TOURING PATUNGGU-TUNGGU KE CURUG KOJA

 upload-231

Berhubung masih penasaran dan kebeneran banyak yang nanya-nanya tentang Curug Cibakom dan Ciwatin, akhirnya tepat 1 minggu kemudian, saya coba ajak beberapa temen untuk berkunjung ke Cikatomas. Mengingat jaraknya yang cukup jauh, medan dan jarak trekking ke Curug Koja yang belum tahu sama sekali, sampe rencana hanya 1 hari perjalanan, maka diputuskan untuk pergi subuh, sekitar jam 04.00. Begitu denger rencana pergi jam segitu, satu persatu mulai banyak yang mundur. Maaf ya soalnya perginya Minggu, takut yang kerja Senin jadi kecapean banget hehehe. Setelah konfirmasi ulang sana-sini, akhirnya yang fix pergi dari Bandung 4 orang 2 motor, dari Singaparna 1 orang dan dari Tasikmalaya 2 orang. Fix semua yang ga dari Bandung janjian di jalan aja. Akhirnya daripada kesiangan lagi, dua dari teman saya akhirnya nginep di rumah.

 upload-221

Minggu, 22 Februari 2015

Yah, namanya juga rencana, tetep aja pergi dari Bandungnya mah ngaret 30 menit, yah lumayanlah ya ngaret 30 menit juga masih banyak cadangan waktu. Kami bertiga jemput temen di sekitaran Gedebage. Setelah beres, barulah tepat jam 04.30 kami pergi dan rencana akan berhenti di Nagreg untuk Solat Subuh. Sebelumnya saya bilang mau isi bensin dulu. Baru juga keluar dari parkiran, kami udah misah aja. Motor saya memang di belakang, tapi begitu keluar parkiran, motor satu lagi udah ga keliatan aja, kami pikir ke SPBU soalnya katanya motor mereka juga perlu isi bensin. Ternyata liat di SPBU ga ada, waduh, kemana yah, mana rutenya juag cuman bilang sebates kalau nanti bakal lewatin pertigaan Kebun teh Dayeuhmanggung, jalur pendakian Cikuray dan berhenti di Nagreg tapi belum spesifik. Kami pun ngebut ngejar dan kirim pesan untuk nunggu di Bunderan Cibiru sambil ga lupa coba ditelefon. Sampe di Bunderan Cibiru ga ada juga, ya sudah kami ngebut dikit siapa tau kekejar. Sepanjang Cibiru sampe Cicalengka nihil dan sialnya ban belakang motor saya kurang angin, jadi sambil ngejar motor temen saya, sambil nyari tambal ban. Akhirnya dapet tambal ban di sekitaran jalan lingkar Cicalengka dan berhubung udah hampir jam 05.00, kami pun mutusin buat berhenti dulu di SPBU terdekat, bukan di Nagreg.

 upload-213

Beres Solat, ternyata udah ada beberapa telepon masuk dan pesan singkat dari temen saya. Kebanyakan pesannya dari teman kami yang kami kejar. Posisi mereka ternyata udah ada di Nagreg di satu Masjid di turunan tepat sebelum pertigaan ke Garut dan ke Limbangan. Pesan lainnya dari satu teman saya di Tasik, kalau hari ini ternyata dia ga bisa nganter ke Curug Koja, sementara dua teman lainnya belum ada kabar. Kami pun nyusul ke Nagreg. Setelah ketemu, akhirnya kami jalan lagi dan masuk Garut kota sekitar jam 06.00. Perjalanan dari Nagreg sampai Tarogong sedikit lebih lancar dibanding minggu lalu. Minggu lalu, kami pergi Sabtu dan masuk Kadungora sekitar jam 07.00 dimana masih banyak seliweran anak-anak sekolah di jalan. Begitu masuk jalur ke arah Cilawu, ternyata kami sedikit telat, soalnya mataharinya udah nongol, persis di atas deretan puncak Gunung Talagabodas dan Galunggung. Kami berhenti sebentar di SPBU di jalur menuju Cilawu. Dari jalur ini, lalu lintas mulai sepi, dan di kanan dan kiri kami kabutnya mulai naik kena sinar matahari.

