KEPALANG TANGGUNG KE PENANGGUNGAN

upload-1

Rencana revisit Semeru untuk ke-3 kalinya dengan tim yang asik banget tinggal harapan. Gara-gara jadwal presentasi yang seenaknya aja dirubah sama salah satu kementerian di Jakarta, meskipun udah rela angusin tiket pergi dan cari tiket alternativ sampe pesawat dan transit sana-sini, akhirnya harus nyerah juga dengan dongkolnya. Kalau bukan proyek porsi untuk saya sih kayanya udah cabut aja, peduli amat pas masuk dipanggil bos juga. Hasilnya? Long weekend 6-9 Juni 2013 ini diabisin dengan manyun di rumah aja, secara ampir semua temen udah ada plan masing-masing. Siapa sangka chat di malam hari 6 Juni sama salah satu temen yang kebeneran mau mudik ke Blitar malah menghasilkan plan dadakan. Setelah pesen ulang tiket kereta api Bandung-Blitar dadakan dan sedikit rempong, tanggal 7 Juni 2013 jadi juga berangkat ke Jawa Timur meskipun bukan Semeru. Sepakat kami nanjak Buthak via Sirahkencong pp.

 

SABTU, 8 JUNI 2013

Setelah semaleman perjalanan Bandung – Blitar sendirian, sekitar jam 05.00 udah celingukan di Stasiun Kereta Api Blitar. Ternyata kereta temen saya yang orang Blitar belum nyampe (dia kereta dari Jakarta). Akhirnya saya dijemput sama adiknya temen saya. Setelah mampir dulu untuk beli anduk di mini market (beginilah kalau buru-buru dan serba dadakan), sampelah saya di rumah temen saya tanpa temen saya. Mati gaya total, ya meskipun temen saya udah bilang ke orangtuanya kalau ada temennya yang mau numpang transit. Selang satu jam, temen saya akhirnya dateng dan ga lupa beli sarapan pecel khas Blitar. Ah, udah lama banget kayanya ga makan pecel Blitar. Kalau ga salah sekitar jam 09.00 setelah sarapan dan packing dan mandi kami berangkat ke Perkebunan Teh Sirahkencong. Berhubung cuman pergi berdua, jadi dari rumah temen saya kami pake motor. Wuih, pertama kalinya banget naik gunung di Jawa Timur perginya pake motor. Sebenernya kalau saya aga ragu sama fisik kalau nanjak Buthak, tapi demi sunrise sama padang savananya, dicoba aja pelan-pelan. Selain treknya yang lumayan banget, jalur pendakian Buthak masih sepi banget, malah temen saya pun bilang kalau ga memungkinkan mending balik kanan. Faktor cuaca jadi perhitungan berikutnya, meskipun udah Juni, tapi ujan gede kadanga masih sering turun, malah sehari sebelum perjalanan kami, Blitar hujan lebat hampir seharian. Perjalanan sih lancar-lancar aja, jalur yang kami ambil dari Blitar yaitu ke arah Wlingi. Ga lupa kami isi bensin dulu sebelum masuk ke jalan kecil ke arah Perkebunan Teh Sirahkencong di Wlingi. Jalanan di Jawa Timur pagi ini bersahabat, matahari lumayan terik, angin sepoi-sepoi, jalanan juga lumayan sepi hanya beberapa kali papasan sama rombongan yang mau ke undangan. Begitu masuk jalan kecil ke arah Perkebunan Sirahkencong, kami beli spirtus dulu. Di sinilah ujian pertama muncul. Begitu kami parkir di halaman satu toko kelontong, pas mau matiin motor, ternyata kunci motornya ga ada di tempatnya, anehnya mesin motor tetep nyala. Kemungkinan sih jatoh pas abis isi bensin atau pas di jalan kesenggol tas trus jatoh. Emang sih kamu berdua bawa carrier ukuran gede, berhubung kami cuman mendaki berdua, jadi bawaannya sedikit full pack. Carrier saya, saya bawa yang 55 Ltr, temen saya lebih gede sedikit dan kami bawa pake motor. Panik? Pasti, tapi kalaupun balik lagi buat nyari kunci, kayanya ga mungkin banget. Pertama, kami ga tau di mana kuncinya jatohnya, jalan dari rumah – SPBU – tempat kami sekarang lama perjalanan totalnya aja dua jam, masa iya sih kami mau nyusur jalanan sepanjang itu. Akhirnya diakalin gimana caranya biar mesin motor ga mati. Spirtus yang kami cari pun ga ada, akhirnya kami beli air, lumayan juga tas ditambah air jadi tambah berat. Kami jalan lagi.

