirahat & nunggu ujan reda, sempet ngobrol sama penjaga parkir dan ternyata trek yang kita ambil tadi bukan jalur resmi pendakian, tapi jalur penduduk buat ambil kayu & kalaupun ada pendaki yang lewat jalur tadi, biasanya untuk turun & pake alat-alat & itupun jaraaaaaaangggg banget. Makanya penjaga tadi cuman geleng-geleng kepala liat kelakuan 5 orang kurang kerjaan di hari biasa.

manglayang-4
PUNCAK MANGLAYANG 1600 mdpl

FOTO BY: NURUL A

TRIP KABUR KE NUSAKAMBANGAN MAMPIR UNDANGAN DI KROYA BERAKHR DI BANYUMAS 21-23 JANUARI 2012

FULL TEAM BENTENG PORTUGIS NUSAKAMBANGAN
FULL TEAM BENTENG PORTUGIS NUSAKAMBANGAN

Hasil dari nebar racun foto Pantai Permisan & Pantai Pasir Putih di Nusakambangan akhirnya berkat hasutan aki-aki licik terkumpulah 9 orang yang punya modus beda-beda. 4 orang yang emang murni niat ke undangan temen kantor, 2 orang yang ga tau menau yang ikut-ikut aja berhubung long weekend. 2 orang penumpang gelap yang nebeng buat ke Nusakambangan & 1 aki-aki licik penuh modus yang niatnya kebagi 3: undangan, Nusakambangan & ternyata ada modus juga mau ke Curug Cipendok. Berangkat dari Bandung jam 8 malem dengan Avanza carteran, gerimis, di mobil tumpuk-tumpuk orang  + tas gede, kaki tekuk sana-sini mirip pindang sampai jam 2 subuh.

cipendok
CURUG CIPENDOK BANYUMAS

Pagi-pagi cabut dari Cilacap ke Kroya, ke undangan yang perjalanannya makan waktu 3 jam, nyampe TKP pas makan siang, masuk undangan orang laen ga dikenal celingukan & numpang makan abis itu balik ke Cilacap & nyebrang ke Nusakambangan. Sampe Nusakambangan mendung & udah sore jadilah galau mau ke Nusakambangan Barat ama Timur apa Timur aja, akhirnya berhubung waktu ga cukup kita ke Nusakambangan yang ada Benteng Portugis, Pantai Pasir Putih (yang hari itu airnya butek gara-gara musim ujan) & 1 pantai lagi yang ga tau namanya apa yang sebenernya bagus hanya sayang kotor gara-gara sampah kayu yang kebawa arus. Nyebrang balik ke Cilacap diiringin ombak gede, air pasang, langit item, diguyur gerimis yang cuman numpang lewat ngebasahin baju aja, ngaso sambil makan mie ngangetin badan, perjalanan pulang ke Cilacap lewar jalur antah berantah (udah malem & modal petunjuk GPS aja).

nusakambangan-2PANTAI PASIR PUTIH NUSAKAMBANGAN
nusakambangan-3PANTAI DI NUSAKAMBANGAN

Besoknya pagi-pagi pamitan buat ke Banyumas, hari ini  ke maen aer ke Curug Cipendok. Berhubung emang udah pada niat nyebur, jadilah berenang di curug yang airnya super dingin + bonus ujan lumayan gede. Puas maen air, pulang ke Bandung ambil jalur tengah (Banyumas-Bumi Ayu-Aji Barang-Losari-Cirebon-Sumedang-Bandung). Perjalanan pulang diawali dengan ujan angin + petir di Bumi Ayu, nyari makan dari Bumi Ayu baru dapet di deket Tegal, macet di Tanjungsari & memakan korban 1 orang temen yang emang udah kecapean akhirnya pingsan di mobil (panik asli!) sampe ke rumah jam 11 malem, sementara beberapa orang lanjut ke Jakarta berhubung bates rental mobil abis jam 12 & ini udah lebih dari 3 jam molor.

HAMPIR FULL TEAM DI CURUG CIPANDOKHAMPIR FULL TEAM DI CURUG CIPENDOK
NYEMPIL IKUT UNDANGAN ENTAH SIAPA DI KROYANYEMPIL IKUT UNDANGAN ENTAH SIAPA DI KROYA

FOTO BY: ME,SAYF B, ABDUL AZIZ B, TIMBUL P

TOURING LINTAS BUKIT CIWIDEY-CURUG CITAMBUR-CIANJUR 6 FEBRUARI 2012

citamburCURUG CITAMBUR
cisabuk-1CURUG CIPELAH 
cisabuk-2CURUG CISABUK 

Racunnya dimulai dari hasil postingan trip (modus) undangan yang di Curug Cipendok yang ternyata peringkat 10 dari 10 air terjun tertinggi di Indonesia. Begitu baca lengkap ternyata di No 7 Curug Citambur & lokasinya di Cianjur. Akhirnya sepakat tanggal 12 Februari nanti trip touring begajulan ke Curug Citambur. Tapi berhubung aga meragukan lokasinya, alhirnya tim touring begajulan Bandung survey jalur dulu, berkat info dari 1 temen yang udah pernah begajulan kesini, dapetlah rute lengkap + foto-foto patokan selama di jalan. Rute yang diambil, masuk dari Ciwidey (Perkebunan Teh Rancabali-Perkebunan Teh Sinumbra-Desa Cipelah-Curug Cisabuk-Curug Citambur).

Start dari Bandung jam 8 pagi & udah sampai di ujung awal Perkebunan Teh Sinumbra yang waktu itu ada razia (rekor razia di tengah jalan kecil di area perkebunan). Polisi yang mau berentiin kita juga sampai ga jadi (liat barang bawaan seabrek + alat perang touring lengkap) jadi ilfil kali ya. Cukup tersepona jga liat view Perkebunan Teh Sinumbra yang ga kalah sama Perkebunan Teh Cibuni yang buat saya pribadi udah the best view & hidden landscapae paradise deh. Lepas perkebunan teh masuk area perumahan & kantor perkebunan & disambung lagi sama jalan di perkebunan teh ditengah-tengah bukit (sekeliling jalan bukit-bukit perkebunan teh semua) bikin suasana kaya d middle of nowhere. Lintasi kebin teh, sungai & jembatan & balik lagi naik bukit & akhirnya sampai di Desa Cipelah.

Penyiksaan dimulai dari seleas PLN Cipelah jalanan turun curam dengan kombinasi batu-batu super gede yang dilapisin sama lumut & tanah merah yang supeeeerrr licin abis ujan dan ternyatanya lagi, jalan dominan turun sampai ke perbatasan Desa Cipelah-Desa Cisabuk. Begitu masuk Desa Cisabuk, jalan mulai sedikit nanjak & tetep didmonasi sama batuan super gede & licin ketutup lumpur. Sampai di 1 tanjakan yang cukup terjal, terpaksa turun daripada harus ngerasain mundur di tanjakan lagi. Jalan jelek ga ada ampun sampai akhir Desa Cisabuk cukup kebayar sama view Curug Cisabuk 1 & Curug Cisabuk 2 di tebing sebelah kanan yang kebeneran debit airnya lagi besar tapi jernih. 30 menit dari Curug Cisabuk sampi di perbatasan Kab. Cianjur-Kab. Bandung yang keliatan jelas perbedaannya dari mulusnya jalan. Masuk Cianjur bisa nafas lega soalnya jalannya beda total sama jalan di Kab. Bandung, dari jalan batu-batu gede super licin ganti jadi jalan aspal muluuuuusss. Jam set 12 sampe di area parkir Curug Citambur yang udah lumayan rame sama anak-anak SMA setempat.

sinumbraPERKEBUNAN TEH SINUMBRA
sinumbra-2PERKEBUNAN TEH SINUMBRA 2
tanggeungSAWAH DI TANGGEUNG

Sambil istirahat di satu-satunya warung yang buka yang ternyata pisang gorengnya enak banget, dapetlah info-info tentang Curug Citambur. 30 menit istirahat, kita trekking (yang ternyata ga terlalu jauh & ga harus susah payah) ke curugnya.Susah buat ambil foto yang bagus dideket curug, soalnya cipratan airnya langsung ngarah ke jalan didepan air terjun, setelah puas & cukup, ganti baju & rute pulang nyobain jalur kearah Cianju sekalian buat survey jalur buat yang dari Jakarta. Ternyata rutenya muter & jaraknya jadi jauuuuuuuh banget. Sepanjang jalan didominasi sama jalan bolong & balapan sama truk penambang pasir & yang ngangkut teh. Ditengah jalan belok ke kebun teh (asal belok) buat hunting sunset sampe bela-belain nerabas kebun teh & naik bukit buat liat sunset yang ga bisa full sunset tapi lumayanlah. Perjalanan pulang malem lebih didmonasi balapan sama truk penambang pasir & batu dengan kecepatan motor maksimal hanya 100 Km/Jam dan sampe di Terminal Pasir Hayam pas jam 9 malem.

cipelahTURUNAN DESA CIPELAH

Rute pulang etape 2 ditempuh dengan sisa-sisa tenaga yang ada & nahan kaki pegel luaar binasa sampe 2 jam kedepan. 4 orang begajulan akhirnya mendarat di kasur dengan badan remuk sekitar jam 11 malem.

HAMPIR FULL TEAM CURUG CITAMBUR HAMPIR FULL TEAM CURUG CITAMBUR
BERSIHIN LENSA DARI CIPRATAN AIRBERSIHIN LENSA DARI CIPRATAN AIR

FOTO BY: MUHAMMAD JAKA, ME

MENDADAK BALIK LAGI 9 FEBRUARI 2012

kawah-putihKAWAH PUTIH PAGI ITU
cibuniPERKEBUNAN TEH CIBUNI
cibuni-2JALAN DI PERKEBUNAN TEH CIBUNI

3 hari dari touring begajulan, dapet sms dari temen di Jogja yang ternyata udah terdampar di Bandung. Berhubung nganggur, jadilah saya & temen saya iseng-iseng main sekedar hunting foto kearah Bandung Selatan. Tujuan pertama, Kawah Putih yang hari itu pengunjugnya ada rombongan ibu-ibu dari Manado & beberapa kelompok mahasiswa yang mau hunting foto di Kawah Putih. Beres Kawah Putih, yang tadinya mau mampir ke Situ Patengang & Kawah Rengganis kepaksa dibatalin soalnya ngejar untuk sampe ke Jembatan Naringgul. Sampai di pertigaan Perkebunan Teh Dewata-Rancabali-Desa Cibuni berenti untuk foto-foto & terusin untuk berenti di “Bukit Cibuni” sebutan untuk 1 bukit hasil temuan ga sengaja saya & 3 orang temen saya sewaktu touring stress ugal-ugalan susur pantai selatan Garut-Cianjur Natal 2011 kemarin.

gunung-sumbulGUNUNG SUMBUL
bukit-cibuniBUKIT CIBUNI
tanjakan-sarebuTANJAKAN SAREBU

Dari bukit Cibuni meluncur lagi kearah perbatasan Kab. Bandung-Kab. Cianjur, sempet berenti di deket gapura perbatasan & pas di gapura perbatasan tapi ga bisa lama-lama soalnya si putih udah mulai turun. Baru keluar dari hutan pinus & masuk Desa Balegede udah keliatan hawa-hawa didepan udah ujan, akhirnya muter balik & mutusin buat makan surabi aja di Setiabudhi (jauhnyaaa). Baru sampai di Kawah Rengganis, ujan gede ga pake basa-basi. Neduh bentar & jalan ujan-ujanan sampai di Terminal Ciwidey, dan masuk daerah Laswi keujanan lagi & lebih gede dari di Kawah Rengganis, akhirnya mutusin buat pulang, anter temen ke kosan temennya & terkapar di kasur pas Magrib

perbatasanPERBATASAN KAB. BANDUNG-KAB.CIANJUR
hutan-desa-balegedeHUTAN DESA BALEGEDE, KAB. CIANJUR

TOURING BEGAJULAN CITAMBUR 12 FEBRUARI 2012

HAMPIR FULL TEAM TOURING CURUG CITAMBURHAMPIR FULL TEAM TOURING CURUG CITAMBUR

Akhirnya setelah nunggu lama dan masih sempet diselingin survey jalur & nganter temen kearah Bandung Selatan, jadi juga akhirnya begajulan ke curug tertinggi ke-7 di Indonesia. Total begajulers dari Bdg & Jakarta ada sekitar 10 motor lebih & rata-rata boncengan semua. Tim Bandung jga ga kalah banyaknya (tumben) kali ini total ada 5 motor 7 orang. Berangkat dari Bandung jam 8 pagi soalnya mampir ke Kawah Rengganis & Bukit Cibuni buat foto-foto sambil nunggu tim Jakarta sampe di Cianjur. Ternyata jam 12 siang udah beres dan akhirnya mutusin buat jalan duluan ke Curug Citambur berhubung tim Jakarta ternyata aga molor. Janjian di Perkebunan Teh Sinumbra sama 1 orang temen yg nyusul akhirnya berangkat ke Curug Citambur. Baru sampe di perkebunan teh terakhir sebelum masuk Desa Cipelah, ujan gede & akhirnya mutusin buat neduh dulu sebentar.

kawah-rengganisVIEW DARI KAWAH RENGGANIS
kawah-rengganis-2KAWAH RENGGANIS

Terusin jalan ke Desa Cisabuk abis ujan itu bikin jantung ampir copot ngelewatin turunan sadis sepanjang Cipelah-Cisabuk yang full batu gede ditambah lumpur & lumut (untung ga ada yang nyium batu). Masuk Desa Cisabuk mulai ujan lagi & lagi-lagi dapet bonus turun dari motor gara-gara ga salah awalan pas nanjak. Sampai Curug Citambur langsung ke warung yang kemarin didatengin pas survey jalan & langsung ngerampok pisang goreng & beberapa jajanan disana. Tim Jakarta yang juga kejebak ujan ternyata masih disekitar Tanggeung & malah sempet nyasar & salah belok di Pesanggrahan. Jam 4 tim Bandung-Jakarta kumplit & mulai eksplore Curug Citambur.

bukit-cibuni1JALAN DI SEKITAR BUKIT CIBUNI
curug-citamburCURUG CITAMBUR

Sampai curug susah payah ambil foto gara-gara gerimis campur cipratan air curug yang ngarah langsung ke jalan masuk. Sampai akhirnya ada 2 orang temen yang nemu spot yang pas untuk ambil foto tanpa kena cipratan air tapi terabas jalur irigasi & naik-turun sawah & kebun penduduk. Puas foto-foto & berlumpur ria, naik ke parkiran motor ganti baju & siap pulang. Berhubung Magrib & kondisi masih gerimis, tim Bandung akhirnya mutusin buat ambil jalur muter ikut gabung sama rombongan Jakarta ke arah Pagelaran & Sukanagara. Sepanjanga perjalanan dihantem gerimis, jalan bolong, balapan sama truk batu & terakhir harus berenti gara-gara kabur super tebeelll sebelum masuk Sukanagara bener-bener perjalanan pulang yang horror! Jam 11 akhirnya terdampar di Terminal Pasir Hayam. Ngaso lurusin kaki & buka mata dulu (ngantuuukkk), badan udah menggigil, kaki pegel, lapar, kumplit deh. Dari sini baru pisah sama tim Jakarta & sukses nyampe rumah jam set 1 malem & tim Jakarta ada yg jam 3 ada yang jam 4 subuh. Begajulan abis!