 upload-20

Begitu masuk Desa Tenjowaringin lumayan banyak banget mobil pribadi dan beberapa truk yang lewat dari dua arah sampai masuk Desa Neglasari, Kecamatan Salawu. Kami berhenti lagi di SPBU Salawu untuk sarapan. Ternyata kami tiba di sini hampir pukul 07.00, hanya beda 30 menit dari minggu kemarin kami ke sini dengan selisih waktu pergi dari Bandung sekitar 1 jam. Selagi sarapan, ada pesan masuk dari temen saya yang di Singaparna, katanya jadi gabung dan ketemuan di Masjid Agung Singaparna, tapi komunikasinya sedikit lama, soalnya beberapa kali nomer temen saya ini ga aktif. Padahal saya ga tau posisi dia dari mana dan berapa lama lagi perlu waktu buat sampe di Masjid Agung Singaparna, sementara kami, kurang dari 30 menit udah bisa sampe ke Masjid Agung Singaparna. Sekitar jam 07.15, kami jalan lagi menuju Masjid Agung Singaparna. Tadinya kalau ga janjian di Singaparna, kami mau ambil jalan potong lewat Cibalanarik biar ga kena macet di Singaparna sama Kawalu. Jam 07.30 kami udah sampe di Masjid Agung Singaparna dan kabar terakhir dari temen saya yaitu masih otw, baru mau turun. Kurang tidur, pergi nyubuh, matahari mulai terik, udara hareudang, baru beres sarapan banget, cocok deh ini buat tidur. Malah dua temen saya udah tidur duluan. Ternyata ada sedikit miskom. Jadi, dikira temen kami, kami ada motor kosong, ternyata ga ada. Akhirnya temen kami ini pake motor temennya dan sampe sekarang juga saya ga tau posisi pastinya di sebelah mana dan arahnya darimana. Temen saya yang lain pun nanya posisi dan katanya jadi ikut, ketemuan di Salopa jam 10.00. Nah, klo ini sih kayanya keburu-keburu aja, berhubung kalau dari sini jalan yang ramenya tinggal sedikit. Sampe 30 menit temen kami belum dateng juga, akhirnya mengingat waktu terbatas dan lainnya, kami pun pamit jalan duluan dan semoga bisa ketemu di Linggalaksana aja biar sedikit ngehemat waktu. Akhirnya jam 08.00 kami pun jalan lagi.

 upload-191

Sesuai prediksi, begitu lewat bunderan alun-alun Singaparna udah mulai ngantri mobil, truk, pasar juga udah mulai rame. Kalau gini sih waktunya jadi hampir sama kaya minggu lalu. Minggu lalu kami pergi dari Bandung sekitar jam 05.30 dan sampe di Bunderan Singaparna jam 09.00. Dengan sedikit susah payah ngelawan udara yang mulai gerah, jalan yang rame, dan ngantuk, sampailah kami di bunderan pertama. Saya lupa ngasih tau temen yang di belakang kalau sampai ke Kawalu bakala lewat 2 bunderan dan arah mana yang harus diambil. Bener aja, pas udah lewat bunderan pertama, temen saya bablas lurus, harusnya ambil yang arah Cipatujah. Untungnya temen saya yang dibonceng ngeliat motor kami, jadi ga usah ada acara nyasar dan nunggu-nunggu lagi. Selepas bunderan ini jalannya luruuuuus terus, lebar, sedikit sepi, dan jarang pohon. Udah bisa ditebak, ngantuk! Jalan lurus kaya gini sampe di bunderan ke-2. Dari bunderan ke-2 ini, ambil kanan lagi, pokonya masuk ke Kawalu dan masih jalan yang sama kaya mau ke Cipatujah. Tau gini kayanya lewat Cibalanarik udah paling bener. Temen di motor belakang pun bilang, biar jalannya aga ceept dikit soalnya ngantuk, yah, sama kita juga ngantuk berat ini hahaha. Sayangnya sepanjang jalan Kawalu-Urug aga rame jadi mau cepet pun sedikit kehambat. Begitu lewatin jembatan yang jadi tanda kalau pusat keramaian di Kawalu udah lewat, langsung sedikit tancap gas. Untungnya jalannya juga kosong dan kami pun berenti lagi di SPBU tepat sebelum pertigaan pertama ke Cikatomas.

