KELILING PULAU JAWA PART 5: MERAH-HIJAU-DAMAI

PANTAI PULO MERAH – TELUK DAMAI – TELUK HIJAU (TN. MERU BETIRI) 28 DESEMBER 2012  

Tepat jam 05.30 WIB, temen saya pun dateng. Sebenernya saya sendiri baru pertama kali ini ketemu sama temen yang ini (Mas Kukuh Iga Prayitno namanya). Saya dapet nomer kontaknya dari temen saya yang lain yang juga kebeneran mau ke Banyuwangi dan kenal duluan sama Mas Kukuh ini. Begitu temen saya dateng, kami sarapan dulu, maklum udah semaleman di jalan. Selesai srapan, sekitar jam 07.00 WIB, kami ke rumah temen saya ini buat istirahat sebentar sambil ngobrol-ngobrol rute sama tempat tujuan kami di Banyuwangi ini, maklum selama dua bulan ini saya hanya ngobrol sama temen saya ini via tlp dan email sama modal melototin peta.

Jam 07.30 WIB kami nyampe di rumah temen saya ini. Hal pertama yang kami lakuin sambil ngantri kamar mandi adalah negcas semua barang-barang elektronik. Hp, kamera, power bank. Masing-masing pegang tiga alat elektronik dikali lima orang, jadi hasilnya semua sambungan listrik di rumah temen saya ini kami sabotase (tamu yang aneh).

Temen saya ini hanya bisa nemenin kami hari ini, soalnya besok dia udah janjian duluan buat nemenin rombongan temen saya yang dari Jakarta. Tujuan kami emang ada yang sama, tapi waktunya yang beda. Kalau besok, rencanaya kami sudah masuk di TN Alas Purwo, tapi rombongan temen saya masih eksplore di TN Baluran. Sekedar informasi aja, rombongan temen saya yang dari Jakarta ini rencananya mau camp di TN. Meru Betiri sama di TN. Alas Purwo, tapi sebelumnya harus ngurus simaksi, dan temen saya di Banyuwangi ini yang ngurusnya, jadi mereka tinggal dateng dan buka tenda aja. Sambil nunggu giliran mandi, temen saya ini cerita-cerita tentang Banyuwangi sama gambaran objek-objek wisata yang nanti bakal kami datengin, terutama di TN Alas Purwo.

Kata temen saya, objek wisata di TN Alas Purwo rutenya aga muter-muter kalau mau datengin semua, jadi kami seengganya minimal dua hari di sana biar dapet semuanya. Beres semuanya mandi, kami siap-siap jalan ke tujuan pertama kami di Banyuwangi. Sesuai saran Mas Kukuh, kami ke Pantai Pulau Merah dulu. Sebenernya dari beberapa blog yang saya baca, Pantai Pulau Merah ini terkenal sama sunsetnya yang keren, tapi berhubung kami mau ke dua tempat sekaligus hari ini, jadi kami ikut aja saran Mas Kukuh, yang penting berhasil sampe tujuan. 

Sekitar jam 08.00 WIB kami berangkat. Kali ini temen saya yang udah nyetir semaleman digantiin sama temen lainnya. Kami sarapan di rumah makan yang katanya sih makanannya salah satu makanan khas di Banyuwangi dan saya lupa namanya apa. Sebelum ke tempat makan, kami nyari laundry dulu (niat banget ya). Niatnya sih biar ga terlalu berat bawa-bawa baju kotor, apalagi ada baju yang basah bekas di Blitar.

Selain itu kan lumayan persediaan baju bisa nambah lagi, siapa tau kami nanti harus basah-basahan lagi kaya di Blitar. Setelah muter-muter ke beberapa tempat ternyata ga bisa, ya sudahlah, nanti lagi aja kami nyari laundyrnya, yang penting sekarang sarapan trus ke tempat tujuan kami, udah ga sabar. Berhubung saya aga sedikit ga bisa ditahan ngantuknya, saya pun tidur, ga lama kami jalan menuju tempat makan. Ya, maklum yah udah seharian ujan-ujanan, trekking lumpur, dihajar melek semaleman buat jadi navigator lintas Kabupaten. Saya sama temen saya yg nyetir baru bangun pas udah nyampe tempat makan. Begitu keluar mobil, langsung berasa Banyuwanginya, geraaah. 