HAMPIR FULL TEAM TOURING CURUG CITAMBUR 2HAMPIR FULL TEAM TOURING CURUG CITAMBUR 2

FOTO BY: TIMBUL P, SAYF B

PENDAKIAN SERBA KETINGGALAN TAMPOMAS 1684 mdpl 18-19 FEBRUARI 2012

tambang-pasirTAMBANG PASIR DESA CIBEUREUM

Seminggu abis begajulan, kaki langsung hajar pendakian ke Tampomas. Yap, seperti biasa tim Bandung motoran ke Sumedang, ke rumah salah satu temen yang kebeneran rumahnya searah ke jalur pendakian. Dengan numpang truk pasir dari depan rumah sekitar 30 menit & bekel bibit pohon untuk ditanem di hutan di lereng Tampomas sepanjang jalur pendakian (masing-masing orang 2 pohon). Sedikit info, temen-temen dari salah satu PA di Sumedang ini emang bikin program pendakian reboisasi ke Tampomas, jadi setiap yang mau naik ke Tampomas, sebaiknya sambil nanem pohon yang bibitnya udah disediain sama temen-temen PA ini.

tugu-puncak-tampomasTUGU PUNCAK TAMPOMAS
OUR CAMPOUR CAMP

Kedodolan berawal dari ngaso setelah ngelewatin penambangan pasir yang panas, ngobrol-ngobrol cek logistik ternyata banyak yang ga kebawa, termasuk beras! haddeehh. Untungnya kabar dari temen yang anak Sumedang, ada beberapa temen dari Sumedang yang mau nyusul nanjak sore, akhirnya dengan ga enak hati nitip logistik-logistik yang ketinggalan (padahal menu makan malem udah disiapin sama temen-temen dari Sumedang) Pendakian kali ini bareng sama beberapa warga yang mau ziarah ke makam leluhur Sumedang yang kebeneran adanya di puncak Tampomas.

Sore semua orang udah sampe di puncak Tampomas yang waktu itu dikasih mendung, suara petir, angin tapi ga dikasih ujannya. Seengganya biar ga dapet sunset gara-gara mendung & kabut, kita ga harus basah kuyup & menggigil gara-gara keujanan. Ternyata emang lagi beruntung, pas sebelum Magrib, kita malah dapet sunset yang lain dari biasanya. Sunset yang dicampur sama bentuk-bentuk awan, biasan sinar matahari & air ujan, ditambah harus lomba-lombaan sama angin & kabut, soalnya sunsetnya malu-malu, nongol cuman sebentar trus ketutup awan lagi, nongol lagi, ketutup lagi, gitu aja terus, hasilnya? semua temen yang di puncak & lagi hunting sunset rusuuuh tapi seru, lupa sama angin yang emang kenceng banget sore itu.

sunset-puncak-tampomasSUNSET PUNCAK TAMPOMAS
sunset-puncak-tampomas-2SUNSET PUNCAK TAMPOMAS 2
sunset-puncak-tampomas-3SUNSET PUNCAK TAMPOMAS 3

Makan malem menu sepesial di Puncak Tampomas, pertama kalinya di puncak gunung makan sambel goreng jengkol, tumis jamur pedes & beberapa sayuran & ga ketinggalan sambel pun ada. Busyetttt, makan malem rame-rame di puncak gunung ditambah view city light yang kebeneran bersih setelah ketiup angin & sisa-sisa sunset yang masih ada di Barat sana. Beres makan, saya mutusin buat ngegalau sambil ngobrol ngalor-ngidul sambil nikmatin city view Sumedang sama beberapa temen & akhirnya mutusin buat masuk tenda setelah aga gerimis. Tapi ada juga yang nerusin buat ngegalau liat city light sambil dengerin lagu galau.

sunrise-puncak-tampomasSUNRISE PUNCAK TAMPOMAS
TIM RUSUH SUNSET PUNCAK TAMPOMASTIM RUSUH SUNSET PUNCAK TAMPOMAS

Acara pagi, nyantei, ada yang ke makam ada jga yang leyeh-leyeh di tenda termasuk saya. Jam 9 turun lewat jalur yang bedea soalnya mau mampir ke Curug Ciputrawangi yang ada di bawah jalur pendakian & jam st 5 udah bubar ke tempat masing-masing.

NGASO PERJALANAN TURUNNGASO PERJALANAN TURUN
FULL TEAM TAMPOMASFULL TEAM TAMPOMAS
curug-ciputrawangiCURUG CIPUTRAWANGI

PHOTO BY: ME, MUHAMMAD JAKA, SAENAH F, EDWIN W, NIKO

OFFROAD CERIA TALAGABODAS 6 MARET 2012

talagabodas-4TALAGABODAS

Trip galau karena rencanya aja 1 malem jadi & tempat masih berubah-ubah, awalnya cuman pengen muter-muter sekitar Garut, tapi akhirnya malah belok ke Galunggung, rubah lagi ke Talagabodas, akhirnya berhubung mayoritas belum pernah ke Talagabodas & yang paling susah aksesnya, jadilah malem itu sepakat Talagabodas. Seperti biasa janjian pagi pergi tetep aja jam 9, 4 orang galau ke Talagabodas lewat rute Malangbong pulang lewat Sukawening. Begitu sampai di Malangbong langsung disambut sama jalanan batu offroad yang ternyata makan waktu hampir 2 jam dari gerbang Pertamina ke Gerbang Talagabodas dan katanya lagi batu-batu segede gitu belum ada apa-apanya sama batu-batu yang di jalur pulang nanti. Ditengah jalan sempet foto-foto dengan latar Gunung Sadakeling yang kemarin-kemarin sempet naik daun gara-gara issu Piramid (saya sendiri ga ngikutin beritanya, hanya tau aja) dan ternyata emang bentuk gunungnya mirip piramid (mirip doank sih) puas foto-foto kita disambut sama jalan kecil yang kanan-kiri & sekelilingnya ditumbuhi pohon-pohon berdaun merah jadi berasa di luar negri, bener-bener view & moment yang ekslusif. Disaat orang-orang lagi beraktifitas, 4 orang galau ini nikmatin sepinya suasana di tengah hutan antah berantah dengan jalanan offroad batu, kabut tipis & jejeran pohon berbunga merah, puaaaasss.

talagabodas-3TALAGABODAS 2
talagabodas-5TALAGABODAS 3

Sampai Talagabodas pun masih disambut sama cuaca yang bersahabat, langit biru tapi ada awan-awan hujan yang bergerombol kaya bulu biri-biri, warna danau vulkanik yang putih, ga ada kabut sama sekali, sepiii hanya ada kita ber-4 sama beberapa orang yang lagi surey. Sedikit ngobrol-ngobrol sama bapa-bapa survey, katanya Talagabodas ini sekarang dikelola sama swasta yang sekarang ngelola Situ Patengang, jadi ada rencana penataan Talagabodas sekaligus perbaikan jalan untuk akses masuknya. Akhirnya temen saya yang udah pernah kesini sebelumnya ngerekomendasiin untuk perbaikan jalan dari arah Sukawening aja soalnya jaraknya lebih pendek dibanding Malangbong, ditambah, kalau menuju Talagabodas lewat Sukawening harus nanjak, repot kalau jalannya masih kaya sekarang. Akhirnya puas nikmatin view ekslusif Talagabodas (yang ternyata buat pertama & terakhir kalinya, soalnya akhir tahun 2012 jalan kesini sudah muluuuuss & jadi ramee) kita ber-4 pamit pulang & dimulailah offroad ceria Talagabodas part II.

talagabodas-2POHON MATI
talagabodasLANGIT & POHON DI TALAGABODAS
pemandian-air-panasPEMANDIAN AIR PANAS

Dari pertigaan tempat foto-foto dengan background Gunung Sadakeling, kita ambil kearah kiri untuk ke Sukawening, begitu belok, langsung disambut turunan dengan batu-batu yang lebih besar dan jalur yang sempiit sangaaatt dibanding jlaur Malangbong. Kenapa offroad ceria?? mungkin karena efek badan kebanting kesana-kemari & kepala kejeduk sana-sini otak 4 orang galau ini jadi koplak, adaaaa aja bahan becandaan yang sukses bikin sakit perut gara-gara ketawa & pegel-pegel tangan gara-gara nerekel ke besi yang ada di jendela mobil buat penahan biar ga kelempar kesana-kesini gara-gara kondisi jalan yang super offroad. Masih sempet juga foto-foto dengan latar belakang Gunung Sadakeling yang jauh lebih jelas dari foto-foto pertama dan harus puter otak pas papasan sama truk pasir yang full muatan ngangkut hasil kebun di tikungan yang kiri jurang, kanan tebing. Akhirnya mobil pun menjalankan tugasnya yang ke-2 sebagai mobil offroad (setelah tugas pertama yaitu offroad ngehantem batu-batu gede + tanjakan) akhirnya mobil pun sedikit naik ke tebing di sisi kiri pas di tikungan biar truk bisa lewat. Untung cukup, sampai di rumah pertama di desa, barulah bisa nafas lega seengganya udah ketemu peradaban lagi. Perjalanan yang cukup singkat dengan total maen 12 jam, pergi jam 8 pagi, sampe rumah jam 8 malem & ga ada yang tahu kalau hari ini saya maen sampai ke perbatasan Garut & Tasik dalam waktu 12 jam.

FULL TEAM OFFROAD TALAGABODASFULL TEAM OFFROAD TALAGABODAS

FOTO BY: ME, NURUL A

OFFROAD TERDAMPAR CIEMAS 12-13 MARET 2012

curug-cimarinjungCURUG CIMARINJUNG
teluk-ciletuhTELUK CILETUH
pantai-palangpang-2PANTAI PALANGPANG 2
curug-cimarinjung-4CURUG CIMARINJUNG 4

Berawal dari hasil obrolan waktu ke Talagabodas tepat 6 hari yang lalu. akhirnya terkumpulah pasukan 7 orang kurang kerjaan dengan alat perang 1 tenda kapasitas 4, alat-alat masak ala nanjak gunung & ga ketinggalan 2 mobil offroad yang siap meng-eksplore daerah yang masih cukup disebut antah berantah di selatan Sukabumi sana. Mulai dari janjian super ngaret (janji jam 10 baru berangkat jam 1 siang), kejebak macet keluar tol Padalarang yang akhirnya motong jalan dari dalem Komplek Bumi Parahyangan kearah perkampungan yang saya juga baru tau, jalan muter-muter di Baros, makan siang dirapel makan sore & ngemil, galau arah, sampai alhirnya ngerampok pom bensin satu-satunya di Jampang Tengah (sekali beli 200rb untuk 2 mobil, masing-masing full tank & full-in dirijen yang emang udah disiapin) oke deeeh. Trek Rossi yang cukup bikin mual juga kalau pake mobil offroad, 5 jam dijalan nonstop & akhirnya nyerah untuk rehat di perkebunan teh Lengkong sekaligus nanya jalur ke Ciemas, mobil bermasalah pembawa berkah, kalau ga bermasalah & ga mampir ke rumah warga nanya-nanya arah, kayanya kita bakalan nyasar ke Ujunggenteng, poster salon yang mirip poster film horor di tengah kebun karet, Ciemas yang kaya kota mati, ga ada satupun warga yang bisa ditanya padahal masih disekitaran terminal & kantor kecamatan, pos polisi yang bikin galau, papasan sama truk yang nanjak dengan rem blong, antah berantah dengan jalan super ancur & ga ada penerangan sama sekali, nemu Indomart di tengah-tengah Desa Ciwaru yang udah kaya nemu harta karun, Pantai Palangpang yang sama sekali ga ada rumah atau penginapan hanya ada sapi & anjing liar yang keliaran bebas, mentok cari spot camp gara-gara angin super gede & suasana yang cukup horror gara-gara penampakan di bangunan punya militer yang kosong, nego & berujung dengan nentuin harga sesuka hati, awalnya sewa 1 kamar cuman buat pake kamar mandinya akhirnya malah sewa semua kamar tanpa perubahan harga.

curug-cimarinjung-2CURUG CIMARINJUNG 2
curug-cimarinjung-3CURUG CIMARINJUNG 3
pulau-mandraPULAU MANDRA

Ujan badai subuh-subuh, pagi-pagi mendung, Pantai Palangpang yang cokelat & kotor gara-gara sampah kayu, Curug Cimarinjung yang dari pinggir pantai udah keliatan ‘ganas’nya (padahal jarak ke Curug itu jauh banget), Pulau Mandra yang hari ini kesannya suram, ujan deres lagi pagi-pagi, offroad lumpur sawah ke Curug Cimarinjung, tanjakan super sadis yang bikin mobil 1 rusak, trek full lumpur, stuck ga bisa nerusin saking tebelnya lumpur yang ada, numpang benerin mobil & makan siang bareng sama satu-satunya rumah yang ternyata juga rumah paling pertama yang ada di Desa Ciwaru, tuker cerita & info sama pemilik rumah, ngerasain naik mobil yang ditarik ngelewatin trek yang super sadis dari segi tanjakan, perkerasan jalan & jaraknya yang jauuuuhh. Cuman di Jawa Barat tapi total perjalanan pulang udah kaya dari Surabaya ke Bandung, hampir 1 hari lebih gara-gara mobil bermasalah & baru sampai dirumah jam 3 subuh besoknya.