 upload-181

Di SPBU temen kami dari Singaparna ngasih kabar kalau dia juga otw Cikatomas. Ya udah deh kalau gitu ketemuan di Cikatomas aja biar sedikit lebih cepet. Temen yang satu lagi blm kasih kabar. Sekitar 20 menit kami berenti, akhirnya kami jalan lagi. Dari SPBU ini mungkin masih sekitar 2 jam lagi, artinya kemungkinan kami sampe ke rumah ibu yang minggu kemarin kami datengin sekitar jam 11.00. Tepok jidat deh dua temen saya. Untungnya lalu lintas dari Urug sampe Cikatoma itu sepi, jadi motor bisa jalan sedikit kenceng. Kami pun masuk jalur Sukaraja-Jatowaras-Salopa. Perjalanan lancar-lancara aja, sampe akhirnya di depan kantor Kecamatan Jatiwaras ada 2 bus jurusan Cikatomas yang kayanya harus disusul. Selain ngurangin jarak pandang dan polusi asap knalpotnya, kami juga jadi ga bisa milih jalan kalau ada lubang. Lubang-lubang di sepanjang jalan Jatiwaras sampe Cikatomas ini kecil-kecil cabe rawit.Lubangnya kecil, posisinya ngacak, tapi dalem juga. Medan jalan yang nanjak dan berkelok-kelok, sempit, dan beberapa kendaraan dari arah berlawanan bikin jadi lumayan susah juga buat nyusul 2 bis ini. Motor saya berhasil nyusul dua bis, tapi motor temen saya gagal. Ya sudah, akhirnya saya sama temen saya mutusin untuk nungguin mereka di Salopa sekaligus janjian sama temen yang satu lagi. Begitu ngelewatin dua bis tadi, jalanan lancar jaya.

 upload-162

Berhubung jarak kami sama bus di belakang udah lumayan jauh, kami pun mutusin buat berenti sesekali terus ngelambatin motor nunggu temen kami, siapa tau udah berhasil nyusul bus tadi. Ga kerasa, tepat jam 10.00 kami masuk Salopa, tapi belum ada kabar lagi dari temen yang minta janjian di Salopa. Ga jauh dari persimpangan Salopa ke Manonjaya, kami berhenti, takut temen kami di belakang salah ambil jalan. Sekitar 10 menit, temen kami muncul dan lolos dari salah belok, nah, temen yang janjian di Salopa, akhirnya saya minta buat janjian di Cikatomas aja. Perjalanan ke Cikatomas pun lancar jaya, ga banyak kendaraan di depan atau pun dari arah yang berlawanan dari kami, jadi sedikit leluasa milih jalan pas ada lubang. Di sepanjang jalur Salopa-Cikatomas cuaca makin panas dan hawa-hawanya bakalan cerah. Langitnya biru, awan putihnya jarang-jarang, ga ada angin, trus tanah-tanah di sepanjang jalan lumayan kering, kaya udah 3 hari ga ujan. Wah, lumayan nih, beda jauh dari seminggu lalu kami kesini. Menjelang tengah hari langit birunya cuman bisa nongol sesekali. Tepat jam 11.00 kami sampe di alun-alun Cikatomas dan langsung melipir ke mini market isi logistik. Cuacanya panaass banget, malah bikin ngantuk lagi. Dua temen saya masih ga ada kabar, akhirnya setelah beli logistik sama bungkus makan siang, kami pun jalan ke Desa Linggalaksana. Temen yang asalnya janjian di Salopa pun akhirnya saya kasih petunjuk ke Desa Linggalaksana biar kami nunggu di rumah ibu aja sekalian sambil nyuri-nyuri waktu buat tidur, asli ngantuk banget.