Tempat makannya sih sederhana, jangan bayangin restoran dengan furniture moderen sama pelayan yang pake seragam, ini hanya bangunan rumah yang bagian depannya jadi tempat makan. Jadi, makanan yang katanya salah satu khasnya Banyuwangi ini namanya “Ayam Pedes”. Ayam yang disajiin pake kuah yang emang lumayan pedes dan rasanya enak banget. Rasa pedesnya itu dari rempah-rempah yang ada di dalem air sayurnya. Pokonya sarapan kali ini porsi kami porsi kuli, malah dua mangkok gede kuah ayam pedes itu saya sama temen saya yang ngabisin. Maklum kami ini pecinta kuah, jadi kalau ada kuah ga abis, ya kami abisin biar cuman pake kerupuk.

Walhasil, kerupuk di tempat makan itu pun pagi ini sedikit lebih banyak abisnya. Porsi makan udah kaya kuli, tapi harga masih bersahabat banget sama kantong, Jawa Timur!! Beres sarapan, kami pun langsung menuju Pantai Pulau Merah. Ga jauh dari tempat kami makan ada pertigaan, kalau yang lurus itu ke arah TN Meru Betiri, tempat yang nanti siang bakal kami datengin. Kami ambil jalan yang ke arah kiri di pertigaan ini. Karena ngantuknya belum kebayar lunas, saya pun tidur lagi.

Saya baru bangun pas katanya sih udah mau nyampe ke Pantai Pulau Merah. Mas Kukuh cerita sedikit, katanya nama daerah yang lagi kami lewatin ini Bukit Tujuh. Dinamain Bukit Tujuh karena emang ada bukit yang jumlahnya tujuh. Kawasan di Pantai Pulau Merah ini sekarang lagi rame kata Mas Kukuh. Soalnya ada rumor yang bilang kalau ada emas di salah satu bukit tadi. Nama lain dari bukit yang ada tujuh ini adalah Tumpang Pitu. Beberapa bulan sampe beberapa minggu yang lalu katanya sih suasanya di sekitar sini sempet aga tegang gara-gara warga nolak penambangan emas. Ga lama, kami pun akhirnya nyampe di Pantai Pulau Merah. Akhirnya penasaran kami berbulan-bulan ini kebayar. Kami nyampe Pantai Pulau Merah sekitar jam sepuluh lebih.

Pas sesuai perhitungan awal perjalanan dari Banyuwangi perlu waktu dua jam. Suasana pantai ga terlalu rame, selain ini emang hari Jumat dan masih jam sekolah, jadi kayanya selain kami, hanya ada beberapa warga yang emang tinggal di sekitar sini. Meskipun ini udah menjelang akhir tahun, tapi katanya sih libur sekolah baru mulai tanggal 30 Desember nanti. Lumayanlah yaaa, jadi bisa nikmatin Pantai Pulau Merah ini lebih sepi.

Pantai Pulau Merah ini sendiri baru mulai naik daun namanya beberapa bulan terakhir dan kalau udah liat sendiri gimana pantai ini, kayanya bakalan lebih booming lagi deh taun-taun ke depan. Pantai Pulau Merah sebelum namanya naik daun di dunia travelling, namanya udah lebih dulu booming sebagai salah satu tempat surfing terbaik di Pulau Jawa, bareng sama G-Land alias Pantai Plengkung di TN. Alas Purwo, yang besok rencananya bakalan kami datengin. 

Nyampe di pinggir pantai, langsung nyebar semua. Saya sama tmen saya yang perempuan lebih milih buat langsung eksplore lebih deket sama icon tempat ini, apalagi kalau bukan pulau kecil di depan pantai, sementara para cowo lebih milih buat foto-foto di pinggir sambil ngobrol. Mereka ga lama di sini, maklum ini Jumat, jadi sekitar jam 11.00 WIB kami pun ditinggal mereka buat Jumatan. Lumayan juga nih seengganya dua jam lebih kami bisa puas-puasin nikmatin Pulau Merah. Mendekati waktu Jumatan, asli, pantai ini jadi sepi banget, cuman ada saya dan temen saya di sini. Biarpun ini tengah hari, masih panas banget karena mataharinya masih nongol, tapi kami ga nyerah buat foto-foto. Kami bener-bener foto-foto sampe bego, sampe mati gaya.