FULL TEAM CIEMASFULL TEAM CIEMAS
FULL TEAM CIEMAS 2FULL TEAM CIEMAS 2
FULL TEAM CIEMAS 3FULL TEAM CIEMAS 3
FULL TEAM CIEMAS 4FULL TEAM CIEMAS 4
FULL TEAM CIEMAS 5FULL TEAM CIEMAS 5

FOTO BY: ME, NURUL A, MUHAMMAD JAKA

PENDAKIAN SERBA UNTUNG MERBABU 3142 mdpl 23-24 MARET 2012

puncak-menaraPUNCAK MENARA
puncak-menara-1PUNCAK MENARA 2
puncak-menara-2PUNCAK MENARA 3

Perdana trip sendiri dengan tujuan nanjak Merbabu, salah satu gunung yang udah dari tahun 2010 pengen banget didatengin. Perdana juga tinggal di Jogja ga pake biaya soalnya numpang di kosan temen (maaf ya ngerepotin), perdana juga kabur-kaburan di kota orang sendiri, pake kendaraan pribadi (motornya temen kosannya temen sih), ga pake batas waktu, ga pake acara belanja, pokonya full trip. Pendakian Merbabu yang awalnya hanya 4 orang akhirnya di perjalanan ke Selo ketemu sama 4 orang lainnya yang masing-masing ga ada yang kenal, hanya ngajak gabung aja & akhirnya total ada 8 orang yang 4 diantaranya baru kenal disitu juga. Ban bocor yang bikin jadwal molor jadi 2 jam, nanjak sore gara-gara nunggu ujan berenti, udah was-was kalau batal gara-gara badai (maklum ini bulan peralihan musim). Pendakian yang cukup lancar sampai di deket pos 2, ketemu temennya temen dari rombongan lain yang batal nanjak gara-gara kena badai semaleman penuh & mutusin buat turun & pindah ke Merapi. Setelah rundingan, akhirnya kita ga ambil resiko & akhirnya camp di pos 2 soalnya angin udah mulai kenceng & takut kalau diperjalanan ke Savana I kena badai fisik drop soalnya treknya bener-bener kebuka. Beres buka tenda di pos 2, makan, langsung pingsan semua.

sunset-merbabuSUNSET MERBABU
sunrise-merbabuSUNRISE MERBABU

Niat summit jam 1 diundur jadi jam 4, dari jam 4 diundur jadi jam 5, akhirnya baru beneran berangkat jam set 7 pagi dengan kondisi mendung & berkabut. Sempet kena badai angin di pos 3 & masuk tenda orang dengan kapasitas 3 tapi isi lebih dari 5, ngerangkak di trek jalur air supeeer licin nyaris ga ada pegangan (jadi mirip tanjakan setannya Gede cuman ga pake tali) selepas pos 3 ke Savana I, sampai Savana I disambut kabut tebel, kejutan lautan awan Merapi, Merapi & trek bukit terakhir ke Puncak Kentheng Songo di Savana II, puas-puasin melototin Merapi & Lawu mumpung cerah, sampe puncak tengah hari & langsung mendung (padahal belum sempat liat SuSi), lautan awan ditambah ijonya bukit-bukit di Merbabu bener-bener ngebayar rasa cape perjalanan ke puncak. Turun berdua sama temen yang sama-sama perempuan tanpa minum sedikitpun, nyaris dehidrasi, kebut turun dari puncak sampai pos 3 non stop gara-gara ga ada air, minta air sedikiiit sama pendaki yang lagi ngaso di pos 3, sampai di camp di pos 2 langsung ngerapok minum & tidur sebentar nunggu yang lain turun.

lautan-awan-lawuLAUTAN AWAN LAWU
lautan-awan-sumbing-sindoroLAUTAN AWAN SUMBING SINDORO
merapi-dari-merbabuMERAPI DARI MERBABU
merapi-dari-merbabu-2MERAPI DARI MERBABU 2

Perjalanan turun yang penuh dengan jatuh-bangun (kepeleset gara-gara trek licin), kebut turun dari pos 1 ke gerbang gara-gara udah mendung, nyampe basecamp langsung ujan deres (temen-temen yang dibelakang keujanan), pulang dari basecamp ke Desa Selo dengan kondisi motor yang 1 rem belakang blong, gendong carrier 80 liter, ambil jalan muter lewat Klaten gara-gara rem blong dengan resiko nambah waktu perjalanan jadi 3 jam, lutut yang udah berasa mau copot, kaki supeeer pegel, pundak sakit harus ditahan sampai jam 12 malam kita sampai lagi di kosan teman saya di Yogyakarta, langsung mandi & keramas berujung dengan tidur dengan hidung mampet.

puncak-merapiPUNCAK MERAPI
MERBABU TEAMMERBABU TEAM
MERBABU TEAM 2MERBABU TEAM 2

TOURING LINTAS PROVINSI PACITAN 25 MARET 2012

watu-karungWATU KARUNG
klayar-2KLAYAR

Sedikit perubahan rencana, berhubung ga dapet ijin dari orang rumah untuk camp di Pacitan, jadilah kepaksa harus PP Yogyakarta-Pacitan motoran. Bangun pagi dengan kondisi badan yang berasa remuk semua, males-malesan mandi & siap-siap berangkat ke Pacitan, makan di Gudeg yang lumayan terkenal & enak juga, start ke Pacitan ampir jam 12 siang tengah hari bolong, panaas ditambah mata yang masih belum bersahabat sama sinar matahari (masih ngantuk), lewatin daerah Karst yang super gersang siang bolong, jalanan supeeer sepi dengan angin sepoi-sepoi & jebakan jalan bolong di sepanjang Wonosari-Pacitan, perdana bawa motor + ngebonceng di jalur lintas provinsi yang belok-belok & di tengah hutan, hampir masuk jurang gara-gara terlalu tengah ambil posisi di tikungan tajam & panjang ngehindarin jalan yang kekikis di sisi kiri motor, untungnya waktu itu jalanan sepi & masih bisa ketahan sama kaki soalnya rem udah full tapi motor masih maju gara-gara jalannya turunan.

watu-karung-2WATU KARUNG 2
watu-karung-3WATU KARUNG 3
watu-karung-4WATU KARUNG 4

Pantai Watu Karung yang punya pantai dengan pasir super gembur bikin susah jalan berasa lagi nanjak Semeru, pantai cantik yang masih sepi dari wisatawan (padahal ini libur long weekend), hidden beach di balik karang di sisi kanan tebing pantai yang ternyata jadi tempat tinggalnya puluhan monyet. Sunset gagal di Pantai Klayar. Gagal gara-gara salah spot ditambah gagal gara-gara mendung, tapi setidaknya masih bisa nikmatin suasana sunset tanpa hujan & masih bisa nikmatin Pantai Klayar ekslusif tapa rombongan lain (berhubung pantai ini lagi naik daun). Perjalanan pulang yang cukup horor dari Pantai Klayar ke Punung, berhubung udah malam, jadi rute pulang terpaksa sedikit memutar kearah Wonogiri dan tembus di Klaten yang sukses bikin kaki tambah pegel dan sukses juga untuk pertama kalinya saya bisa tidur pas lagi dibonceng naik motor sama partner touring saya yang 1 ini. Sampai Yogyakarta jam 12 lebih, berhubung ternyata dari siang belum makan (makan hari ini sekali-kalinya waktu di Gudeg deket UGM) akhirnya begitu masuk Yogyakarta mampir makan. Jam 1 malam sampai lagi di kosan teman & semua orang langsung ambruk di kamar masing-masing tanpa basa-basi.

klayarKLAYAR 2
klayar-3KLAYAR 3
SUNSET KLAYARSUNSET KLAYAR
motor-kitaMOTOR KITA

FOTO BY: YE BE, ME

PENDAKIAN BEDOL DESA GUNTUR 2249 mdpl PENDEK TAPI NYELEKIT 28-29 APRIL 2012

GUNTURGUNTUR
GUNTUR 2GUNTUR 2

Jangan nilai tingkat kesulitan gunung dari ketinggiannya saja, 1 pelajaran yang selama ini hanya teori tapi dibuktikan lewat praktek langsung di pendakian Guntur kali ini. Pendakian terbanyak selama saya buat trip pendakian, sampai 22 orang mungkin lebih. Start pendakian dengan menumpang truk pasir dari rumah Ibu Tati, ibu RW setempat yang rumahnya memang sengaja dijadikan tempat untuk singgah para pendaki yang ternyata memakan waktu 1 jam lebih dengan jalur yang jauuuh lebih ekstrim dibanding dengan waktu menumpang truk pasir di pendakian Gunung Tampomas Februari lalu. Sesampainya di lokasi penambangan pasir, ternyata harus turun dulu untuk sampai di jalur awal pendakian yang masuk ke hutan yang cukup rimbun dengan aliran Sungai Citiis di sampingnya.

CITY VIEWCITY VIEW
SUNSET GUNTURSUNSET GUNTUR
SUNSET GUNTUR 2SUNSET GUNTUR 2

Cerita perjalanan dimulai dari ular warna terang yang tiba-tiba jatuh dari pohon tepat di sebelah kiri saya yang untungnya hanya nyebrang kearah sungai yang aada di sisi kanan saya tapi efeknya sukses bikin saya mundur & nabrak + jumpalitan gara-gara jalan yang berupa turunan. Gemeteran kaget, ngeri campur lega akhirnya break dulu di percabangan. Rombongan mulai misah gara-gara ada yang ikut jalur GPS langsung masuk ke savana & rombongan 1 lagi yang ngikutin anak-anak setempat untuk ambil jalan ke kanan kearah hutan lagi. Dengan stamina yang menurun gara-gara begadang, naik motor & belum sarapan, jadilah di deket Curug Citiis saya tidur dulu kurang lebih 1 jam & resmi bergabung bareng kloter paling akhir. Kloter paling santai, tiap berenti ga akan kurang dari 20 menit, saking santainya akhirnya kejebak ujan lumayan deres + fisik udah turun drastis jadilah dengan sangat kepaksa jalurnya potong kompas & nanjak dengan susah payah sampai akhirnya bisa dapet sinyal  & nlp minta bantuan teman-teman yang sudah di puncak. Pendakian gunung dengan ketinggian 2000-an mdpl yang makan waktu sampai 12 jam, ngalahin pendakian gunung-gunung dengan ketinggian 300-an mdpl.

TEAM BANDUNGTEAM BANDUNG

Pendakian 12 jam sukses bikin ilfil untuk summit besok paginya & cukup diisi dengan sarapan di Puncak 1 yang tanahnya super hangat sambil nikmatin view Gunung Cikuray, Kota Garut dikejauhan & hijaunya jalur ke Puncak 2 Guntur.

PUNCAK 1 GUNTURPUNCAK 1 GUNTUR

FOTO BY: ANDHIKA A, NIKO, GALUH

PENDAKIAN PELARIAN KE SEMERU & BROMO 17-21 MEI 2012

mahameru-from-jambanganMAHAMERU FROM JAMBANGAN
jonggring-salokaJONGGRING SALOKA

Kata siapa pelarian hanya istilah dalam pacaran saja? Naik gunung pun bisa. Berawal dari nabung ga nge-trip abis-abisan sampai nabung untuk budget demi ke Rinjani, apa daya H-2 malah ga dapet izin jadilah saya putusin buat ke Semeru bareng temen, yaaa bisa dibilang pelarian. Untuk pendakian Semeru kali ini, lagi-lagi jadi satu-satunya perempuan diantara 5 laki-laki lainnya & sukses bikin rusuh lagi KA Malabar. Sampai di Stasiun Malang gabung 1 orang yang niat nyusul rombongannya yang udah pergi duluan jadi total rombongan kali ini 7 orang & tetap jadi satu-satunya perempuan di pendakian ini.

ranu-kumboloRANU KUMBOLO FROM AYEK-AYEK
ranu-kumbolo-from-tanjakan-cintaRANU KUMBOLO FROM TANJAKAN CINTA
sunrise-mahameruSUNRISE MAHAMERU

Pendakian dimulai jam set 4 sore gara-gara susah dapet jeep di Tumpang, pendakian lumayan cepet hampir nonstop & sampai di Ranu Kumbolo jam set 8 malam, masuk tenda langsung tidur. Hari ke-2 puas-puasin hunting foto di Ayek-ayek yang sudah tidak sehijau waktu taun baru lalu tapi masih ada hikaunya (maklum awal musim kemarau, jadi belum semuanya berubah jadi kuning), Oro-oro Ombo yang udah ga ada bunganya. Jambangan yang bersih jadi bisa dapet foto bareng sama Mahameru dari kejauhan, Kalimati yang penuh sama pendaki yang habis muncak & siap-siap untuk turun ke Ranu Kumbolo, terpaksa ikut muncak & berakhir dengan numpang di tenda orang di Arcopodo. Sendirian di Arcopodo SAMA SEKALI GA DISARANKAN! 1 jam sendirian didalem tenda yang kebeneran satu-satunya di lapak Arcopodo berakhir dengan suara-suara binatang yang entah apa jenisnya & darimana asalnya, sampai suara orang yang lagi jalan di belakang tenda yang ternyata belakang tenda itu jurang, numpang rombongan turis Malaysia dengan guide lokal sampai di trek pasir dan akhirnya malah ditinggal sama porter di tengah trek pasir bikin males nanjak dan akhirnya nodong porter buat anterin balik ke lapak tenda pertama dari trek pasir, asal masuk tenda, tidur sampai pagi, nebeng sarapan tenda tetangga kaya anak ilang sambil nunggu temen-temen yang lain turun.

ranu-kumbolo-2RANU KUMBOLO 2
ranu-kumbolo-3RANU KUMBOLO 3
oro-oro-ombo-gunung-kepoloORO-ORO OMBO & GUNUNG KEPOLO

Sampai Kalimati tidur-tidur & males-malesan karena kepanasan, sampai Ranu Kumbolo pas Magrib & nikmatin suasana Ranu Kumbolo versi sepi pendaki, sunsrise yang salah posisi tapi tetep puas sama view & suasana Ranu Kumbolo waktu itu, turun Ranu Kumbolo-Ranu Pani super kebut, jalan dadakan ke Bromo via Malang gara-gara ga mau mati gaya nunggu kereta lama di stasiun, Bromo yang cuman sampai tangga pendakian aja berhubung ngejar jadwal kereta, perjalanan pulang dengan tim yang kumplit ga pake acara temen ketinggalan kereta lagi kaya pas taun baru. Cukup terhibur sama moment, view & team yang asik selama ke Semeru setelah “patah hati” gagal ke Rinjani.

oro-oro-omboORO-ORO OMBO FROM CEMORO KANDANG
batokGUNUNG BATOK
FULL TEAMFULL TEAM