 upload-171

Jam 11.30 kami sampe di rumah ibu yang minggu kemarin kam recokin. Kali ini di sekitar rumah ibu ini ada beberapa orang yang baru pulang dari kebun, beda jauh dari seminggu lalu yang udah kaya dusun mati suasananya saking sepinya. Saya pun ke belakang rumah ibu berhubung ada suara kaya yang lagi ngobrol. Bener aja, ibunya lagi ngobrol sama ibu lain yang masih tetangganya juga. Ibunya kaget liat saya balik lagi. Berhubung masih penasaran sama Curug Koja, ya udah balik lagi mumpung masih ada waktu. Ibunya cuman geleng-geleng kepala sambil ketawa aja. Kami pun minta izin buat nitip motor dan nunggu dua temen kami yang lagi di jalan. Ga lupa, ibunya juga nyediain minum. Halaman rumah ibu ini yah bener-bener menggoda banget buat tidur siang. Satu temen saya ngabarin kalau udah ampir nyampe Cikatomas, yang satu lagi udah sampe di alun-alun Cikatomas. Saya pun kasih petunjuk buat sampe ke rumah tempat kami numpang. Sekitar 45 menit kemudian, yang dateng duluan malah temen saya yang asalnya janjian di Salopa, sementara yang 1 masih ga ada kabar lagi. Berhubung temen kami yang ini katanya tau tempatnya dan banyak temennya di Cikatomas, jadi kayanya kami trekking duluan aja, siapa tau nyusul ke Curug Koja atau ketemu di dua air terjun lainnya. Soalnya kalau temen yang satu, sama belum pernah ke Curug Koja, jadi buat hemat waktu, kami pun jalan.

 upload-151

Tepat jam 12.00 kami siap-siap trekking. Kebeneran bapak-bapak di dusun ini udah pada pulang dari kebun. Kami akhirnya minta tolong salah satu warga untuk nganter kami ke Curug Koja. Akhirnya ada satu bapak, yang dipanggil “Pak Haji” sama warga lainnya yang mau nganter, tapi sebenernya bapak ini mintanya abis Dzuhur, sementara kami, kalau jalan abis Dzuhur takut terlalu siang. Akhirnya bapaknya ngalah & langsung nganter kami. Maaf ya Pak, ngerepotin. Kami masuk dari jalan setapak di samping kiri dari rumah temapt kami nitip motor. Gasampe 1 meter, ada cabang jalan ke arah bawah sama atas. Arah ke bawah ini jalan setapak kami ke Curug Cibakom mingggu lalu, kalau mau ke Curug Koja, ambil yang nanjak. Jalannya datar dan tanahnya kering. Kata bapa yang nganter udah dari Kamis ga ujan. Lumayan deh, jadi ga licin kaya minggu lalu kami ke Curug Cibakom. Ternyata beberapa meter dari jalan masuk, begitu udah mulai rimbun pohonnya, ambil jalan kecil banget di kanan yang langsung berupa turunan. Nah, kalau ga dianter, kayanya bakal bablas lurus terus soalnya jalannya enakeun banget. Jalan kecil di kanan ini turun terus dan kalau ujan bakalan super licin. Pas kami lewat juga masih aga licin, batunya juga ada yang berlumut, aga ketutup semak belukar juga, kecil, jadi harus hati-hati banget. Lumayan jauh juga turunnya, ini PR banget deh pulangnya nanjak banyak.

