YANG PALING PENTING DIBALIK INDAHNYA FOTO PENDAKIAN

http://lifestyle.kompasiana.com/hobi/2013/12/27/tim-sar-dan-para-pendaki-tolol-623106.html

Berhubung lagi lucu-lucunya dunia pendakian, apalagi baca tulisan diatas, jadi inget beberapa pengalaman pendakian pribadi & beberapa point dan pelajaran untuk koreksi saya pribadi di beberapa gunung yang emang punya catetan khusus untuk saya pribadi juga.

Cikuray

CIKURAY MARET 2011

CIKURAY MARET 2011

Pendakian perdana saya, gunung pertama yang bener-bener gunung. Persiapan fisik cukup mati-matian sampe sakit h-7 menjelang pendakian. H-4 menjelang pendakian fisik kembali sedikit sehat setelah demam dan nyisain flu. Baru muali jogging karena udah kepepet waktu & harus ningkatin fisik dari 0 lagi, saya jogging 6 putaran ditengah gerimis yang cukup lumayan deres, beres jogging untuk pertama kalinya seumur idup ngerasain yang namanya mau pingsan. Beres lari, telinga ga bisa denger, kepala pusing, mata burem & semuanya kaya muter-muter, badan menggigil hebat, lemes, mau muntah. Berhubung ga tau kenapa & harus gimana saya atasin sebisanya ganti baju & keringin rambut, minum air putih sebanyak-banyaknya sambil istirahat nunggu hujan reda. Alhamdulillah normal lagi. Setelah kejadian ini, malah jadi motivasi biar cepet sembuh dengan banyakin istirahat ga maksa lagi olahraga buat naikin fisik soalnya ga mau jga kejadian gagal ke Papandayan 4x di tahun yg sama kejadian di Cikuray. Untuk urusan logistik, peralatan pendakian dan teknis lainnya saya tanya sana-sini sama temen-temen yang udah berpengalaman. Selain saya juga penasaran soalnya ini pertama kalinya saya naik gunung, alesan lainnya adalah saya ga mau salah kostum & malah ngerepotin yang lain. Dengan modal tas, sb & matras yang pinjem & sepatu hiking murmer merek lokal beli dadakan & jaket yang bisa dibilang “bolehlah” biarpun bukan jaket hiking saya pun berangkat ke Cikuray.

Berbekal cerita-cerita tentang medan Cikuray yang campur aduk, logistik sesuai sama yang udah diwanti-wanti temen & temen se-pendakian, fisik yang sebenernya masih nyisain flu akhirnya pendakian Cikuray pun dimulai. 1 jam pertama pendakian, tepatnya pas masuk hutan hujan turun & ga tanggung-tanggung cukup deres sampe jam 1. Setelah makan siang akhirnya kita mutusin buat terus jalan pelan-pelan soalnya ujan diprediksi ga akan berenti sampe sore, kondisi fisik saya? bukannya sombong atau apa, biarpun ini pendakian perdana, berkat olahraga teratur & istirahat yang cukup & bonus kondisi badan yang lagi fit, saya jadi perempuan yg masuk ke kloter pertama yang sampe di puncak bayangan dengan kondisi basah kuyup & jari tangan mati rasa gara-gara kedinginan. Besoknya summit kesiangan pun sampai di rumah lagi Alhamdulillah ga sakit lagi & badan malah lebih fit.