GATHERING PERDANA HALIMUN ANTAH BERANTAH 10 JUNI 2012

FULL TEAMFULL TEAM
OUR STORYOUR STORY
BUPER CITALAHABBUPER CITALAHAB
JEMBATAN P24JEMBATAN P24

Rempong pulang kerja ngejar bis terakhir ke Bogor, diteleponin sepanjang jalan sama c Om & aki-aki licik gara-gara tim Bandung ga nyampe-nyampe, supir truk yang marah-marah gara-gara ga professional nyampurin masalah pribadi sama kerjaan, bus yang jalannya super siput, perjalanan yang perasaan udah lama tapi ga nyampe-nyampe, belajar sabar di truk tentara (jalannya batu-batu gede + kursi truk yang dibuat dari kayu + ga ada pegangan + penuh sama orang, logistik tas), perjalanan kluar masuk hutan 6 jam di antah berantah, games ala P24, gosip sebelum tidur, tuker kado 5000, opini somplak ala P24 yang kocak abis, perjalanan pulang super ugal-ugalan, ngebut, ugal-ugalan. potong jalan orang, puluhan kali hampir nabrak kendaraan lain, macet parah, salah jalan, nyambung-nyambung angkot demi ngejar ke terminal Bogor & dapet bis pulang ke Bandung

DAPET KADODAPET KADO
GAMESGAMES
TREKKING KEBUN TEHTREKKING KEBUN TEH
SEBELUM TREKKINGSEBELUM TREKKING

FOTO BY: NIKO, SONY A, EDWIN W, EVI M, DEWI P, DLL

KEMCER BALAS DENDAM TEGAL PANJANG 14-15 JUNI 2012

mistik-tegalpanjangTEGALPANJANG
tegalpanjangTEGALPANJANG 2

Setelah tragedi naas batal ke Papandayan 3x karena berbagai macem hal. akhirnya bisa juga kesampean kesini berkat ngintil temen yang ada rencana untuk Kemcer di Tegalpanjang, padahal ga ada 1 pun dari pasukan itu yang saya kenal betul (dalam arti pernah tatap muka & pergi bareng), malahan sama yang ngajak pun belum pernah tatap muka langsung, tapi yaaaa jalan aja deh. Dengan modal ngeracunin sana-sini temen-temen dari Bandung, akhirnya berangkatlah 8 orang dari Bandung dengan 1 mobil Avanza yang kondisinya memprihatinkan soalnya dijejel sama 8 orang + carrier yang super besar & berat (sabar yaaa). Sampai di jalan deket pos Papandayan, mobil sempat beberapa kali berenti karena ga kuat nanjak & dikorbankalnlah beberapa orang untuk turun biar mobilnya kuat nanjak.

tegalpanjang-pagi-hariTEGALPANJANG 3
our-campsOUR CAMPS
guberhutGUBERHUT

Sampai di tempat janjian, celingukan nyari teman saya yang sampai sekarang hanya komunikasi lewat sosial media, jalan kebut demi ngejar kloter 1, buka jalur ke Tegalpanjang, aga tersendat soalnya bukan jalur umum & udah ketutup ranting-ranting jadi harus survey jalur dulu biar ga salah jalur, muka baret-baret kena ranting pohon yang super rapet di hutan kearah Tegalpanjang, mendung yang diganti matahari terik ditambah savana luas dengan rumput warna hijau & angin sepoi-sepoi bikin lupa waktu, area camp yang super serem, masak-masak non stop sampai tengah malem, tamu tak diundang si hitam kecil, gagal hunting sunrise gara-gara mataharinya udah aga bergeser ga bisa keliatan dari spot Tegalpanjang, suasana mistis Tegalpanjang di pagi hari, teman-teman baru yang heboh abis tapi seru jadi sedikit penghibur setelah lelah survey kerjaan di Jakarta selama 1 minggu kebelakang.

papandayanPAPANDAYAN 4
FULL TEAM TEGALPANJANGFULL TEAM TEGALPANJANG
FULL TEAM 2FULL TEAM 2

UJUNG BARAT INDONESIA 26-29 JUNI 2012

0-km-indonesia0 KM INDONESIA
masjid-baiturrahmanMASJID BAITURRAHMAN

Curi-curi waktu disaat survey, hemat biaya demi nyebrang ke P. Weh, carter mobil yang supirnya asik (soalnya ampir seumuran sama saya & teman saya), pertama kalinya mijakin kaki di 0 Km Indonesia, Pantai Iboih yang cantik, Pantai Rubiah yang bikin ga mau pulang, Pantai Kasih yang bersih padahal di deket pusat Kota Sabang, jalanan kecil & berkelok-kelok khas Sabang, makan siang termewah selama survey di Aceh, Pantai Sumur Tiga yang cantik, lari-lari di dermaga gara-gara hampir ketinggalan kapal nyebrang lagi ke Aceh.

from-sabangFROM SABANG
gunung-seulawah-agamGUNUNG SEULAWAH AGAM
pantai-iboihPANTAI IBOIH

Biar cuman 1 hari & kesannya terlalu terburu-buru, tapi setidaknya sudah cukup puas mengintip sedikit keindahan di Ujung Barat Indonesia (gratis pula)

pantai-kasihPANTAI KASIH
pantai-sumur-tigaPANTAI SUMUR TIGA
pulau-rubiahPULAU RUBIAH

STUCK IN KUPANG 2-7 JULI 2012

pantai-lasianaPANTAI LASIANA
monumen-perjuanganMONUMEN PERJUANGAN
pepohonan-pantai-lasianaPEPOHONAN PANTAI LASIANA

Gara-gara kalap pengen kesana-kesini di NTT, mulai dari Komodo, Kelimutu, Rote, Flores, Atambua, dll, akhirnya tuker tiket pulang jadi dilebihin 1 hari & ternyata sialnya penyebrangan ke Rote ditutup sampai 1 minggu yang artinya kalau mau kesana, harus undur tiket 1 minggu bukan 1 hari. Hari pertama di Kupang sempetin untuk ke Pantai Lasiana yang kondisinya sepi padahal kalau weekend ini pantai paling ramai soalnya jaraknya deket juga sama Kupang, dapet supir koresponden salah satu tv swasta yang cukup kontroversial & berani dalam menyajikan berita, punya banyak link setidaknya cukup bikin perjalanan dinas selama di Kupang “aman”, banyak dapet cerita tentang Kupang mulai dari sejarah, konflik, budaya, jenis-jenis tenun & asalnya, ciri khas tenun masing-masing daerah di NTT, perfect sunset di Lasiana, seharian mati gaya di hotel gara-gara undur tiket, delay penerbangan pulang 2 jam, bengong di bandara, mie goreng termahal yang pernah dimakan 1 piring mie goreng pakai telur dengan penyajian yang sama seperti di P. Jawa diberi harga 23.000, makan serba mahal di Kupang, anging kencang di Kupang yang bikin udara Kupang ga jauh beda dari Bandung, pertama kali ke Kupang, masih harus pakai tangan panjang 2 lapis gara-gara suhu yang ga jauh berbeda dari Bandung. Orang-orang pemerintahan yang ramah-ramah, jauh lebih ramah dibanding di Aceh & daerah-daerah lain yang pernah saya survey sebelumnya.

pantai-lasiana-2PANTAI LASIANA 2
pencari-udang-pantai-lasianaPENCARI UDANG PANTAI LASIANA
sunset-pantai-lasianaSUNSET PANTAI LASIANA
sunset-pantai-lasiana-2SUNSET PANTAI LASIANA 2

Cukup untuk kasih gambaran tentang NTT yang hampir selama 2,5 tahun ini jadi salah satu daerah incaran untuk didatangi biar hanya di Kupang.

menuju-bandara-el-tariMENUJU BANDARA EL TARI
tugu-komodoTUGU KOMODO

KEMCER BEDOL DESA KRAKATAU 14-15 JULI 2012

puncak-anak-krakatauPUNCAK ANAK KRAKATAU
anak-gunung-krakatau-2ANAK GUNUNG KRAKATAU 2
sunset-anak-krakatauSUNSET ANAK KRAKATAU

Batal ikut HUT Galau ke Papandayan gara-gara bentrok sama survey di Kupang, stuck di Kupang ga bisa kemana-mana, gagal meminjakkan kaki di Anak Gunung Krakatau tahun lalu, akhirnya datang juga kesempatan untuk balik lagi kesini & dengan teman-teman yang memang beberapa sudah kenal lama biar ada beberapa juga yang baru kenal. Perjalanan dimulai dari lamanya bus yang kita tumpangi (team dari Bandung total 6 orang), macet parah dari GT Cikarang sampai lepas Slipi dan sepanjang itu juga ditambah sampai ke Pelabuhan Merak non stop di telepon & sms sama Bapak TL, ga bisa tiduurrr zzzzz.

rakataPULAU RAKATA
trek-anak-gunung-krakatauTREK ANAK GUNUNG KRAKATAU
sebuku-kecilSEBUKU KECIL

Sampai Pelabuhan Merak ternyata rombongan Jakarta sudah kumplit, malahan ada yang sudah menunggu hampir 2 jam lebih (maaf ya, bukan salah saya naik bis), rusuh naik kapal yang hampir berangkat, suasana kapal yang aga penuh karena sudah hampir pusa mungki ya jadi banyak yang nyebrang ditambah sudah masuk liburan sekolah juga. Penyebrangan yang makan waktu lebih singkat dibanding penyebrangan tahun sebelumnya, carter angkot super jejel (30 orang 2 angkot + tas super gede), balapan sama truk, nemu bule biar jadi peserta cabutan itung-itung ngeringanin beban budget mereka & kita juga (mereka kena budget jauuuh lebih mahal dari hitungan total rombongan saya), lagipula jarang-jarang trip kita ada bulenya & 2 bule ini lumayan bule gila juga, jago renang, antusias banget dengerin cerita & penjelasan salah satu temen saya yang memang kayanya udah ga ada bedanya sama bule (Bahasa Inggrisnya lancar & ga canggung hikz pengen), numpang mandi dan makan siang di Pulau Sabesi, turun kapal yang udah mirip kaya pemudik menjelang Lebaran, tenda rempong yang sampai harus dipasang lebih dari 8 orang dengan waktu lebih dari 15 menit yang akhirnya cuman dijadiin tempat nyimpen tas, trekking Anak Gunung Krakatau sore buat ngejar sunset rapi tetep aja ga dapet, foto keluarga rusuh, makan malam lesehan menu macem-macem (ini baru kemping ceria), cuaca yang bersahabt, langit malam bertaburan bintang, tidur beralaskan matras berselimut kain pantai dan berbantal sleeping bag.

umang-umangUMANG-UMANG
umang-umang-2UMANG-UMANG 2
umang-umang-3UMANG-UMANG 3

Summit sunrise dengan salah ambil jalur jadi lebih berat & curam, gagal sunrise gara-gara mendung, bully salah satu temen yang akhirnya jadi kaya orang stress nyasar ke puncak anak Gunung Krakatau, gempa kecil yang cukup bikin panik yang sumbernya dari laut bukan karena anak Gunung Krakatau, nyasar begitu sampai di ujung bawah trek pasir, kapal disenggol lumba-lumba yang lagi ngelintas, mandi di Kalianda yang sampai harus nyebar saking banyaknya, hampir ketinggalan kapal nyebrang ke Jawa, ngemper di dek atas kapal gara-gara penuh mirip sama pemudik Lebaran, foto-foto bikin tulisan P24 yang makan waktu sampai hampir 1 jam. Sampai di Bandung lagi diwaktu orang-orang siap-siap mau pergi kerja/sekolah (ini baru pulang. Bener-bener total Kemping Ceria, terbayar sudah hutang saya untuk nuntasin Krakatau.

TEAM ANAK GUNUNG KRAKATAUTEAM ANAK GUNUNG KRAKATAU
FULL TEAM CA ANAK GUNUNG KRAKATAUFULL TEAM CA ANAK GUNUNG KRAKATAU
TEAM BEDOL DESATEAM BEDOL DESA
TEAM SEBUKU KECILTEAM SEBUKU KECIL

FOTO BY: ME, NIKO

TOURING KERING CITAMBUR 19 JULI 2012

curug-citambarCURUG CITAMBUR
curug-citambur-21CURUG CITAMBUR 2

Kabur dari kantor & ke Curug Citambur & hanya berdua itu sensasinya sesuatu banget. Perjalanan kali ini bisa dibilang perjalanan ter-kilat ke Curug Citambur, setelah 2x perjalanan sebelumnya selalu berakhir dengan tepar saking super begajulannya. Dimulai dari non stiop Bandung-Curug Citambur, jatih pas didepan SD Desa Cisabuk gara-gara yang bawa motor meleng nyari Curug Cisabuk 1 & 2 yang kebetulan lagi kering kerontang, yah perjalanan kali ini ditengah musim kemarau, jadi air terjun memang sedang tidak terlalu bagus debit airnya. Jalanan sepanjang Desa Cipelah-Desa Cisabuk yang makin parah & hancur dari terakhir kalinya lewat kesini bulan Februari lalu, parkiran Curug Citambur yang ramai oleh pelajar SMA, area disekitar curug yang penuh sampah bekas acara makan-makan salah satu SD setempat (bener-bener ya kelakuan orang Indonesia masih belum jga sadar kebersihan lingkungan)

curug-citambur-31CURUG CITAMBUR 3

Debit air Curug Citambur yang tidak sebesar 2x saya berkunjung kesini menunjukan bentuk asli Curug Citambur yang tidak kalah menariknya dijadikan objek foto, puas foto-foto & ambil beberapa jepretan Curug Citambur dari spot terakhir kalinya saya kesini, yaitu dibawah saluran irigasi, ditengah kebun warga, perjalanan pulang super kebut lewat jalur Cianjur. Perbedaan dari 2x sebelumnya saya kesini dengan sekarang, kalau dulu 2x saya harus menempuh hampir 4-5 jam untuk sampai di Terminal Pasir Hayam, kali ini cukup 2 jam saja saya sudah bisa lewat dari Terminal Pasir Hayam.