 upload-142

Ujung jalan setapak turunan ini pematang sawah. Nah, disini ambil jalan yang melipir ke kanan, ke arah tebing buat nyebrang ke jalan setapak di seberang kanan dari posisi kami sekarang. Kalau lewat pematang sawah lumayan susah. Diantara ujung jalan setapak sama pematang sawah ini ada parit-parit kecil sama sungai kecil buat irigasi yang lumayan dalem juga, jadi harus hati-hati milih pijakan. Jalannya, masih sama, ketutup aneka semak belukar. Dari ujung jalan setapak ini, kami harus melipir tebing yang pijakannya lumayan ga stabil dan sempit. Sampe di jalan setapak di ujung satunya, kami masih harus nanjak muterin bukit. Jalan setappak ini ga kalah sempit sama licin kaya yang di kebun. Malah, ada beberapa titik yang longsor jadi dikasih kayu atau bahkan harus sedikit melipir. Kebanyakan ketutup sama semak belukar, jadi emang bener-bener harus hati-hati milih pijakannya. Di kanan jalan setapak ini udah langsung jurang yang dasarnya aliran Sungai Ciwatin dari Curug Cibakom dan lumayan tinggi, mungkin sekitar 20-30 m dan ketutup sama pohon. Kalau mau kesini disaranin pake sepatu trekking atau sendal untuk trekking, pakaian yang nyaman, sama bawa air minum. Sampe diujung jalan setapak, kami harus sedikit turun tebing ke sungai. Sungai Ciwatin yang jadi ujung jalan setapak juga sekaligus bagian atas Curug Cibakom, jadi sebaiknya ga terlalu ke deket jurang. Kata bapak yang nganter kami, kami masih harus jalan ke arah hulu Sungai Ciwatin buat ke Curug Koja. Ga kebayang deng kalau minggu lalu saya berdua temen saya nekat ke Curug Koja, ga akan nyampe, mungkin dari awal udah nyasar salah ambil jalan setapak. Selain itu, debit Sungai Ciwatin minggu lalu lumayan gede, dijamin bakalan repot deh.

 upload-131

Kami istirahat dulu sebentar sambil liat-liat view sekeliling. Keren juga dan untungnya cuaca cerah. Sungai Ciwatin yang harus kami lewatin ini beda jauh kaya Sungai Cipatujah yang harus kami lewatin pas ke Situ Denuh. Sungai Ciwatin yang kami lewatin ini ketinggian airnya rata-rata sebates mata kaki smpe setengah betis. Batuan dasar Sungai Ciwatin ini masih rata, maksudnya hampir ga ada batu berukuran bongkahan kaya yang biasa didliat di sungai. Jadi, trekking ke hulu pun sedikit gampang. Medan trekking Sungai Ciwatin ini emang nanjak, tapi ga terjal, malah ga berasa kalau jalannya sebenernya nanjak. Ga semua dasar sungai dangkal, ada juga yang dalem sama beberapa pothole. Kalau bagian sungai yang dalam bisa keliatan dari warna airnya yang warnanya tosca dan sedikit tenang permukaannya. Bagian sungai yang dalem letaknya ga merata, jadi lumayan buat jadi spot foto. Kami sampe di Sungai Ciwatin ini tepat jam 13.00 dan matahari lagi semangat-semangatnya alias teriiiik dan panaaas banget. Kami istirahat dulu sambil nunggu bapa yang nganterin kami Solat dulu. Beres solat, bapanya pamit soalnya masih ada kerjaan lain dan ke Curug Koja emang udah ga jauh. Setelah pamit, kami pun jalan lagi. Bener aja, ga sampe 10 menit kami sampe di areal Curug Koja.