Jalan ke arah kanan pantai, foto-foto, eksplore, balik lagi ke sisi kiri pantai buat eksplore dan foto-foto lagi. Garis pantai lebih luas dan panjang ke arah kanan pintu masuk pantai ini. Kalau jalan ke sisi kiri, sedikit lebih pendek, karena nantinya kita harus masuk jalan setapak kecil tepat di pinggir pantai soalnya garis pantainya abis sampai di sini. Sayangnya, kami ga eksplore ke jalan setapak itu, Kalau kata Mas Kukuh sih jalan itu salah satu jalan ke areal yang mau ditambang, jadi berhubung situasinya lagi kurang adem, jadi ya kami pun ga eksplore ke arah sana. 

Pantai Pulau Merah ini tipikal pantai yang dominan pasir. Pasirnya bukan pasir putih banget, tapi warnanya cerah. Di sisi kiri pantai ada areal yang punya lebih banyak batu karang. Batu karang di sisi kiri pantai ini nyebar sepanjang gars pantai sampai ke pulau kecil yang keliatan dari tepi pantai ini. Selain di sisi kiri pantai, di sekeliling Pulau Merah juga lebih banyak batu karang. Kalau lagi surut, kita bisa ko nyebarang sampe ke pulau kecilnya, sayang waktu kami dateng udah siang banget. Dua jam di pantai ini kami manfaatkan sebaik-baiknya apalagi kalau bukan buat foto-foto, apalagi foto narsis. Sekitar jam 12.25 WIB ternyata temen-temen yang Jumatan udah beres. Maklum ini aga ke Timur, jadi sedikit lebih duluan jam solatnya.

Kami foto-foto sebentar di pinggir pantai deket tempat parkir, berhubung kami berdua juga udah cukup panas-panasan tengah hari. Pantai Pulau Merah ini waktu kami dateng masih bisa dibilang sepi, masih bersih dari sampah. Sampah yang ada di pantai ini cuman dahan-dahan pohon sama ranting-ranting kayu bawaan kebanyakan. Kata temen saya yang baru ke sana lagi akhir tahun 2014 kemarin, kondisi pantainya selain kotor karena faktor alam, banyak sampah juga. Selain itu udah makin rame dan ada beberapa fasilitas tambahan.

Kalau ngerasain ke Pantai Pulau Merah ada kursi lengkap sama payung gedenya, beruntunglah, karena waktu kami ke sini mah ga ada. Puas foto-foto dan nikmatin Pantai Pulau merah, kami pun segera nerusin jalan ke TN Meru Betiri yang katanya waktu tempuhnya 2 jam juga. Kami sedikit galau juga sih begitu ngeliat awan hitam udah ada di belakang kami, padahal sebelumnya masih biru lengkap sama awan putih. Cepet juga ternyata berubahnya. 

Ada hal yang cukup unik selama perjalanan kami ke Meru Betiri, di beberapa jembatan yang kami lewati, tepat di mulut jembatannya dipasang dua patok besi di kanan dan kirinya. Efeknya? Ga semua jenis mobil bisa lewat ke jalur ini. Mobil yang kami pake pun Xenia, harus ekstra hati-hati dan pelan-pelan biar bisa lewat. Mobil kami pun bisa lewat setelah perjuangan yang lumayan, sampe harus tutup spion. Mobil di belakang kami, Panther, sedikit susah payah, malah hampir ga bisa lewat, yah kami pun segera nyebrang jembatan.

Jembatan di patok besi kaya gini bukan hanya satu itu aja, masih banyak lagi jembatan yang di patok besi di daerah sini. Alesannya biar kendaraan besar ga lewat sini, soalnya kondisi jalannya gampang rusak banget. Sebenernya ada jalan yang lebih gampang buat dilewatin, tapi lebih muter, jadi sama Mas Kukuh dicoba lewat jalan ini. Pantesan dari kemaren-kemaren nanya mobilnya apa. Boleh juga, seru. Saya hanya sempet ngeliat mobil kami berjuang keras buat nyebrangin jembatan di daerah sini karena beberapa menit kemudian saya pun tidur. 