curug-citambur-4CURUG CITAMBUR 4
curug-citambur-5CURUG CITAMBUR 5

NGABUBURIT NYASAR DARI PAGI CARIU-WADUK JANGARI 5 AGUSTUS 2012

cariuCARIU
cariu-2CARIU 2
curug-countryCURUG COUNTRY

Pertama kalinya pergi trip diwaktu puasa, apalagi ini masih awal-awal puasa, dengan modus ngabuburit tapi saya & 3 orang teman saya sudah berangkat keluar Bandung dari jam 8 pagi. Dengan tujuan trip santai, dipilihlah tempat penangkaran Rusa didaerah Cariu, perbatasan antara Kab. Cianjur-Kab. Bogor. Perjalanan bisa dibilang sangat lancar, malah di jalan didaerah Cikalong Kulon arah ke Jonggol hanya ada mobil kami saja. Jalanan yang semula jalan raya cukup besar dengan kondisi lumayan bagus lama kelamaan berganti dengan jalan kecil berkelok-kelok & ditengah hutan, nyaris dehidrasi di penangkaran Rusa gara-gara gersang & bener-bener panas terik, numpang tidur siang disamping penangkaran Rusa, jalur minim SPBU, Curug Country yang jalan masuknya cukup horor & membingungkan, sampai-sampai harus 2x putar arah, Cururg Country yang kering & banyak nyamuk, niat ke Bendungan Cirata malah nyasar ke Waduk Jangari yang sama petugas retribusi dibilang pantai, Waduk Jangari yang lagi surut dengan sampah berserakan di pinggir waduk, perjuangan bawa 5 kelapa muda pake mobil tanpa dituang ke dalam gelas/bungkus plastik ke pinggir Waduk Jangari dengan lewatin jalan yang penuh lubang, buka puasa ter-nikmat diawal Bulan Ramadhan, beberapa kali salah ambil arah pulang, makan berat di Ciranjang, ngabuburit ditutup dengan mobil sedikit kegores gara-gara papasan sama mobil lain di jalan sempit.

waduk-jangariWADUK JANGARI
sunset-waduk-jangariSUNSET WADUK JANGARI
TEAM 1TEAM 1
TEAM 2TEAM 2

PETUALANG (AN) 24 (JAM) DARI BUKA SAMPAI SAHUR SAMPAI HAMPIR BUKA LAGI 11-12 AGUSTUS 2012

sotr-ala-p24SOTR ALA P24
SOTR ALA P24 2SOTR ALA P24 2
sunrise-cikamuningSUNRISE CIKAMUNING

Sekali-sekali acara kumpul komunitas ga di Jakarta, jadilah dikonsep 2 acara, salah satunya acara Sahur On The Road ala P24 yang diadakan di Bandung dengan konsep yang sedikit kurang matang untuk pemilihan jalur (maklum pertama kalinya ngadain acara tema kaya gini), mesin mobil yang berasap gara-gara salah oper kopling di tanjakan & kondisi macet menjelang buka pusa, mobil rombongan Jakarta yang juga bermasalah di Tol Cipularang, buka puasa ter-tertib (sepi) selama bareng komunitas ini (biang rusuhnya belum datang), jemput dan nungguin 5 orang teman dari Jakarta yang nyusul datang ke Bandung sambil muter-muter ga jelas + ngopi + numpang cas di sekitaran kampus IT Telkom, nunggu di bawah jembatan tol tengah malam buta tanpa penerangan sedikitpun, koordinasi rempong, bagi-bagi tugas untuk pegang acara, satu untuk jemput teman yang dari Jakarta satu lagi untuk muter-muter galau keliling Bandung sambil isi waktu nunggu Sahur, ambil makanan sahur, rubah rute SOTR dadakan gara-gara banyak bentrok jalur sama kegiatan SOTR lain hampir keliling Bandung, makan sahur yang kaya ngerampok Ampera, 1 meja yang memang sudah disediain untuk rombongan masih belum cukup sampai-sampai nambah 2 meja lagi, makan sahur super kebut, beres sahur langsung Solat Subuh langsung cabut hunting sunrise di Jembatan rel KA di Cikamuning, Kab. Bandung Barat tanpa tidur nonstop 24 jam, perjalanan ke Cikamuning yang ternyata cukup makan waktu, sunrise di tengah kebun warga sambil nunggu 2 mobil yang kepisah dari rombongan, jalur offroad ke Jembatan Cikamuning.

BUKA BRESAMA DAGO TEA HOUSEBUKA BRESAMA DAGO TEA HOUSE
SAHUR BERSAMA AMPERASAHUR BERSAMA AMPERA
sesi-foto-rel-ka-cikamuningSESI FOTO REL KA CIKAMUNING
tol-cipularangTOL CIPULARANG

Foto-foto diatas jembatan rel KA Cikamuning sambil nunggu kereta lewat, kocar-kacir begitu ada kereta yang ngelintas (mungkin masinis sama semua penumpangya kaget liat ada segerombolan orang stress diatas jembatan kereta), pisah dengan rombongan Jakarta yang pulang ke tempat masing-masing, lanjut ke Situ Wanayasa khusus buat rombongan Bandung, numpang tidur siang di hutan pinus Situ Wanayasa hampir 2 jam, pulang dengan sisa tenaga nahan ngantuk & terik matahari yang bikin mata tambah sepet, potong jalur lewat Subag-Sagalaherang-Ciater-Lembang-Dago Bengkok mutusin buat kasih suprise dengan kirim kue tart ke salah satu teman yang ulang tahun tapi ternyata begiru sampai rumahnya malah kita yang dapet surprise soalnya orangnya ga ada dirumah, macet-macetan nganter satu-satu temen yang ikut di mobil & baru sampai rumah tepat 24 jam kemudian dari waktu berangkat 1 hari yang lalu jam 16.00.

jembatan-ka-cikamuningJEMBATAN KA CIKAMUNING
offroad-cikamuningOFFROAD CIKAMUNING
rel-ka-cikamuningREL KA CIKAMUNING

FOTO BY: ME, SAIFUL R, NIKO

TRIP PERDANA SETELAH LEBARAN WADUK JATILUHUR & BENDUNGAN CIRATA 25 AGUSTUS 2012

jatiluhur-2JATILUHUR 2
jatiluhurJATILUHUR

Trip kali ini judulnya mengantar berbahai karakter orang, ada yang lagi galau, ada yang memang pengen jalan di sekitaran Bandung karena belum pernah, makan Sate Maranggi Cibungur yang supeeer penuh, turut meramaikan jalan bareng dengan arus balik Lebaran tapi ini dalam rangka rekreasi, Waduk Jatiluhur yang supeeeer kotor oleh sampah plastik, foto-foto rempong di pinggir waduk dengan rempong gara-gara pakai timer & pake kostum dress terusan, lupa bawa kamera, foto-foto seadanya, perfect sunset di Waduk Jatiluhur, gagal foto-foto di Jembatan Cikamuning, balik arah dengan niat ke Bendungan Cirata malah nyasar lagi ke Waduk Jangari tapi di sisi lain dari yang pernah kami datangi pas puasa, sukses sampai di Bendungan Cirata tapi sudah malam & banyak orang yang nongkrong gara-gara malam minggu, makan malam super telat penuh emosi, gagal juga hunting foto full sunset.

sunset-jatiluhurSUNSET JATILUHUR
TEAM 2TEAM 2
TEAM 1TEAM 1

PENDAKIAN SUMPAH PEMUDA GUNUNG SUMBING 3371 mdpl 20-21 OKTOBER 2012

Kangen naik gunung, berkali-kali batal ikut trip gara-gara bentrok kerjaan, galau antara Sumbing, Slamet, dan Lawu, galau nentuin tanggal, galau nentuin tema, galau orang-orangnya banyak yang belum pernah ketemu & hanya sesekali ketemu, kondisi fisik yang malah ngedrop H-3 pendakian, pendakian tanpa persiapan latihan fisik terlebih dulu, ketemu temen-temen baru dari Bandung yang asik-asik, banjir di Lumbir sampai setinggi lampu sen bus yang sukses bikin beberapa tas kena lumpur, masuk Wonosobo terlambat 3 jam, bus Jakarta yang sama-sama kejebak banjir, macet gara-gara perbaikan jalan, sampai akhirnya bagi 2 kloter, mampir di rumah salah satu teman di Wonosobo, numpang mandi, makan, packing ulang, sewa angkot unyu-unyu ke Basecamp Bowongso, ditinggal nanjak duluan sama kloter 1, angkot yang ga kuat nanjak sampe-sampe harus turun 2x & mesinnya berasep.

Fisik drop abis sampe akhirnya hanya sampai di Pos 2 & balik ke basecamp, diem di basecamp semaleman kaya anak ilang, dijemput orang rumah ke Wonosobo, gagal ikutan foto tema Sumpah Pemuda di 3371 mdpl sedih & nyeseknya ga ada yang nandingin.

TOURING TIKUNG MENIKUNG CURUG SANGHYANG TARAJE 10 NOVEMBER 2012

sanghyang-tarajeSANGHYANG TARAJE
sanghyang-taraje-2SANGHYANG TARAJE 2
sanghyang-taraje-3SANGHYANG TARAJE 3

Awalnya hanya iseng cari data tentang beberapa Kawasan Lindung di Indonesia, malah nemu beberapa objek wisata yang salah satunya Curug Sanghyang Taraje. Dari Curug Sanghyang Taraje akhirnya malah terkumpul semua daftar air terjun se-Indonesia & sekaligus balikin lagi semangat nge-trip setelah ilang semangat gara-gara tragedi Sumbing. Awal dari xplore Curug Sanghyang Taraje dari inbox beberapa teman yang sama-sama ke Sumbing bulan Oktober lalu & ada rencana untuk ke Curug Malela. Berhubung saya dan beberapa teman sudah pernah ke Curug Malela & cukup puas, jadi saya coba “menikung” rencana teman-teman semuanya dengan posting racun foto Curug Sanghyang Taraje & sukses menikung rencana awal & setelah proses konfirmasi rempong penuh emosi & kesabaran tinggi, terkumpulah 10 orang 5 motor di tanggal 10 November bertepatan dengan Hari Pahlawan. Akhirnya selain xplore Curug juga pakai tema untuk foto keluarganya. Berhubung Hari Pahlawan, jadi dipilih tema memakai atribut apapun yang berwarna Merah-Putih & tanpa janjian ternyata semua kompak memakai kaos & jaket yang berwarna Merah-Putih.

sanghyang-taraje-4SANGHYANG TARAJE 4
papandayan1PAPANDAYAN
SEBELUM PERGISEBELUM PERGI

Trip dengan modal patokan jalan hanya baca dari blog orang lewatin daerah yang belum pernah dilewatin sebelumnya, cukup bikin kaki pegel-pegel setelah sekian lama ga touring, Curug Sanghyang Taraje yang sangat-sangat tidak mengecewakan dengan debit air yang cukup besar, jernih, hujan yang hanya sebentar diwaktu kita sampai, suasana sekitar curug yang masih sepi & alami, ga ada siapapun selain kita ber-10, susahnya ambil foto gara-gara cipratan air terjun yang bikin basah lensa, gempa yang jadi ucapan selamat datang, jalan super kecil, parkir motor maksa sampe digotong-gotong masuk jalur trekking, foto keluarga Merah-Putih tema Hari Pahlawan, perjalanan pulang kejar-kejaran ama ujan jadi trip perdana bareng temen-temen dari Bandung yang jumlahnya lumayan banyak juga & seruuu.

LADIES AT SANGHYNAG TARAJELADIES AT SANGHYNAG TARAJE
TEAM TOURING RUSUHTEAM TOURING RUSUH
SEBELUM PERGISEBELUM PERGI
FULL TEAM SANGHYANG TARAJEFULL TEAM SANGHYANG TARAJE

FOTO BY: ME, ADLY A, MUHAMMAD JAKA, HASBI H

TOURING DADAKAN CURUG OROK 17 NOVEMBER 2012

curug-orok-5CURUG OROK
curug-orok-2CURUG OROK 2
curug-orok-3CURUG OROK 3

Maksudnya sih mau ngulang moment pas touring minggu kemarin & berhubung tempat yang di request masih 1 jalan malahan lebih deket dari tempat yang kita datengin minggu kemarin, jadilah weekend kali ini kembali diisi dengan touring 1 day ke Curug Orok & Curug Tujuh Neglasari hasil jungkir balik browsing di internet dengan hasil yang sangat sangat tidak memuaskan.

curug-orok-4CURUG OROK 4

Ternyata peserta touring kali ini ga sebanyak minggu lalu, ada yang memang ga bisa,ada jug yang pengen istirahat, ada jga yang pergi ke tempat lain, tapi akhirnya terkumpulah 6 orang (5 dari peserta touring minggu lalu, 1 new commer) & 1 orang dari peserta touring minggu lalu tapi langsung nyusul ke lokasi ke-2 Curug Tujuh Neglasari. Singkat cerita, touring kali ini sedikit dibawah dari touring yang kemarin, artinya curug yang dituju ramaaaaiii sangat ada yang wisata keluarga, main-main, pacaran tapi untung masih terhibur dengan bentuk Curug Orok yang memang bisa dibilang bagus, susah ambil foto landscape Curug Orok full tanpa ada objek manusia dari berbagai spot, susah untuk cari posisi foto keluarga, perjalanan ke Curug Tujuh Neglasari yang ternyata jauh dari perkiraan sebelumnya, gagal ke Curug Tujuh Neglasari gara-gara akses ke curugnya yang memang susah harus melipir tebing, naik-turun kebun teh, cuaca yang kurang mendukung, begitu masuk daerah Perkebunan Teh Cikajang ampai keluar Hutan Gunung Gelap hujam, kabut tebel nutupin tebing yang jadi aliran Curug Tujuh Neglasari ditambah lagi minimnya informasi buat akses ke curug. Akhirnya setelah sempat nanya-nanya warga yang rumahnya kita pake buat tempat ngumpul, lumayan sedikit dapet informasi tentang akses ke curug yang sampai akhirnya kita jalan kearah Pameungpeuk masih tetep ga keliatan gara-gara kabut. Dan akhirnya nyerah dan mutusin buat balik ke Bandung soalnya ga mau lewatin Hutan Gunung Gelap selepas Magrib, tapi ternyata kita masih dikasih kesempatan buat ngintip sedikiiiit bentuk Curug Tujuh Neglasari yang sukses bikin kita semua penasaran & mutusin buat balik lagi. Perjalanan pulang kali ini sedikit lebih parah dari touring minggu lalu, dimulai dari pas Magrib pas masuk Hutan Gunung Gelap dan panaass!!! kabut supeeeer tebeel di kebun teh selepas Hutan Gunung Gelap, motor temen yang hampir masuk jurang gara-gara ga bisa liat marka jalan saking tebel kabutnya, serangan serangga & kodok sepanjang jalan, hujan deres begitu masuk Cikajang, perjalanan pulang super kebut part 2 dengan kondisi jalan Garut-Bandung yang ga sesepi minggu kemarin. Trip yang nyisaim hutang berkepanjangan untuk eksplore Curug Tujuh Neglasari atau nama lainnya Curug Limbung.