Ciremai

CIREMAI

CIREMAI JULI 2011

Banyak yang bilang jalur Linggarjati ini jalur paling cepet buat mendaki Ciremai. Kesalahan saya yang pertama adalah ga terlalu nyimak medan pendakian dari beberapa blog yang udah pernah ke Ciremai. Kesalahan ke-2 adalah 2 hari sebelumnya malah touring 1 day ke Gunungpadang & nyampe tengah malem di rumah. 1 hari menjelang pergi bukannya istirahat, tapi malah pergi kesana-kesini ambil perlengkapan nanjak (yang lagi-lagi masih minjem) + beli sepatu (kali ini aga mendingan) ditambah lagi ga olahraga sama sekali setelah pendakian terakhir di awal April ke Gunung Gede via Puteri-Cibodas. Ditambah lagi kejadian tak terduga lainnya, yaitu harus nunggu ga pasti di basecamp Linggarjati soalnya rombongan Jakarta bisnya kejebak macet. Kalau tidur pules tkutnya ga bisa koordinasi & cek posisi, tapi klo ga tidur jga ngantuk. AKhirnya tidurnya ga nyenyak. Besok paginya, bonus lagi ternyata ini hari pertama periode bulanan saya, badan jadi cepet lemes, males, sakit perut pasti dll. Akibatnya? 12 jam lewatin trek Ciremai via Linggarjati harus nyerah juga di Pos Batulingga dengan logistik seadanya & tenda kapasitas 2 orang padahal jumlah total semuanya ada 6 orang (klo ga salah). Tambahan, di pendakian kali ini, saya cuman satu-satunya perempuan, jadi untuk urusan ketahanan fisik & kecepatan mendaki jelas ketinggalan abis. Akhirnya butuh waktu 2 hari untuk nyelesein Ciremai dengan jalur turun lewat Palutungan dengan kondisi fisik yang hanya 1 yang saya rasain begitu sampe di desa, yaitu pengen muntah saking capenya. Emosi? jangan ditanya, dari tengah-tengah trek Palutungan bawaannya udah pengen marah-marah & misuh-misuh aja gegara ni ga nyampe-nyampe & treknya susah amat ya dikit-dikit jatoh. Bocah abis deh.

Slamet

SLAMET MARET 2013

SLAMET MARET 2013

Persiapan ke Slamet bisa dibilang lumayan, 1 bulan menjelang pendakian udah rutin jogging 3-4 hari seminggu & 1 hari 2x jogging, pagi & sore. Bahkan ujan-ujan pun jogging. Barpun cuman standar 6 keliling & kadang 40 menit, tapi rutin, lumayan jg kerasa perubahan fisiknya. Ditengah bulan peralihan musim yang ga jelas, kadang hujan gede, kadang gerimis, kadang mendung tapi ga ujan & malah seminggu sebelum pendakian dapet kabar dari temen yang di Wonosobo kalau di Slamet sempet badai. Aduuhh Maakkk -__- Pendakian Slamet akhir Maret 2013 bisa dibilang bener-bener ga kondusif. Setelah kebakaran besar di jalur Bambangan & musim awal-awal dibukanya jalur pendakian, Slamet salah satu gunung favorit para pendaki apalagi jalur Bambangan penuh sama pendaki. Di hari pendakian, begitu sampai di basecamp Desa Bambangan, ujan deres menyambut rombongan saya yang kebeneran dateng tanpa diikuti rombongan pendaki lain. Untuk tambahan waktu saya bayar registrasi sebelum pendakian kira-kira jam set 4 sore, tiket yang sudah habis kira-kira untuk 300 orang lebih. Waduh, saya tambah bingung, mau camp dimana? Slamet bukan tipe gunung kaya Semeru, Argopuro, Arjuno, ataupun Buthak yang punya savana jadi bisa buka lapak camp bebas.

Ternyata bener aja, abis Magrib dimulailah pendakian, baru juga sampai di pos 1 udah penuh aja lapaknya, akhirnya kita terus jalan sampe pos 2 buat istirahat & buka camp, takut klo lebih jauh ga kebagian lapak & fisik udah cape. Ternyata eh ternyata pos 2 pun ga kebagian lapak tenda, akhirnya diriin tenda kapasitas 2 di lapak yang sama sekali ga layak untuk diriin tenda. Saya sendiri tidur beralas matras & selimutan pake sarung. Keadaan diperparah dengan logistik kelompok saya yg dibawa oleh 4 orang yang ga tau dimana rimbanya jauh didepan. Akhirnya sambil istirahat sambil makan logistik pribadi seadanya & sedikit barter-barter sama pendaki lain di Pos 2. Akhirnya dengan kondisi kaya gini, ga ada pilihan selain non stop ngejar 4 temen saya yg lain yg sudah jauh didepan. Akhirnya selama pendakian sampe ke puncak & sampe selepas pos 5 diwaktu turun lagi total saya ga tidur & makan bener-bener seadanya & non stop jalan. Barulah selepas pos 5 dalam perjalanan turun saya bergabung dengan teman lainnya & makan lumayan banyak sambil nunggu hujan cukup deras reda. Tapi lagi-lagi kali ini saya cukup berterimakasih sama badan saya yang bisa diajak kerjasama untuk menghadapi medan & kondisi diluar dugaan menyelesaikan pendakian di gunung tertinggi ke-2 di Pulau Jawa.