Mungkin hampir satu setengah jam lebih kami jalan, saya pun bangun dan ternyata mobil kami sudah masuk di areal perkebunan. Rumah-rumah udah jarang, diganti sama lahan kebun yang luas. Kami berenti rencananya sih mau cari makan siang sekalian dibungkus, berhubung tadi kami sarapan di jam ga normal, jadi pas waktunya makan siang kami masih kenyang. Giliran udah lewat jam makan siang, perut kami keroncongan. Akhirnya karena ga dapet sejenis warung nasi, kami pun beli beberapa bungkus cemilan, sama bakso.

Kami berenti lumayan lama, sekalian istirahat juga sih. Kalau kata temen yang ga tidur, jalan sepanjang Pulau Merah sampe di sini lumayan jelek dan ada jembatan yang lebih parah lagi. Cuaca yang tadi sempet mendung parah, sekarang udah cerah lagi, malah ada sinar matahari sedikit. Kami pun terusin jalan. Kali ini udah full kanan ama kiri kami tinggal hutan-hutan yang kata Mas Kukuh sih areal perkebunan yang lumayan luas. Sedikit cerita, kata Mas Kukuh, daerah ini meskipun kaya gini tapi aman. 

Di tengah jalan, ada perbaikan jalan jadi kami pun harus nunggu sebentar. Ternyata perbaikan jalannya ga seberapa panjang, tetep aja beberapa Km dari tempat kami berenti jalannya kembali ke asal. Akhirnya kami pun sampe di gerbang TN. Meru Betiri. Mungkin kalau yang baru-baru ini berkunjung ke TN Meru Betiri, suasananya bakalan rame, tapi pas kami ke sini bener-bener sepi. Hari Jumat, udah aga sore, dan belum musim liburan, siapa juga yang mau rame-rame pergi ke sini? Belum waktunya. Justru itu salah satu alesan kenapa kami milih tanggal aneh begini buat pergi-pergi jauh ke tempat yang lagi ngehits, biar ga terlalu rame tapi akses ama info udah cukup banyak. Di gerbang masuk sama sekali ga ada yang jaga, jadi kami pun masuk aja.

Di sebelah kiri kami sedikit nongol Pantai Rajegwesi yang juga ga ada orang sama-sekali. Bener-bener Meru Betiri milik kami ini sih. Jalannya lumayan rusak, di kanan sama kiri kami ternyata masih ada rumah-rumah, bisa dibilang masih ada beberapa desa di dalem kawasan Taman Nasional Meru Betiri ini, jadi seengganya kalau perlu sesuatu ga terlalu terasing di antah berantah banget. Berhubung ketika kami ke sini ga dapet ujan, jadi jalannya ga terlalu berlumpur. Kami parkir di rumah paling terakhir sebelum bener-bener masuk kawasan hutannya TN Meru Betiri. Pemilik rumah ini kenalannya Mas Kukuh, jadi udah dipercaya buat nitipin kendaraan. 

Kami tiba sekitar pukul 14.30 WIB. Seperti biasa, kami minta ijin sama yang punya rumah terus siap-siap. Sedikit cerita, rumah ini ga jauh beda kaya rumah-rumah di desa. Sederhana dan yang pasti punya kamar mandi terpisah dari bangunan utama. Malah, bisa dibilang kamar mandinya di luar, deket sama sumur. Kamar mandi di sini bentuknya hanya beberapa batang bambu yang ditancepin ke tanah terus ditutup sama beberapa lapisan kain. Tanpa pintu dan tanpa atap.

Jangan harap ada closet duduk yang mewah kaya di hotel, closet jongkok pun ga ada. Kalau sekarang mungkin kondisinya udah beda, secara ini kunjungan saya di akhir tahun 2012. Dengan kondisi TN Meru Betiri yang makin dikenal dan makin banyak dikunjungi, siapa tau kondisi lingkungan di desa sekitarnya pun lebih baik lagi. Tepat pukul 15.00 kami mulai trekking menuju Teluk Hijau. Salah satu tempat yang direkomendasiin banget sama Mas Kukuh.