FULL TEAMFULL TEAM

TRIP BERENANG 2 HARI 1 MALAM DI PACET 1-2 DESEMBER 2012

BERENANG ALL DAY LONGBERENANG ALL DAY LONG
ZOMBIE AIR DAN KORBANNYAZOMBIE AIR DAN KORBANNYA
KORBAN BERIKUTNYAKORBAN BERIKUTNYA

Trip undangan dadakan dari temen yang di Jakarta & hanya beberapa prang saja yang diundang, artinya bukan open trip seperti biasanya. Kali ini berhubung musim hujan, jadi ceritanya diundang untuk sekedar kumpul santai di villa di kawasan Pacet, Cianjur. Seperti biasa, tim Bandung mutusin untuk motoran. Kali ini lumayan susah juga ngumpulin pasukan berhubung musim hujan, tapi kalau pakai mobil atau kendaraan umum takut ga bisa ngejar waktu, selain itu saya pribadi lagi ngurangin trip sampai akhir bulan Desember, jadi sebisa mungkin tripnya sesingkat mungkin.

B'DAY CAKEB’DAY CAKE
KADO YANG TERTUKARKADO YANG TERTUKAR

Setelah ajak sana-sini akhirnya kekumpul 4 orang 2 motor saja dari Bandung dan seperti biasa, saya jadi yang paling cantik di rombongan ini, jalanan lancar sampai villa, pindah villa gara-gara villa awal yang disewa ternyata masih ada yang sewa tapi malah dapet villa yang jauh lebih bagus, lebih nyaman + kolam renang yang lebih luas dari yang awal. Trip penuh Zombie air yang siap nyeburin siapa aja yang baru dateng ga peduli bajunya basah kuyup semua atau ngga, baru dateng atau udah dikeburin berkali-kali, bisa renang atau ngga, pokonya nyebuuuuurrrr.

WE'RE HAPPY SWIMMER FAMILYWE’RE HAPPY SWIMMER FAMILY

Semuanya ikut nyebur full selama 2 hari non stop, pokonya semua berendem di air cuman berenti pas tidur aja, itupun diatas jam 2 subuh & udah mulai ada yang bangun jam 5 subuh, ga pake basa-basi langsung dihajar games gokil dengan peserta yang ga kalah gokil jadilah rusuuuuh daaan sebagai penutup, apalagi kalau bukan aksi para Zombie air nyeburin mangsanya satu-satu yang dipimpin sama Aki-aki licik pengendara Macan Ucing Garong Ompong. Tapi seruuu biar ga trip jauh & berat-berat kaya biasa, tapi 2 hari 1 malem full sama orang-orang yang asik bikin weekend ga mati gaya biar ternyata harus rela full berenang 2 hari 1 malem.

GAMES GOKIL 1GAMES GOKIL 1
GAMES GOKIL 2GAMES GOKIL 2

FOTO BY: EVI M, DEWI P, SAENAH F, EDWIN W, DLL

TRIP SE-SEWU KEREMPONGAN KE CISEWU 8 DESEMBER 2012

talegongTALEGONG
perkebunan-teh-cukulPERKEBUNAN TEH CUKUL

Kali ini trip sekali jadi bareng sama temen-temen yang bareng ke Curug Sanghyang Taraje tapi ga ikut ke Curug Orok ditambah lagi ada 1 orang temen dari Jogja yang terdampar di Bandung. Setelah aga bingung jga mau kemana berhubung lagi parah-parahnya musim hujan, jadilah aga nekat maksain ke Cisewu dengan tujuan Curug Cilaki & Curug Ciawitali, padahal sebenerya masih aga trauma juga lewat Cisweu, apalagi bulan Desember, setelah Desember 2011 full keujanan naik motor & kejebak longsor, banjir & lumpur disana-sini apalagi kali ini pake mobil.

pembangunan-jalanPEMBANGUNAN JALAN
wayang-windu-harumanWAYANG, WINDU, BEDIL

Dan ternyata memang belum waktunya untuk balik lagi ke Cisewu, mobil temen yang tadinya mau dipake, ternyata bannya bermasalah, kejebak macet di Bandung, tuker mobil & ganti meeting point, kejebak macet lagi sepanjang Bandung-Banjaran, mendung dari mulai Cimaung-Pangalengan, hujan di perkebunan Teh Cukul jadi hanya sempet foto-foto sedikit, ambil jalur lama (jalur yang beda dari yang pernah saya lewatin), jalur lama yang ternyata parah abis mulai dari jalurnya yang sempit, papasan sama kendaraan lain yang kaya ga pake rem, banjir, jalan rusak, longsor tanah sampai batu, pohom tumbang, jalan longsor, kumplit sudah. Sampai akhirnya sampai di pertigaan yang jadi penghubung jalur lama & jalur baru yang jalanannya fuuulll tanah merah & karena ga mau ambil resiko, kita puter arah & makan siang di warung terdekat. Hujan makin deres & menurut info ibu warung, dari 2 curug yang kita cari, hanya 1 yang ibu itu tau & lokasinya udah masuk Rancabuaya (jauhnyaaaa), sementara ada 1 temen yang jam 8 udah harus ada di tempat tugas lagi, haduuuhhh. Keputusan terbaik yaitu pulang, biar ga sempet nemu lokasi curug, tapi seengganya sempet foto-foto di Perkebunan Teh Cukul yang di jalan baru biar mobil sempet slip gara-gara papasan sama truk tapi sama-sama ga ngerem. Trip super rempong Cisewu yang berakhir dengan c temen ke tempat jaga molor ampir 2,5 jam & lagi-lagi ngutang ke Cisewu.

FULL TEAMFULL TEAM
TEAM TALEGONGTEAM TALEGONG

XPLORE CARI JALAN CURUG CIBADAK & CURUG TUJUH NEGLASARI 15-16 DESEMBER 2012

curug-cibadakCURUG CIBADAK
curug-cibadak-3CURUG CIBADAK 2
curug-cibadak-4CURUG CIBADAK 3
curug-cibadak-2CURUG CIBADAK 3

Trip perdana bareng sama sepupu, hasil dari ngeracun 3 hari jadi sama foto-foto hasil eksplore beberapa curug dari bulan November kemarin, sebenernya pengennya ke Curug Sanghyang Taraje, tapi berhubung racun Curug Cibadaknya sukses, jadilah atur rutenya ke Curug Cibadak dan sekitarnya & Curug Tujuh Neglasari. Berangkat hanya dengan 5 orang pasukan & lagi-lagi jadi satu-satunya perempuan, puas jepret-jepret di kebun teh selepas Cikajang (byasanya sampai disini udah kabut & hujan), sabar menanti jalan yang lagi diaspal paaas didepan mata, suprise Curug Cibadak yang “woow” tepaaat di pinggir jalan, makan siang di kebun warga sambil ngadep Curug Cibadak yang super jernih dengan debit air yang pas, hujan deres sepulang dari Curug Cibadak, banting stir nginep di Pantai Santolo, ketemu orang mabok yang wajib digulingin dari Puncak Guntur, nyubuh berangkat ke Curug Tujuh Neglsari, trekking setengah jalan dengan trek yang sangat-sangat sangat ekstrim, segudang informasi dari 1 orang warga yang mau susah payah & repot-repot nganter kita ke Curug Tujuh Neglasari, cut hiking ke puncak Gunung Limbung tempat paling atas aliran sungai Curug Tujuh Neglasari, ditinggal bapa guide karena ada urusan keluarga mendesak, nerusin perjalanan ke aliran kesekian Curug Tujuh Neglasari di sisi lain tebing Gunung Limbung dengan hanya modal Golok yang dipinjemin bapa guide tadi untuk buka jalur.

curug-cibadak-5CURUG CIBADAK 4
curug-cibadak-6CURUG CIBADAK 5
curug-neglasariCURUG NEGLASARI
gua-curug-neglasariGUA CURUG NEGLASARI

Perjalanan berakhir dengan stuck di jalur yang nyabang 3 dan setelah disurvey pun ga ada satupun yang ngarah ke curug, temen yang ga sengaja nemu gua di bawah tanah salah satu aliran jatohan Curug Tujuh Neglasari, dan kembali ke rumah Pa RT tepaaat sebelum hujan deres & diliatin hampir semua orang yang lagi berenti untuk ngambil foto Curug Tujuh Neglasari dari pinggir jalan. Mungkin mereka heran kali yah, ini ada 5 anak ilang dari mana ko tau-tau muncul dari balik bukit dikebun teh Neglasari.

FULL TEAM CURUG TUJUH NEGLASARIFULL TEAM CURUG TUJUH NEGLASARI
FULL TEAM CURUG CIBADAK
FULL TEAM CURUG CIBADAK
FULL TEAM GUA CURUG TUJUH NEGLASARIFULL TEAM GUA CURUG TUJUH NEGLASARI
FULL TEAM DESA CIHURIPFULL TEAM DESA CIHURIP
FULL TEAM PANTAI SANTOLO
FULL TEAM PANTAI SANTOLO

FOTO BY: ME, ENDRI K, BADUY

TOURING HUJAN-HUJANAN CURUG BENTANG 20 DESEMBER 2012

curug-bentangCURUG BENTANG
curug-bentang-2CURUG BENTANG 2

Trip dadakan di hari biasa hanya ber-4 saja jadilah dipilih lokasi yang deket & yang beda jalur dari yang sebelum-sebelumnya. Akhirnya dipilih;ah Curug Bentang karena berasarkan hasil searching di internet, aksesnya gampang, trekking ke curugnya pun ga sesadis curug-curug sebelumnya, ditambah lagi masuk daerah Utara jadi seengganya kalau kemaleman lagi jalannya ga sesepi di jalur Selatan. Pergi tetep harus ngaret sekitar 2 jam, begitu lewat gerbang Tangkubanparahu, hujan deres ditambah kabut, sempet berenti sebentar tapi daripada gagal & nambah hutang curug yang mau di eksplore jadilah kita tetep nerusin perjalanan. Akhirnya kita nyerah & berenti di warung-warung ga jauh dari pertigaan Jalan Cagak-Subang-Kasomalang dan makan baso di tengah huja deres & baju basah kuyup (saya sih ga terlalu) dan dapet informasi dari bapa penjual basonya ituuuu harta karun!

desa-cikabuyutanDESA SANCA
sunset-curug-bentangSUNSET CURUG BENTANG
entah-gunung-apaENTAH GUNUNG APA

Berbekal informasi dari Bapa tadi, akhirnya kita mutusin untuk trus jalan dengan iming-iming sudah hampir sampai, untungnya hujan reda begitu sampai di gerbang masuk Curug Bentang yang jga di kawasan Kampung Adat Kabuyutan dengan modal beberapa kali berenti tanya jalur dulu sebelumnya. Kesan yang pertama bisa diambil yaitu, sedih. Dulu tempat ini jadi objek wosata yang cukup ramai & dikelola pemerintah daerah setempat, tapi sayang lama-lama seperti umumnya, kurang pemeliharaan & jadi terbengkalai. Seperti biasa hanya ada kita ber-4 disana & pemandangan skitar yang cukup bikin betah tapi sayang karena takut hujan lagi & ga tahan sama nyamuknya yang ganas-ganas, jadilah kita hanya sebentar disini. Foto-foto berenti begitu sadar kalau debit airnya sedikit lebih besar dari pertama datang, kabut yang langsung turun & tebel nutup view Curug Bentang dari atas (dari jalur trekking), sunset seadanya & obrolan ringan seputar Curug Bentang & beberapa informasi tentang Curug ini, perjalanan pulang yang kembali diguyur hujan sampai ke tempat masing-masing.

FULL TEAM CURUG BENTANGFULL TEAM CURUG BENTANG

FOTO BY: ME, ADLY A

NUMPANG SUNRISE DI KATUMIRI & EKSPLORE CURUG PANGANTEN 23 DESEMBER 2012

sunrise-katumiriSUNRISE KATUMIRI
sunrise-katumir-2SUNRISE KATUMIRI 2
katumiriKATUMIRI
sunrise-katumiri-4SUNRISE KATUMIRI 3

Babak kesekian dari beberapa hari yang didominasi oleh begadang untuk nyiapin acara keluarga dan disambung dengan ikut nebeng refreshing ke tempat pelantikan salah satu UKM di kampus. Sebenernya sih saya mau hunting curug yang kebeneran lokasinya di sekitar tempat pelantikan. Dengan berhasil nyulik 2 orang untuk eksplore, perjalanan dimulai Sabtu malam untuk numpang transit di lokasi acara pelantikan. Begadang full semaleman dengan view Gunung Burangrang yang bersih dengan kesan menyeramkan, bonus sunrise cantik di spot yang hampir bisa direkomendasiin jadi tempat hunting sunrise di sekitaran Bandung, trekking denganjalur yang cukup licin & nyebrang bukit untuk sampai di Curug Panganten, Curug Panganten yang sepi, tersembunyi diantara 2 lereng, sampah dari pengunjung yang masih juga belum sadar lingkungan, perjuangan pulang ke rumah nahan ngantuk & pegel di semua badan & istirahat untuk perjalanan super panjang di akhir tahun besok.

sunrise-katumiri-3SUNRISE KATUMIRI 4
CURUG PANGANTEN
curug-panganten
curug-panganten-2PANGANTEN 2
FULL TEAMFULL TEAM

TRIP KELILING PULAU JAWA BAG 1: KEDIRI 24-26 DESEMBER 2012

simpang-lima-gumulSIMPANG LIMA GUMUL
simpang-lima-gumul-2SIMPANG LIMA GUMUL 2

Dengan melewat beberapa bagian “behind the scene” trip keliling Pulau Jawa sebagai trip akhir tahun yang sudah direncanakan jauh-jauh hari dari Bulan September kemarin. akhirnya berangkatlah 5 orang dari Bandung dengan mobil sebagai moda transportasi. Berangkat dari Bandung jam 11 malam dengan 4 orang (1 orang gabung di hari ke-3), non stop jalan & ga tidur sampai akhirnya nyerah untuk istirahat sekaligus sarapan besok harinya di Salatiga, pingsan d tempat makan sekitar 1 jam, perjalanan sekaligus cari jalan & rute selain rute utama untuk menuju Kediri, jalan pintas lewat Simo yang tembus di Magetan yang jadi rekomendasi jalur alternatif kalau di jalur utama via Solo-Sragen-Magetan-Ngawi macet & terhitung monoton, lewatin Situs Manusia Purba Sangiran yang selama ini hanya saya baca di buku sejarah & geografi semasa sekolah dulu, hujan supeeer dereees di Magetan & cerah ceria begitu ngelewatin gapura perbatasan Jawa Tengah-Jawa Timur, hutan jati khas Ngawi, mampir dadakan ke Museum sekaligus Situs Purbakala Trinil di Ngawi yang ternyata jauuuh dari jalur utama Ngawi-Madiun. Numpang panas-panasan sambil belajar sedikit tentang manusia purba di Museum Gajah Trinil (ga nahan pengen mandi) lanjut jalan & mutusin untuk mampir sebentar di salah satu air terjun di daerah Nganjuk, salah jalur begitu masuk Ngawi, macet di Hutan Jati Saradan-Caruban sampai masuk Madiun, Alun-alun Nganjuk yang sepiiiii, galau nunggu temennya temen yang katanya mau nganter ke Air Terjun, Nganjuk-Kediri yang ternyta jauh, borongan beli mangga dadakan di pinggiran Kediri dengan harga super murah, muter-muter Kota Kediri untuk nyari nasi pecel rekomendasi temen yang asli Kediri & langganan disana, ga sia-sia juga nyasar-nyasar di kediri, ternyata nasi pecelnya emang enak & murah meriah. Janjian nyasar-nyasar sama temen orang Kediri yang rumahnya bakal kita tumpangin buat tidur.

simpang-lima-gumul-3SIMPANG LIMA GUMUL 3
 TEAM KEDIRITEAM KEDIRI
TEAM GUMUL TEAM GUMUL

Sampai rumah temen, istirahat sebentar, mandi & langsung jalan lagi muter-muter Kediri, miniatur Paris di salah satu tempat yang dulunya adalah lokasi paling macet di Kediri soalnya jadi pintu masuk dari beberapa daerah di sekitaran Kediri tengah malem buta & berhasil mendarat di kasur sekitar jam 2 subuh, kira-kira 24 jam lebih dari terakhir kalinya saya tidur nyenyak di rumah.