 upload-121

Akhirnya penasaran kami pun terbayar. Meskipun airnya udah lebih kecil dibanding minggu lalu, tapi lumayan puas juga rasanya bisa nyampe ke Curug Koja ga pake nyasar-nyasar dan nyoba-nyoba jalur lagi. Ada beberapa orang di Curug Koja yang ternyata masih temennya temen kami juga. Areal di sekitar Curug Koja sedikit sempit untuk ekplore. Bagian depan sampe ke sisi kanan Curug Koja udah tebing tinggi sama tumpukan batang pohon. Di sisi kiri tanah datar yang lumayan sempit dan di pinggir kolam deket jalan masuk banyak banget batu yang uruannya bongkahan. Diliat dari bentuk bongkahannya yang masih bulat, berarti kemungkinan besar batunya ga terlalu banyak mengalami proses transportasi. Kalau kata temen saya yang ngerti soal batuan sih, katanya kebanyakan di sini batunya breksi yang asalnya dari gunungapi. Mungkin juga ini lontaran dari Galunggung atau gunungapi purba di sekitar Selatan Tasikmalaya ini. Yah, buat saya mah cukup tau jenisnya sama asalnya dari apa udah lumayan banget da.

 upload-111

Areal Curug Koja yang cukup sempit lumayan susah buat eksplore sudut-sudutnya, apalagi cuaca siang ini yang cukup gerah, matahari terik banget, awannya bener-bener biru bikin kami yang udah keliaran dari subuh sedikit dehidrasi dan ngantuk. Kami ambil spot di bawah pohon di pinggir tebing pas di depan Curug Koja. Pengunjung yang lain pun akhirnya pamit duluan. Puas foto-foto segala macem gaya, akhirnya ada yang mutusin buat tidur siang, ngobrol santai, makan siang dan ujung-ujungnya mah semuanya tidur siang dulu. Kami baru bebas dari mager tepat jam 15.00 dan sebenernya masih lumayan terik, cuman udah ga sedasyat tadi pas dateng. Makin sore, mataharinya makin turun dan langsung ada di depan Curug Koja. Kayanya kalau mulai huntingnya sore lumayan cocok juga timingnya, sayang kami masih mau ke dua air terjun lainnya, jadi ga bisa lebih lama lagi di sini. Perjalanan pulang ke rumah tempat kami nitip motor juga lumayan lama, soalnya kami emang harus nanjak untuk sampe di dusun. Kami nyampe lagi di rumah Ibu sekitar jam 15.30 dan langsung disuguhin minum sama manggis dan rambutan hasil panen. Ga bisa nolak! Setelah dipikir-pikir, kayanya kami mending langsung ke Curug Ciwatin berhubung udah sore dan kalau ke Cibakom males lagi trekking nanjaknya. Semua sepakat. Jam 16.00 kami pamit sama ibu dan jalan ke Curug Ciwatin.

 upload-101

Berhubung Curug Koja ahja udah mulai kecil volume airnya, Curug Ciwatin apalagi. Bener-bener beda jauh dari pas minggu kemarin kami ke sini. Kali ini yang berbeda bukan hanya volume airnya, tapi pengunjungnya. Pengunjung Curug Ciwatin Minggu sore ini hanya kami berlima. Beres parkir dan trekking sekitar 5 menit, kami pun sampai di pinggir Curug Ciwatin yang airnya juga berubah warna. Kalau minggu lalu air kolam Curug Ciwatin warnanya tosca terang, kali ini air kolamnya jerniiiih dan tenaaang banget. Bener-bener udah kaya kolam pribadi ajah. Ada yang langsung siap-siap nyebur, ada yang masih foto-foto, ada juga yang masih sibuk sama kelapa hasil nagmbil di pohon pas trekking barusan. Segerrrrr. Yaaa biarpun ga memungkinkan untuk nyebur, seengganya udah cukup puas liat temen-temen yang diajak ke sini juga seneng. Mestakung! Udah kaya air terjun pribadi aja, selain ga ada pengunjung lain, yang lewat di jalan desa pun kayanya ga ada. Di samping kanan atas Curug Ciwatin ini jalan utama antar desa. Beres ambil foto landscape, foto narsis, video aneka gaya, main air, jam 17.00 kami pun siap-siap pulang. Sebelum pulang ga lupa foto keluarga dulu dengan sedikit rempong soalnya ga ada tempat yang pas buat nempatin kamera. Jam 17.15 kami jalan.