Kami trekking karena katanya jalurnya ga bisa diakses mobil kecuali 4WD itu pun hanya sampe bates jalan setapak. Ditambah lagi kondisi lagi puncak musim hujan, jalan di seluruh areal TN Meru Betiri ini bakal penuh sama lumpur, belum lagi emang ga ada akses jalan, jadi harus nembus hutan dan nyebrang beberapa sungai yang bakalan ngeluap parah kalau musim hujan. Bahkan, mobil 4WD pun ga bisa sesuka hati nyebrang sungai-sungai di sini. Saking ngeluapnya, ada waktu-waktu tertentu kapan bisa nyebrang kapan ga bisa nyebrang.

TN Meru Betiri ini emang termasuk kawasan Taman Nasional yang lingkungannya masih alami banget, mungkin sedikit di bawah TN Alas Purwo sih. Dari awal, Mas Kukuh udah bilangin kalau jalan di Meru Betiri ini jelek banget. Jalur trekking kami ini jalur yang sama buat ke Pantai Sukamade. Pantai Sukamade pantai sendiri salah satu pantai yang dijadiin tempat konservasi penyu. Aksesnya, kalau trekking di musim kemarau mungkin perlu waktu satu setengah jam, bahkan bisa pake motor, tapi kalau lagi musim ujan gini, pake motor itu adalah sesuatu yang super nekat. Trekking pun minimal dua jam, itu pun kalau sungainya belum terlalu ngeluap. 

Beberapa langkah dari rumah terakhir, suasananya langsung berubah. Suasana hutan yang masih alami, suara binatang-binatang liar, jalan lumpur, sama pepohonan yang rindang nutupin sinar matahari. Jalannya ga terlalu nanjak, normal-normal aja tanjakannya, yang bikin susah sih cuman lumpurnya aja yang tebel. Ternyata kalau diliat-liat lagi, jalur sampe ke pertigaan sih masih bisa dibilang bagus dibanding sama jalan di Jawa Barat. Klo di Jawa Barat, kondisi jalan kaya gini, kita kadang-kadang masih bisa nemuin warga yang bawa motor ngangkut hasil kebun yang jumlahnya lebih dari dua karung ukuran super gede. Ngeri emang Jawa Barat ini kondisi jalannya. Di tengah-tengah perjalanan, di sisi kiri jalan ada tanah datar luamayan luas dan kami nemuin satu mobil mini bus lagi parkir cantik.

Emang sih klo liat kondisi jalannya, mobil bisa-bisa aja nyampe dengan usaha keras, cuman yang dikhawatirin Mas Kukuh itu keamanannya. Kalau misalnya perlu bantuan atau atapun, aga susah soalnya jauh dari permukiman warga. Sekitar satu jam kami trekking, akhirnya kami sampe di pertigaan yang dimaksud. Kalau kami terus ngikutin jalan utama, nanti kita bakal masuk ke jalur menuju Sukamade, tapi kalau mau ke Teluk Hijau, kita ambil jalan yang lebih kecil (lebih mirip jalan setapak) di sisi kiri jalan utama.

Ga jauh dari pertigaan tadi, view di sisi kiri jalan sedikit kebuka daaaan keliatanlah sedikit Teluk Damai di bawah sana. Sinar matahari sore, rimbun pepohonan, garis pantai yang bersih dari sampah, air laut yang warnanya ga butek padahal musim ujan jadi obat cape trekking kali ini. Kami makin semangat, jadi kami ga terlalu lama berenti di sini, udah ga sabar buat ada di bawah dan liat Teluk Damai langsung. Jalur trekking mulai kerasa di sini. Jalannya jadi lebih sempit lagi. Kalau kata saya pribadi sih mirip kaya trek pendakian Gunung Tampoamas di Sumedang, hanya ini ga pake tanjakan berat. Treknya ada akar-akar pohon, daun-daun yang jatoh ke tanah bikin sedikit licin soalnya tanahnya udah berubah jadi lumpur akibat ujan belakangan ini.