TEAM GUMUL 2TEAM GUMUL 2

TRIP KELILING PULAU JAWA BAG 2: GUNUNG KELUD & BLITAR 26-27 DESEMBER 2012

anak-gunung-keludANAK GUNUNG KELUD
tebing-keludTEBING KELUD
gunung-keludGUNUNG KELUD

Belum puas nikmatin tidur, berhubung temen saya sebenernya ga libur, tapi tetep mau mengantar kita semua ke Gunung Kelud, jadilah kita berangkat pagi-pagi ke salah satu Gunung yang punya sejarah letusan terbesar di Indonesia & masih aktif sampai sekarang. Perjalanan panjang dengan view yang bikin betah berlama-lama selama ke Gunung Kelud, kabut yang galau di parkiran, pengunjung alay yang minta foto dengan kostum yang menurut kita ber-5 sepakat salah total buat dipake ke kawasan semacam Gunung Kelud. Tebing Sumbing yang terkenal dikalangan para climber yang berdiri kokoh, angkuh & menyeramkan, ratusan anak tangga ke Puncak Gajah Mungkur spot terbaik untuk nikmatin view Tebing Sumbing & anak Gunung Kelud di 1 tempat yang bikin nafas mau putus & lutut cukup teriak, view dari Puncak Gajah Mungkur yang bersih tanpa si putih tapi juga ga terik, kabut yang turun mendadak kaya tirai nutupin Tebing Sumbing yang persis didepan mata jadi moment spesial tersendiri untuk perjalanan kali ini, hujan deres yang bikin kita ber-4 akhirnya mampir isi perut di warung-warung parkiran, maju-mundur ga jelas untuk nyobain medan magnet di salah satu spot di jalur menuju Gunung Kelud & gagal total, jalur motong ke Blitar lewat sisi belakang Gunung Kelud lewati jalur penambangan pasir, kebun nanas & hutan karet yang punya nilai ekslusif karena jalur yang masih kebanyakan orang belum tau, sempet ragu karena jalurnya yang memang cocok disebut “jalur belakang” tapi dengan kondisi jalan yang mulus biarpun udah di antah berantah (Jawa Barat jangan harap deh nemu yang kaya gini), hemat 1 jam dari waktu tempuh normal Kediri-Blitar lewat jalur utama.

tebing-sumbingTEBING SUMBING
tebing-sumbing-2TEBING SUMBING 2
kabut-tebing-sumbingKABUT TEBING SUMBING

Masuk Blitar disambut dengan penutupan jalan disekitar Makan & Museum Bung Karno karena memang lagi waktunya banyak yang ziarah ke makam, ketemu sama temen yang memang janjian nyusul & lengkap sudah anggota tim begajulan keliling Pulau Jawa di akhir tahun 2012, numpang bikin rusuh di rumah temen di Blitar, langsung nempel dikasur tanpa basa-basi, jalan-jalan singkat malem-malem di Blitar, sayur Lele dan sajian lainnya yang ludes disantap dalam sekejap, tidur ter-pulas selama perjalanan panjang selama 3 hari.

FULL TEAM KELUDFULL TEAM KELUD
FULL TEAM KELUD 2FULL TEAM KELUD 2

TRIP KELILING PULAU JAWA BAG 3: MUSEUM BUNG KARNO, PANTAI SERANG, TREKKING LUMPUR-LUMPURAN + UJAN-UJANAN PANTAI PASIR PUTIH, JALUR DAMPIT YANG HOROR 26-28 DESEMBER 2012

perpustakaan-bung-karnoPERPUSTAKAAN BUNG KARNO
makam-bung-karnoMAKAM BUNG KARNO
museum-ugandaMUSEUM BUNG KARNO

Hari ke-2 di Blitar ga lengkap kalau ga ziarah ke Makam Presiden RI pertama yang kebetulan lagi penuh-penuhnya, sedikit nyangkut di toko outdoor yang ternyata punya barang-barang inceran, trip belanja dadakan, perjalanan panjang ke Pantai Serang & Pantai Pasir Putih, trekking lewatin lumpur sedalam lutut dengan memakan korban sendal gunung temen saya, jalur trekking yang ajib, naik-turun bukit, nyebrang lahan sawah penduduk yang berubah wujud jadi hamparan luas kolam lumpur yang punya kedalaman sampai lutut dan masih gembur jadi susah untuk jalan selama kurang-lebih 2 jam, Pantai Pasir Putih yang keruh gara-gara musim hujan, hujan deres di Pantai Pasir Putih, perjuangan setengah idup lewatin trek lumpur lagi, muara sungai yang udah jadi air bah karena hujan didaerah atas & ombak yang mulai pasang di pertemuan muara sungai-bibir pantai bikin kita putus asa untuk nyebrang & akhirnya memilih jalan memutar melipir lewat bukit di sisi kiri pantai yang treknya sama sadisnya, trek yang didominasi batuan kapur tajam yang cukup bikin kaki berasa direfleksi, hujan deres (kali ini mungkin tingak derasnya udah maksimal), neduh di saung yang harus ngelewatin lumpur tebel, jalan ditengah hujan deres dengan payung dari daun pisang, persis kaya potret zaman kecil anak-anak di daerah pedesaan, nyebrang sungai yang juga meluap diatas jembatan bambu asal tumpuk tanpa pegangan yang kokoh & pijakan bambu yang licin akibat hujan deras.

mendungMENDUNG DI PANTAI SERANG
pantai-serangPANTAI SERANG
tambak-desa-serangTAMBAK DESA SERANG

Selesai lewatin jembatan bambu, harus motong jalur ke tengah-tengah tambak garam yang dialiri listrik tegangan tinggi untuk sirkulasi airnya ditengah-tengah hujan yang sudah mulai tidak seganas sebelumnya & petir yang mulai ikutan meramaikan suasana (udah takut aja kesamber soalnya dikelilingin gardu-gardu listrik tegangan tinggi untuk pengairan tambak), nyusurin sungai & akhirnya kembali ke jalan yang benar menuju tempat parkir mobil dengan basah kuyup total & penuh lumpur, numpang mandi dirumah ibu warung, orang gila minta rokok, suasana horor keluar dari wilayah Pantai Serang ke jalur utama ke Blitar, pamitan sama temen yang rumahnya dibikin rusuh di Blitar, makan sea food lumayan mewah dengan harga murah bales dendam udah seharian dihantem lumpur, hujan deres, petir dll, lanjutin perjalanan ke jalur Dampit-Lumajang yang hampir kebanyakan yang tau jalur itu nyaranin untuk ga lewat klo udah malem.

trekking-lumpurTREKKING LUMPUR
our-trekkingOUR TREKKING

Ngikutin mobil plat N dari Kepanjen sampai ke pom bensin terkakhir sebelum Dampit. Ngobrol & minta informasi tentang jalur Dampit & disaranin untuk berenti & terusin jalan jam 3 subuh begitu sudah ada truk penambang pasir yang lewat. Berhubung dikejar waktu, jadilah nekat untuk terus jalan. Jalur Dampit yang super horor, mulai dari suasananya yang emang bikin merinding, jalan yang sempit, tikungan tajam dengan jurang dalam yang jadi aliran lahr dingin Semeru persis dipinggir-pinggir jalan, tanjakan berat, truk-truk penambang pasir yang ugal-ugalan ga pake rem dari arah berlawanan, beberapa pemandangan ganjil di sepanjang jalur Dampit-Amelgading-Candipuro-Pronojiwo-Sumberurip-Oro-oro Ombo-Pasirian-Lumajang, sisi lain Puncak Mahameru dari sisi Kawah Jonggring Saloka yang bersih dibawah sinar bulan & kabut tipis, beberapa jejeran gunung yang punya penampakan cukup menyeramkan, Desa Pronojiwo yang punya kesan angker di malam hari, perbatasan Kab. Malang-Kab. Lumajang yang ditandai jembatan panjang melintasi sungai besar jalur alirah lahar dingin Mahameru yang gelap gulita & sukses bikin tahan nafas, pohon bambu didepan komplek pemakaman Desa Pronojiwo yang jga bikin suasana ganjil, hutan lebat yang juga tidak kalah memebrikan suasana ganjil lengkap dengan saung-saung pinggir jalan yang kalau siang hari jadi tempat untuk melihat view Kota Lumajang & Jember dari atas, hampir nabrak tebing gara-gara tekor papasan sama truk penambang pasir yang ga pakai rem.

pantai-pasir-putihPANTAI PASIR PUTIH

Sedikit lega keluar dari jalur di lereng Semeru & jalanan kembali monoton & sempat bingung nyari arah ke Probolinggo-Jember & akhirnya kamipun masuk daerah Kaliputih yang merupakan jalur kearah Jember. Perjalanan 24 jam lebih tanpa tidur dan menempuh jarak ratusan Km dengan suasana mistis masih harus ditambah dengan jalan lurus dan monoton yang bisa mengundang ngantuk, kemacetan di sekitar perbatasan Jember-Banyuwangi tepat diantara lereng Gunung Argopuro & Gunung Raung ditambah udara dingin & mata sepet. Sampai di Banyuwangi tepatnya di meeting point dengan teman saya yang nantinya akan mengantar kita selama di Banyuwangi jam 5 subuh.

pantai-pasir-putih-2PANTAI PASIR PUTIH 2

TRIP KELILING PULAU JAWA BAG 4: PANTAI PULO MERAH, TELUK DAMAI & TELUK HIJAU (TN. MERU BETIRI) 28 DESEMBER 2012

pantai-pulo-merahPANTAI PULO MERAH
pulo-merah-2PULO MERAH 2
pulo-merah-3PULO MERAH 3
pulo-merah-4PULO MERAH 4
pulo-merah-5PULO MERAH 5
PULO MERAH TEAMPULO MERAH TEAM

24 jam lebih tanpa tidur dan non stop Blitar-Banyuwangi, akhirnya kita sampai di tempat tujuan Banyuwangi, tempay pertama yang akan didatangi sesuai rekomendasi temen kita yaitu Pantai Pulo Merah. Numpang bikin rusuh mandi, cash ini-itu, packing ulang, cari laundry yang ternyata ga dapet akhirnya hampir jam 10 kita baru jalan menuju Pantai Pulo Merah dengan total perjalanan 2 jam ngelewatin jembatan yang sengaja dibangun tembok di sisi kanan-kirinya & nyisain celah sempit maksimal hanya selebar mobil Inova, malah untuk jembatan ke-2, sampai harus lipat spion kanan-kiri biar bisa lewat. Sampai Pantai Pulo Merah hampir jam 11 siang & kebetulan ini hari Jumay, jadi saya & teman saya yang perempuan menunggu Jumatan selesai di Pantai Pulo Merah dan sangat puas ambil foto-foto di Pantai Pulo Merah yang waktu itu kebetulan hanya ada kita ber-2 & 4 orang lain warga sekitar.

teluk-damaiTELUK DAMAI
teluk-damai-2TELUK DAMAI 2
teluk-hijau-2TELUK HIJAU
teluk-hijau-3TELUK HIJAU 2

Dari Pulo Merah disambung ke TN Meru Betiri, perjalanan ke Teluk Hijau diisi dengan pingsan sepanjang perjalanan yang totalnya 2 jam & melewatkan jembatan yang katanya konstruksinya hanya dari kayu, keluar-masuk perkebunan teh sampai akhirnya tiba di gerbang masuk Pantai Rajegwesi yang artinya kita sudah sampai di tujuan. Titip mobil di rumah terakhir yang sudah jadi langganan teman saya kalau mengantar tamu kesini, kebingungan dengan sistem MCK disini, trekking 2 jam yang hampir mirip jalur pendakian Tampomas dan hasil susah payah trekking 2 jam dibayar dengan view Teluk Damai dengan batu-batu kali sepanjang garis pantai yang entah darimana asalnya, muara kecil sungai yang punya perbedaan suhu yang sangat mencolok dengan air pantainya, kolam air tawar yang diduga jadi sumber minum binatang-binatang di Hutan Meru Betiri, Teluk Hijau yang bertetangga dengan Teluk Damai tapi punya karakteristik yang jauh berbeda karena dodimonasi oleh Pasir putih yang masih gembur, air laut yang warnanya tosca, suasanya sepi & alami diantara tebing-tebing & hutan alami jadi bikin suasana kalau Teluk Hijau itu pantai pribadi. Trekking jam set 8 malam gara-gara terlalu asik nikmatin full moon & ambil beberapa foto bulan, trekking minim penerangan, suasana horor di hutan dekat desa penduduk, suara kaya anak kecil nangis yang baru sadar ternyata itu suara yang sama yang kita dengar sewaktu perjalanan pergi sore tadi & tidak ada desa lagi setelah ddesa tempat kita titip mobil ditambah lagi suara lolongan entah anjing hutan entah saudaranya yang lebih buas & lebih liar, tapi yang jelas ada 1 lolongan yang terdengar jelaaaaas tepat di belakang saya (kebetulan saya jalan paling belakang), temen yang iseng arahin senter ke saung tengah sawah yang berujung dengan tidak sengajanya saya melihat pemandangan ganjil, bebersih horor di MCK samping rumah, cerita miris pemilik rumah yang kita tumpangi halamannya untuk parkir mobil, perjalanan pulang ke Genteng yang diisi dengan pingsan lagi selama 2 jam, teman-teman yang bawa mobil udah KO, kamar hotel seadanya dengan tempat tidur dari bambu yang udah takut rubuh menutup perjalanan kami di hari pertama di Banyuwangi.