 upload-93

Di jalan Desa Linggalaksana – Kecamatan Cikatomas kami isi bensin dulu biar nanti ga usah berhenti-berhenti lagi. Jalur pulang kami lewat Salopa – Manonjaya yang katanya lebih sepi dan lebih motong dan katanya di jalur ini ada jalan masuk ke 2 air terjun dan 1 gua. Perjalanan ke alun-alun Cikatomas ini full tanjakan dan di tengah jalan ada yang harusnya ga kami lewatin, sunset! Meskipun ga keliatan matahari, tapi warna langit sama landscapenya cantik banget. Jarang-jarang juga dapet view kaya gini, biasanya ketutup kabut atau awan atau malah ga se-warna-warni sekarang. Ah, nyesel juga kenapa ga minta berenti buat ngabadiin sedikit warna-warni sunset Linggalaksana. Cukup dinikmati oleh mata dan diinget aja kalau gitu. Jalan sore hari dari Cikatomas sampe ke Salopa kalau sore lebih banyak truk dan sialnya kali ini di diepan kami ada dua truk yang entah muatannya apa tapi lumayan bikin polusi udara. Bau busuk dan luamayan susah juga nyusulnya. Setelah berhasil nyusul, berasa idup lagi, fiuuhh. Cuaca hari ini bener-bener mendukung, ga ada awan, ga ada ujan, ga ada angin gede juga, pokonya kalau udah menjelang sore gini jadi adem ayem. Masuk Salopa kami disuguhin motor yang dibawa remaja cewe kayanya jatoh dan lagi digotong sama warga ke pinggir jalan. Emang sih jalannya mulus, tapi banyak lubang dan ada juga jalan yang ada pasirnya, lumayan bahaya, ditambah lagi kalau malem bakalan gelap banget. Ga ada lampu penerangan jalan di sepanjang jalur ini kecuali dari rumah penduduk.

 upload-85

Pas jam 18.00 kami masuk ke jalur Salopa-Manonjaya yang langsung beda jauh lapisan aspalnya. Aspal yang kearah Manonjaya muluuuus banget dan ga ada lubang. Ga jauh dari pertigaan, temen saya berenti dan nunjukin jalan masuk ke salah satu air terjun yang juga bisa jadi potensi wisata atau objek wisata alternatif di Tasikmalaya Selatan. Sepanjang jalan ga ada yang lewat lagi keculai motor kami. Langit sunset masih terus jadi pemandangan di sepanjang jalur sampe masuk kawasan perkebunan. Jalur yang kami lewatin ini ngelewatin areal perkebunan karet yang lumayan luas sampe ke Kecamatan Gunungtanjung. Dari Salopa sampe ke Gunungtanjung guna lahannya emang lebih dikhususkan untuk areal perkebunan, baik milik pemerintah, swasta, ataupun warga, jadi jarak antar desa di jalur ini lumayan jauh dan ga terlalu padat. Disaranin kalau lewat ke jalur ini sebelum gelap, kecuali yang udah hafal jalan dan banyakan. Medan jalan dari Salopa sampai Gunungtanjung dominan tanjakan dengan jarak antar tikungan yang cukup pendek dan kondisi jalan yang baik. Kalau melihat areanya dominan perkebunan, yang lewat juga pasti dominan selain waga ya truk pengangkut hasil kebun.