SLAMET 2 MARET 2013

SLAMET 2 MARET 2013

Penanggungan

PENANGGUNGAN JUNI 2013

PENANGGUNGAN JUNI 2013

Kecil-kecil cabe rawit, mungkin ini cocok untuk Penanggungan selain untuk Guntur, Rakutak, Ungaran & Buthak. Pendakian di awal Juni 2013 ini sebenernya dadakan setelah batal ke Semeru & lagi-lagi kali ini tanpa persiapan olahraga untuk naikin fisik terlebih dulu. Hasilnya?? trek Penanggungan yang ternyata memang sering dipakai oleh PA untuk diksar karena cocok untuk ngelatih & ngukur fisik, persiapan fisik yang kurang, sering begadang gara-gara kerjaan, akumulasi badan yg cape gara-gara rutinitas kerja sehari-hari, sampe kondisi tak terduga selama di Jawa Timur mulai dari terlambat makan, seharian di motor, nerjang ujan deres, banjir, kedinginan, ngantuk, kecapean bikin pendakian di gunung dengan ketinggian 1900-an m dpl ini berasa kaya ngulang pendakian Ciremai via Linggarjati! Padahal lama waktu pendakian ke puncak bayangan itu hanya molor 30 menit dari waktu normal biasanya orang-orang mendaki kesana. Tapi capenya ruarrr binasaaa. Malahan sampe-sampe untuk pertama kalinya saya tidur & ngigau sampe akhirnya bangun karena kaget & ngos-ngosan saking kecapeannya. Perjalanan turun pun kerasa amat menyiksa padahal sebenernya klo fisik bagus bisa dengan mulus dilewatin.

Prahu

PRAHU JUNI 2013

PRAHU JUNI 2013

Tepat seminggu setelah fisik bener-bener dinaikin di Penanggungan, saya pun ke Prahu dengan kondisi sama, tidak olahraga, pola tidur belum teratur ditambah keadaan tak terduga yaitu harus nunggu 14 jam di Terminal Wonosobo tanpa melakukan apa-apa & ga pergi kemana-mana nunggu rombonan dari Jakarta. Dengan pendakian yang dilakukan malam hari sekitar jam 11 malem, ditambah udara Dieng yang bener-bener bikin beku, cape nunggu seharian dll saya pun melakukan pendakian. Jalur pendakian belum apa-apa sudah merupakan tanjakan panjang & nampak full nanjak tanpa bonus. Sekali lagi saya berterimakasih sama badan saya, ini pun sekali seumur idup saya mendaki tanpa ngeluarin keringet yang bercucuran padahal saya jalan cukup ngebut didepan, tanpa berenti & ga tidur sampe besoknya. Saya baru tidur selama di perjalanan Wonosobo-Bandung jam set 7 malam.

Dari beberapa pegalaman diatas, jelas fisik kita harus bener-bener dipersiapkan sangat matang. Bisa dibilang ga ada kompromi untuk persiapan fisik, pokonya harus olahraga apapun jenisnya & berapapun durasinya tetep harus ada kegiatan olahraga untuk naikin fisik. Selain medan pendakian yang berat, kita jga harus persiapin keadaan-keadaan tak terduga lainnya.

Setelah fisik, yg harus diperhatiin lagi berikutnya adalah logistik! Yap, sebaiknya bawa makanan berat & ringan buat pribadi diluar yang udah dibagi-bagi untuk barengan. Ga lupa pembagian logistik & bagi-bagi logistik pas pendakian juga harus diatur, jangan sampe logistik kebanyakan dibawa sama orang-orang yang memang jalannya cepet, logistik harus nyebar. Ga ktinggalan air, jangan males bawa air karena berat apalagi untuk gunung-gunung yang memang ga ada sumber air. Tapi untuk gunung yang punya sumber airpun, tetep sebaiknya nyiapin logistik air ga pas-pasan.

Pengetahuan tentang pendakian juga ga boleh dilewatin, ini hal paling utama ketika melakukan pendakian. Pengetahuan tentang pendakian bisa dimulai dengan “kenalan” dengan gunung yang akan kita datangi dari catatan-catatan perjalanan, nyocokin kondisi cuaca saat ini dengan kondisi cuaca disana, mempelajari karakteristik jalur pendakian pada musim hujan, kemarau, peralihan dll.

Sebenarnya masih banyak hal lainnya yang harus diperhatikan untuk melakukan pendakian dan mungkin ada tulisan dari teman-teman lainnya yang menjabarkan lebih rinci mengenai hal-hal tentang pendakian. Hanya NGOCEH klo ada yang ga nyambung atau kurang berkenan, abaikan sajaaa… namanya juga NGOCEH

BLOG 6

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s