purnama-teluk-hijauPURNAMA TELUK HIJAU
TEAM TELUK HIJAUTEAM TELUK HIJAU

TRIP KELILING PULAU JAWA BAG 5: PANTAI NGAGELAN, BEDUL, PANTAI TRIANGULASI (TN. ALAS PURWO) 29 DESEMBER 2012

awan-tikus-bedulAWAN TIKUS BEDUL
bedulBEDUL
ngagelanPANTAI NGAGELAN
FULL TEAM BEDULFULL TEAM BEDUL

Tujuan berikutnya setelah TN Meru Betiri & Pantai Pulo Merah yaitu TN. Alas Purwo yang sudah cukup terkenal dengan berbagai ceritanya. Dimulai dari jalan masuk ke Apas Purwo dari Desa Tegaldlimo yang supeeeerr jauuuuh dan harus melintasi hutan jati yang benar-benar masih alami dan tidak lupa juga penghuninya yang akan sering kita temui, yap, monyet abu-abu, jalanan offroad tanah yang kebetulan semenjak 2 hari di Banyuwangi untungnya belum ngerasain yang namanya hujan, padahal selama di beberapa tempat bisa dilhat awan hujan yang cukup mengerikan warnanya. Rumput-rumput liar cukup tinggi yang tumbuh di jalur kendaraan menuju Rawa Bendo, gerbang masuk sekaligus pos penjagaan masuk area Taman Nasional Alas Purwo. Daftar & tanya-tanya informasi sekaligus atur ulang rute perjalanan selama di Alas Purwo karena ternyata lokasinya yang menyebar * tidak 1 arah akhirnya diputuskan untuk mengunjungi tempat penangkaran penyu di Pantai Ngagelan dengan jarak tempuh 1 jam melewati jalan tanah yang ditumbuhi rumput liar yang tinggi, jadi kalau kena bagian bawah mobil lumayan bikin miris suaranya.

sunset-2-warna-pantai-triangulasiSUNSET 2 WARNA PANTAI TRIANGULASI
sunset-pantai-triangulasiSUNSET PANTAI TRIANGULASI
sunset-pantai-triangulasi-2SUNSET PANTAI TRIANGULASI 2

Pantai Ngagelan tempat penangkaran penyu hijau yang penyunya ga ada satupun, bukan pantai pasir putih tapi viewnya luas sayang waktu itu mendung jadi ga dapet view detailnya, Bedul, Segara Anak ala TN. Alas Purwo yang cuman numpang nyebrang pp, foto di jembatan mangrove, ketemu JP Survival yang rencana mau eksplore hutan mangroove 3 hari kedepan dengan gear yang bikin ngiri, macem-macem bentuk awan hujan di langit yang mulai menghitam, balik arah ke arah Pantai Triangulasi, ketemu warga setempat yang penampilannya kaya preman siap malak pengunjung didepan 1 pura yang cukup punya suasana mistis di tengah hutan Alas Purwo, sunset warna-warni Pantai Triangulasi biar mendung & ga dapet matahari sama sekali, anak pengunjung yang kayanya penasaran sama kamera temen saya, ngegalau & foto-foto rempong b’2 saja, makan malem seadanya tapi harga sama saja semua serba 10rb, makan malem jomplang sama pengunjung yang sempat ketemu di Pantai Triangulasi yang ternyata keluarga dokter dari Banyuwangi yang udah lumaya sering kesini, wisata “religi” gua ala TN. Alas Purwo, ketemu rombongan aki-aki gokil yang sepedahan mulai dari Banyuwangi-TN. Meru Betiri-TN. Alas Purwo-Pantai Pulo Merah dan mereka semua dari Malang pake sepeda (Aki-aki gila, salut!) tuker cerita & dapet banyak info tentang gunung-gunung di P.Jawa,cerita-cerita seputar dunia petualangan, serangga Alas Purwo yang sukses ninggalin bekas di kaki sampai sekarang, full moon di hutan Alas Purwo yang terkenal dengan berbagai macam cerita, suara-suara “sumbang” dari dalam gua tempat wisata “religi”, gerombolan rusa yang dengan tenangnya makan disekitar pendopo Pos Pancur, listrik di pendopo yang (entah) sengaja dipadamkan, suasana sedikit “muram” ketika ga sengaja kebangun tengah malam.

TEAM TRIANGULASI 2TEAM TRIANGULASI 2
TEAM TRIANGULASITEAM TRIANGULASI

TRIP KELILING PULAU JAWA BAG 6: PANTAI PLENGKUNG, BONDOWOSO 30 DESEMBER 2012

plengkungPLENGKUNG
pantai-plengkung-2PANTAI PLENGKUNG 2
pantai-plengkung-3PANTAI PLENGKUNG 3
pantai-plengkung-4PANTAI PLENGKUNG 4
pantai-plengkung-5PANTAI PLENGKUNG 5

Bangun pagi, sarapan serba 10rb seperti biasa, sewa mobil offroad yang jauh dari bayangan (kebayangnya mobil-mobil offroad kaya yang pernah saya pakai punya teman saya), gabung sama 1 keluarga yang juga mau ke Plengkung, jalan super offroad lumpur ala TN. Alas Purwo, jejeran hutan bambu gesing yang punya duri-duri tajem, pingsan selama perjalanan ke Pantai Plengkung selama 2 jam, Pantai Plengkung yang kotor gara-gara sampah kiriman dari Barat, ranting kayu & sampah plastik yang berserakan di pinggir panyai, buah naga gratisan & botram gratisan bareng keluarga yang 1 mobil ke Plengkung, ombak Plengkung yang lagi ga sebagus di promosi pariwisata (karena memang kita salah waktu), air mendadak pasang & harus manjat tebing karang & masuk hutan bambu dengan susah payah untuk kembali ke tempat awal ditambah bonus kaki kesandung batu karang & bersaeah diujung kuku & ga ketinggalan muka baret-baret gara-gara nerobos hutan bambu gesing yang super rpet, hampis kesasar didalem hutan bambu, sesi foto yang ditimbrungin anak laki-lak dari keluarga yang barengan tadi, nunggu mobil jemputan sambil liat-liatan sama gerombolan monyet penghuni Alas Purwo, perjalanan pulang yang kurang nyaman gara-gara digangguin anak kecil tadi, sampai di Pos Pancur udah banyak ro,bongan yang datang ke Alas Purwo, pamitan sama ibu warung & Alas Purwo langsung meluncur ke Bondowoso, rumah Mas Ipul

argopuroARGOPURO
gunung-buthakGUNUNG BUTHAK
gunung-ringgitGUNUNG RINGGIT
merbabuGUNUNG MERBABU
pegunungan-iyangPEGUNUNGAN IYANG

Sepanjang jalan melototin elf siapa tau rombongan teman kita dari Jakarta yang kebetulan hari ini ke Alas Purwo, sempet kesasar keluar dari Alas Purwo kearah Banyuwangi, hujan & macet di lereng Gunung Raung & Gunung Argopuro perbatasan Banyuwangi-Jember, salip sana-sini demi nyari toilet, jalan pintas ke Bondowoso yang ternyata malah sedikit nyasar-nyasar entah kemana, sampai rumah Mas Ipul langsung ngerampok listrik, numpang cucui & jemur baju, numpang mandi, numpang tidur (malu deh), teh yang bikin nambah terus, niat ke Bromo bablas gara-gara baru pada bangun jam set 2 subuh, akhirnya mutusin untuk ke Wonosobo jemput temen yang sakit & gagal nanjak Lawu.

TEAM PLENGKUNG 2TEAM PLENGKUNG 2
TEAM PLENGKUNG 1TEAM PLENGKUNG 1

TRIP KELILING PULAU JAWA BAG 7: TAUN BARUAN TEPAR DI WONOSOBO 31 DESEMBER 2012

Start dari Bondowoso jam set 2 subuh, begitu terang disuguhi pemandangan jejeran Pegunungan Iyang, termasuk Argopuro & 1 gunung yang bentuknya cukup aneh dengan puncak yang kaya gergaji, karena ga tau namanya, akhirnya kita kasih nama sendiri “Gunung Gergaji” yang ternyata punya nama “Gunung Ringgit” didaerah Situbondo. Makan rawon yang cukup terkenal di Probolinggo, macet-macetan di Jombang-Mojokerto, potong-potong jalur di Sragen, salah jalur di Sangiran, susah payah nyusul motor dari Sragen sampai ke Simo, debat jalur ke Selo di Boyolali, hujan deras sepanjang jalur Selo, buta arah Selo-Magelang, ketemuan dadakan sama teman yang rumahnya di Magelang buat nunjukin jalur ke Wonosobo, salah pilih jalur ke Wonosobo dengan jalan yang super kecil, tikungan tajam, tanjakan-turunan curam, sepi, gelap, tembus di Bruno yang ternyata melipir deretan pegunungan tengah Jawa Tengah, sampai Wonosobo sudah lumayan ramai yang mau merayakan tahun baru, parkir mobil jauh dari rumah yang dituju gara-gara jalannya lagi diperbaiki gara-gara longsor, tahun baruan numpang pingsan di rumah temen di Wonosobo setelah non stop lintas Jawa Timur-Jawa Tengah.

TRIP KELILING PULAU JAWA BAG 8: AKHIRNYA WONOSOBO-BANDUNG 31 DESEMBER 2012

dapur-umumDAPUR UMUM
hiburanHIBURAN
jemuranJEMURAN
mobilRUANG KEMUDI
tempat-tidurTEMPAT TIDUR

Subuh-subuh udah pamitan & dimulai debat pilih jalur lewat Temanggung-Weleri atau jalur normal, akhirnya pilih jalur normal Banjarnegara-Purbalingga tapi akhirnya belok di Purbalingga dengan maksud motong jalan, tapi yang ada malah nyasar-nyasar entah kemana, hanya beberapa daerah yang saya ingat diantaranya Pulosari, Serang, Karangreja, Bojong, Moga, Boemidjaya dengan view muterin Gunung Slamet yang kebeneran lagi cerah, sampai bisa liat trek pasirnya jelas, mulai dari batas vegetasi-puncak, mulai dari posisi di sebelah kiri, didepan, aga ke kanan, sampai akhirnya full ketutup awan mendung, sempet berenti & foto-foto di pertigaan Desa Serang yang jadi spot terbaik selama perjalanan disuguhi Gunung Slamet versi cerah pagi hari di bulan Desember. Ikutin GPS yang berujung bolak-balik kluar-masuk desa mulai dari jalan aspal mulus, aga berlubang, sedikit maksa & jadi tontonan pas mobil harus ngelewatin jalan yang hampir sebagiannya dipakai tempat jemur gabah, untung penduduk disana baik & ngijinin kita lewat biarpun gabahnya ada sedikit yang kelindas.

purbalingga-tegalPURBALINGGA-TEGAL
slametSLAMET
slamet-from-bambanganSLAMET FROM BAMBANGAN
were-on-adventureWE’RE ON ADVENTURE

Sudah lewat gabah, sekarang tukan sayur yang dengan tenangnya buka lapak ditengah jalan & ga ketinggalan ekspresi super heran ngeliat mobil (kayanya warga sini jarang liat mobil lewat sini, mencurigakan juga sh). Ternyata bener, ga jauh dari tempat tukang sayur tadi, jalan batu berubah jadi jalan tanah yang udah ga mungkin lagi dilewatin mobil, padahal GPS nunjukin arah ke jalan tanah tadi, Yap, disinilah saatnya kita ga terlalu tergantung GPS. Puter arah, lewatin lagi warga yang tadi jemur gabah & mengganggu proses penjemuran gabah unutk ke-2 kalinya, muter-muter entah kemana cari jalan keluar dari desa ke jalan utama. Lintasin sawah-swah penduduk, tanjakan-turunan, nyebrang sungai & akhirnya sampai juga di persimpangan dengan jalur utaman menuju objek wisata Guci. Ambil jalan kearah Songgom-Ajibarang-tol-Cirebon dengan susah payah nahan ngantuk & lapar sampai akhirnya baru makan sore hari di Sumedang, hujan deres di Tanjungsari, kaca mobil kotor kena cipratan lumpur dari motor trail yang baru beres kluar lumpur, cuci mobil dadakan dikampus & makan malam termewah dadakan di salah satu tempat makan di Jalan Progo setekah 8 hari makan makanan yang sesuai budget, akhirnya semua kembali ke tempat masing-masing setelah 8 hari penuh muterin Pulau Jawa mulai dari Utara-Selatan, potong jalur tengah, melipir beberapa lereng & punggungan gunung-gunung di P. Jawa, nyusurin beberapa pegunungan di P. Jawa, mampir numpang tidur, istirahat & silaturahmi sana-sini di beberapa kota di Jawa Tengah & Jawa Timur, mobil multifungsi mulai dari tempat jemuran, gudang, tempat tidur, dapur umum, navigasi, tempat cas barang-barang elektronik, ngehantem jalan batu, lumpur, pasir, jalan bolong-bolong, aspal mulus beton, ngelewatin berbagai jenis hutan dari mulai hutan jati, pinus, karet, kebun nanas, bambu, cemara, kebun teh dll.

PURBALINGGA-TEGAL 2PURBALINGGA-TEGAL 2
PURBALINGGA-TEGAL 3PURBALINGGA-TEGAL 3
PURBALINGGA-TEGAL 4PURBALINGGA-TEGAL 4

Mungkin tahun 2012 bisa dibilang tahun trip & eksploring sepuasnya tanpa batas waktu & beban karena status yang masih pengangguran. Tahunnya kenal & ketemu banyak teman baru, pengalaman baru & pelajaran di alam bebas yang langsung di praktekan sendiri

STUCK IN THE MIDDLE OF NOWHERESTUCK IN THE MIDDLE OF NOWHERE
KEDIRI-BLITARKEDIRI-BLITAR

FOTO BY: ME, SAYF, BADUY

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s