 upload-76

Sampai di Kecamatan Gunungtanjung, kami berhenti sebentar, tepat di samping Terminal Gunungtanjung. Teman saya nunjukin jalan masuk ke objek wisata gua yang juga punya cerita menarik. Kami ga berhenti lama. Masuk Kecamatan Gunungtanjung lalu lintas mulai rame, di kanan dan kiri jalan juga udah mulai banyak permukiman penduduk, lahan perkebunan juga makin berkurang, jalan makin datar. Artinya, kami ga lama lagi nyampe ke Manonjaya. Kalau dirasa-rasa, kayanya untuk kami yang nantinya ambil jalur Singaparna-Cilawu lagi, jalur ini kayanya sedikit muter, bahkan aga ngejauh ke Timur. Manonjaya itu ada di Timur Kota Tasikmalaya dan Singaparna ada di Baratnya. Tapi, ya sudahlah, namanya juga nyobain jalan dan eksplore. Masuk Manonjaya, sekitar pukul 19.00 dan lumayan rame. Manonjaya ini bener-bener ngingetin sama Almarhumah Uyut saya nomer 2 yang waktu saya masih kecil sering banget dateng ke Bandung dan nginep. Sampe sekarang, saya lupa lagi yang mana rumahnya, bahkan makamnya pun saya ga tau di mana. Yang saya inget, rumahnya hanya beberapa meter dari Stasin Kereta Manonjaya. Kami istirahat sekalian makan malem dulu di Kota Tasikmalaya.

 upload-68

Sekitar jam 21.00 kami lanjut jalan ke Bandung. Kali ini setelah pilih-pilih jalur, kayanya kami ambil jalur Tasikmalaya-Bandung via Ciawi-Gentong dengan pertimbangan motor temen kami sedikit bermasalah jadi biar kalau ada apa-apa ga repot, soalnya jalannya rame. Setelah pamit sama temen kami di Tasik, kami pun mulai jalan ke Bandung. Jujur, semenjak tahu jalur Cilawu-Salawu saya jarang banget lewat jalur Rajapolah-Nagreg soalnya lebih rame lalu lintasnya. Bener aja, begitu hampir deket Gentong, jalan mulai rame, dan bus malem dari berbagai jurusan di Jawa Tengah udah mulai masuk, belum lagi truk logistik segede gaban, dari dua arah. Perlu konsentrasi lebih dan timing nyusul yang pas di jalur ini. Gentong sendiri udah terkenal dari jaman dulu sebagai daerah dengan tanjakan panjang dan sedikit melingkar. Kalau dibandingin Nagreg sih sedikit lebih panjang. Lingkar Gentong baru bisa dilewati kurang dari 5 tahun ini, sebelumnya, jalannya kecil jadi udah pasti macet dan ngantri juga kaya Nagreg jaman dulu. Sampe di Limbangan, kami berhenti dulu nunggu temen saya yang pas di Gentong masih di belakang. Lumayan lama kami nunggu di sini, temen saya sempet chatting dulu, tidur dulu, saya pun sempet godain kucing hamil dulu. Dihubungin ga ada yang nyaut dan udah hampir jam 23.00. Keputusannya kalau sampe jam 23.00 ga ada juga, jalan lagi. Termyata ga lama ada kabar kalau ternyata dua temen saya mah udah di Nagreg, hiaaah kirain di belakang. Kami pun tancap gas. Perjalanan dari Limbangan ke Nagreg lancar jaya. Jam 23.00, sampe Nagreg dan jalan pulang. Perjalanan dari Nagreg sampe Bandung pun lancar, berhubung ini udah ampir tengah malem juga. Kira-kira sekitar jam 00.00 kami masuk Bandung dan akhirnya bisa selamat sampai di rumah masing-masing.

upload-59

upload-49

upload-38

Advertisements

3 thoughts on “TOURING PATUNGGU-TUNGGU KE CURUG KOJA

  1. Terimakasih teman teman sudah nyempetin berkunjung ke daerah saya.
    Saya asli anak linggalaksana saya bangga punya tempat yang begitu terkenal sampai ibu kota provinsi.
    Ajak lagi teman teman yang lainnya untuk berkunjung.
    Makasih

    • Kalau dulu pas saya kesini mah ga bisa, masih sempit. Katanya satu tahun kebelakang udah mulai dibenahi ama warga, belum smeept update lagi bisa buka tenda apa ngganya sekarang 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s