Kami harus sedikit hati-hati soalnya di sisi kiri kami langsung jurang yang dasarnya laut dan banyak batu-batu karangnya. Medannya sih turunan semua, jadi ga terlalu lama, mungkin hanya sekitar lima belas menit aja kami turun di trek ini. Tepat jam 16.00 WIB kami sampai di ujung trek licin dan langsung disuguhin hamparan batuan aneka ukuran dan Teluk Damai. Kalau umumnya pantai itu pinggirannya pasir, di Teluk Damai hampir semua bagian pinggirnya batu. Dinamain Teluk Damai soalnya emang suasananya damai banget. Bener-bener sepi ga ada bising suara kendaraan, jauh dari permukiman penduduk ditambah masih belum banyak wisatawan yang dateng. Sambil jalan, sambil foto dan sambil nikmatin Teluk Damai Jumat sore.

Di sisi kanan tempat kami jalan, ada mata air tawar yang lumayan gede. Di samping kolam ada jalan setapak yang jauh lebih kecil dari jalan ke Teluk Damai. Kalau kata Mas Kukuh sih ini jalannya binatang-binatang liar di sini trus kolam ini biasanya suka dijadiin tempat minum. Di tengah Teluk Damai ada aliran sungai kecil. Suhu airnya beda jauh sama suhu air di pantai. Air sungainya dingin banget, air pantainya sedikit anget. Sedikit info, beberapa hewan yang ada di TN Meru Betiri ini ada juga hewan langka, kaya penyu di Pantai Sukamade, termasuk Harimau Jawa yang dipercaya masih ada di belantara hutan TN Meru Betiri.

Belum juga selesai kami kagum sama suasana dan pemandangan di Teluk Damai, begitu kami jalan sampai di ujung Teluk Damai, pemandangan kami kehalang sama batu karang yang lumayan besar. Posisinya malah ngebentuk gerbang alami sekaligus pembatas sama pantai cantik yang bikin kami betah berlama-lama di sini, Pantai Teluk Hijau. Begitu kami ngelewatin celah batu karang, langsung kehampar pasir putih (yang waktu itu masih) gembur dengan medan sedikit miring dan air pantai yang berwarna tosca jerniiiih. Inilah Teluk Hijau yang dari beberapa bulan yang lalu sering banget diomongin Mas Kukuh. Dengan keukeuhnya Mas Kukuh nyaranin kami ke Teluk Hijau dan emang ga nyesel deh ngikutin saran Mas Kukuh.

Kondisi Teluk Hijau ketika kami datang ke sini masih belum punya papan informasi seperti yang sekarang ada. Hanya ada kami berenam dan beberapa orang yang udah buka tenda yang ternyata salah satunya masih sodaranya Mas Kukuh. Kami langsung ambil spot di atas batu karang di ujung Teluk Hijau. Ga terlalu susah tapi juga harus hati-hati pas manjat ke sini. Di belakang batu karang ini ada mata air tawar yang nanti bisa dipake buat bilas. Di ujung batu karang tempat kami ini udah ada yang punya, siapa lagi kalau bukan monyet-monyet abu yang jumlahnya banyak dan baru pada keluar dari hutan di belakang batu karang. Dua temen saya langsung mutusin buat nyebur, sementara saya sama yang lain mutusin buat foto-foto sambil istirahat dan nikmatin Teluk Hijau sore hari yang cerah.

 

Recana naik lagi sebelum gelap tinggal rencana. Saking betahnya di sini, tau-tau sudah ampir sunset. Di Teluk Hijau ini emang bukan spot sunset, tapi malam hari kami dapet penggantinya. Berhubung temen saya yang nyebur baru naik menjelang gelap, jadi daripada nanggung, kami pun mutusin buat naiknya malem aja sekalian, toh ternyata ga terlalu jauh dan medannya masih bisa ditempuh malam hari. Sebagai pengganti karena lagi-lagi ga dapet sunset, kami dapet bulan purnama.

Emang sih belum full, mungkin besok baru bener-bener full moon, tapi berhubung pantainya jadi sedikit terang, kami pun tergoda buat leyeh-leyeh lagi di sini. Sambil ngemil, sambil ngeringin baju, sambil istirahat, sambil berusaha buat foto bulan dengan peralatan seadanya. Sebenernya nyesel juga kenapa kami ga nginep aja di sini. Ga ada satupun dari kami yang bawa tenda dan peralatan camp lainnya. Jadi, buat nebusnya, yaaa nikmatin suasana malem di Teluk Hijau sampe cukup deh. 

Makin malem, airnya makin naik. Rombongan sodaranya Mas Kukuh pun jadi korban. Beberapa kali tenda mereka geser posisi, sampe akhirnya sedikit masuk ke dalem hutan yang emang permukaannya lebih tinggi. Kami pun mutusin buat naik sekitar jam 19.30 WIB dan baru bener-bener jalan jam 20.00 WIB. Sumber penerangan kami ga terlalu banyak, tapi untungnya emang ga terlalu gelap soalnya lagi bulan purnama. Suasana mulai beda pas masuk Teluk Damai. Hutan di sisi kiri kami kayanya sedikit lebih nyeremin dan ngarep supaya ga ada binatang yang lagi minum di kolam, soalnya jalur yang kami lewatin emang harus sedikit ngedeketin kolam. Kontur bibir pantai yang miring sama penuh batuan bikin tambah susah untuk jalan sedikit cepet.

Suasananya bener-bener senyap, ga ada suara binatang, ga ada suara orang selain kami berenam, cuman suara ombak aja. Akhirnya kami sampe di ujung Teluk Damai yang artinya kami harus mulai nanjak. Tanahnya sedikit lebih kering dibanding pas tadi kami datang, tapi dengan kondisi udah gelap dan minim penerangan jadi ya berat juga. Kami naik pelan-pelan dan bener-bener hati-hati milih pijakan. Akhirnya setelah sekitar dua puluh menit, kami sampe di jalan setapak lagi. Suasananya asli bener-bener beda sama sore dan entah cuman saya yang ngerasa atau gimana tapi aga nyeremin juga. 

Selain suara kami berenam, samar-samar ada suara lolongan anjing di sekeliling kami. Kedengerannya sih jauh, cuman banyak. Yang saya takutin sih itu bukan anjing kampung biasa, tapi anjing yang ada di hutan, atau serigala mungkin?? Tapi inget-inget lagi binatang-binatang yang ada di TN Meru Betiri, ah, positif aja deh itu anjing liar. Tapi beneran deh trekking malem cuman berenam di tengah hutan yang masih alami banget dan full lolongan anjing di sana-sini itu bikin merinding. Beberapa langkah dari tempat kami liat mobil parkir, kedengeran suara anak kecil nangis. Wah, berarti kami udah deket permukiman, tapi ko aga aneh juga sih, ini kan baru keluar dari pertigaan yang arah Sukamade? Ah, jalan saja, cepet nyampe permukiman deh.

Begitu udah keliatan sawah-sawah, sedikit lega soalnya berarti kali ini kami bener-bener udah ampir nyampe di rumah pertama setelah hutan, tapi ada yang aneh. Suara lolongan yang dari tadi saut-sautan di kejauhan, tiba-tiba ada satu yang suaranya dekeeeet banget. Suaranya kaya di balik bukit di sisi kiri kami dan kayanya ga ada yang ngeh. Saya sama satu temen saya yang jalannya paling belakang sempet nengok ke belakang. Gelap, senyap. Saya pun ngibrit dan jalan paling depan. Begitu keluar dari hutan, Mas Kukuh bilang kita bentar lagi sampe, rumah tempat kami nyimpen mobil udah keliatan (lampunya).

Saya yang ga ngeh di sebelah mana rumahnya, malah sedikit ngelirik ke kanan, ke areal sawah. Tepat di tengah sawah, ada saung kecil dan seingat saya tadi sore, di atas padi ini dibentangin tali yang udah dipasangin keresek buat ngusir burung berhubung padinya udah sedikit menguning. Nah, di saung inilah saya liat sesuatu yang ganjil. Kayanya ada orang diem di saung. Lampu saung yang warnanyanya kuning kemerahan (aneh) dan redup banget bikin penglihatan saya ga jelas.

Yang jelas, kaya ada orang yang duduk di saung, tapi diem aja, dan mukanya sediki nyeremin. Kalau yang saya liat sih kaya topeng-topeng yang suka banyak dipajang yang warnanya merah lengkap sama rambutnya yang panjang ama sedikit gimbal (ini saya liat apaan sih!). Pas saya nanya sama temen saya, kata dia ga ada apa-apa di saung, kosong tpi emang lampunya redup. Halah. Begitu kami liat rumah pertama, lolongan anjing pun ga kedengeran lagi. Legaaaa.

Sampe di rumah ganti baju sambil ngobrol-ngobrol sebentar sama yang punya rumah. Kondisi di dalem rumah pun sederhana banget. Lampu rumah yang sinarnya warna kuning bikin suasanya jadi redup dan malah bikin tambah ngantuk. Bapak yang tinggal di rumah ini udah lama banget tinggal di sini, mungkin bisa dibilang turun temurun dari orangtuanya juga. Rumah ini dihuni sama anak cucu dari bapa ini (saya lupa namanya) dan cucunya belum pernah sama sekali ke kota (Banyuwangi) apalagi ke Surabaya, apalagi Jakarta. Kami minum teh anget buat nyegerin badan tapi tetep aja mata ga bisa diajak kompromi.

Sekitar jam 21.00 WIB kami pamit dan pulang menuju Banyuwangi lagi berhubung besok subuh Mas Kukuh harus stand by nunggu rombongan temen-temen saya dari Jakarta yang mau ke TN Baluran. Rajegwesi, Sukamade dan mungkin spot-spot lainnya di Meru Betiri ini harus saya masukin lagi ke list untuk dikunjungi berikutnya. Kami semua punya list yang sama, yaitu revisit Teluk Hijau dan camp! Perjalanan pulang ini jauh lebih susah dari sebelumnya. Ga jauh dari gerbang TN Meru Betiri kami mulai masuk areal hutan sekaligus perkebunan dan mata udah ga bisa diajak kompromi, saya pun tidur lagi. 

Pas saya bangun, mobil kami berenti di tengah jalan dan masih di areal hutan. Ternyata temen saya yang dari tadi siang nyetir mobil ngerasa ga sanggup dan minta digantiin. Berhubung temen saya yang satu juga tidur gara-gara kecapean, jadi Mas Kukuh yg bawa mobil. Tapi ternyata emang susah sih kalau kondisi udah cape, akhirnya temen saya yang satu lagi yang nyetir sampe Banyuwangi. Hampir semua tidur kecuali temen yang nyetir dan Mas Kukuh. Sekitar jam 23.00 WIB kami udah masuk daerah yang cukup rame.

Akhirnya karena ga mungkin kami nginep di rumah Mas Kukuh, selain jauh dan Mas Kukuhnya juga harus siap-siap ke Baluran, tujuan kami besok ke Alas Purwo dari tempat ini udah deket, jadi kami putusin buat sewa hotel atau penginepan atau nebeng untuk istirahat berhubung semua udah cape banget. Akhirnya setelah sedikit muter-muter, kami dapet hotel kelas melati yang murmer, sekitar 100.000/mlm satu kamar. Posisinya juga deket sama pasar tradisonal ama mini market, jadi ya sedikit mempermudah kami untuk isi ulang logistik. Beres ngurus administrasi, Mas Kukuh pun pamit. Berhubung ga bawa motor, jadi katanya naik angkutan umum. Sebenernya kami ga enak sama Mas Kukuh harus pulang malem-malem gini pake umum, padahal seharian ini udah nganter kami kemana-mana.

Pokonya bener-bener terimakasih banget deh sama Mas Kukuh. Udah direcokin dari dua bulan sebelumnya via email, sms, dan telepon, sampe hari H juga kami repotin. Mudah-mudahan ada kesempatan lagi buat ketemu dan maen-maen lagi di Banyuwangi. Setelah Mas Kukuh pulang, kami beli logistik dan tepar karena hari ini lumayan cape. Siapin tenaga buat besok ke tujuan berikutnya di Banyuwangi, TN. Alas Purwo.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s