 upload-2

Kali ini medan jalannya mulai kerasa nanjak dan sedikit lebih sepi. Sinar matahari udah ga seterik pas pergi, awan ujan udah mulai sedikit berdatangan ke arah puncak gunung tujuan kami. Mulai was-was. Sambil mikirin alternatif kedua kalau misalnya kami ga memungkinkan nanjak Buthak, sambil chat sama temen saya di Bandung tentang kekonyolan pertama kami. Pilihan pantai kayanya ga terlalu disambut baik sama temen saya, soalnya emang ga terlalu suka pantai. Pilihan lainnya yaitu Gunung Penanggungan di Pandaan yang jaraknya lumayan jauh sih dari lokasi kami sekarang. Akhirnya Gunung Penanggungan jadi opsi kedua kami kalau-kalau kami gagal nanjak Buthak. Setelah mungkin hampir satu jam, kami masuk area perkebunan teh. Kondisi jalan berbatu dan tanjakan panjang menyambut kami tanpa henti. Sesekali kami berhenti karena beban muatan yang kami bawa dan fisik yang sedikit menurun. Beberapa kali juga saya turun dari motor pas ga kuat nanjak atau pas tas bawaan kami hampir jatuh dari motor. Kurang tidur semaleman, cape abis kerja seminggu kemaren ditambah sama medan jalan dan beban bawaan kami rasanya jadi kombinasi yang lengkap untuk nurunin fisik. Begitu hampir sampai di pos penjagaan Perkebunan Sirahkencong yang sebenernya masih harus menempuh beberapa tanjakan sadis lagi, langit di atas Gunung Buthak berubah dari biru cerah ke putih pucet, sampe akhirnya sekarang hitam pekat. Fisik abis dan liat kondisi cuaca yang bikin galau bikin saya mikir lagi untuk nerusin perjalanan. Kalau temen saya sih seengganya sampe di pos dulu baru liat kondisi cuaca dan emang aga mikir juga kalau harus nanjak malem.

Akhirnya, setelah berhenti dan mikirin gimana baiknya, akhirnya kami berdua sepakat untuk banting stir ke Gunung Penanggungan di perbatasan Pandaan dan Mojokerto. Resikonya adalah kami harus lewatin lagi jalan berbatu khas perkebunan teh ditambah sekitar 2-3 jam lagi perjalanan di atas motor menuju Malang. Perjalanan turun ternyata kerasa sedikit lebih cepet, ga kerasa akhirnya kami udah masuk di jalur utama Wlingi – Malang. Jalur yang dominan lurus dan lumayan sepi bikin mata jadi sepet. Masuk area Waduk Karangkates, mata udah ga bisa diajak kompromi lagi. Saya dan temen saya mutusin untuk istirahat, berhubung emang udah ngantuk berat. Tempat kami melipir ada di pinggi waduk, di bawah pohon rindang, dan ditambah angin sepoi-sepoi dan matahari yang udah ga terik karena ketutup awan hujan. Tambah ngantuk. Mau tidur, tapi nanti ga nguber waktunya buat nanjak Gunung Penanggungan, ga tidur, ya ngantuk di motor. Akhirnya kami hanya berhenti sebentar dan pergi dari godaan tempat asik buat tidur siang dan aneka jajanan minuman seger sepanjang area waduk. Mata udah lumayan bisa tahan ngantuk begitu masuk jalan yang aga berkelok-kelok. Ga lama jalan, kami berhenti sebentar untuk pake jas ujan soalnya udah mulai gerimis. Ternyata begitu masuk Kabupaten Malang, gerimisnya berhenti dan kami pun berhenti lagi buat lepas jas ujan dan re-packing. Dengan tas bawaan kami yang segede gaban dan motor yang kuncinya entah kemana, lepas jas ujan & masukin ke tas aja jadi hal yang cukup rempong. Sampai di daerah Kepanjen, jalan kembali lurus dan lebih lebar dan lebih sepi, ngantuk pun dateng lagi. Kali ini, awan di atas kami mulai kurang bersahabat. Dari yang hanya putih dan mendung, kali ini jadi hitam pekat, akhirnya kami pun mutusin untuk pake jas ujan, tepat pas ujan gede turun tanpa basa-basi. Untungnya kami nemu gubuk kecil buat neduh. Dengan kondisi motor yang ga ada kucinya dan ga boleh sampe mati, kalau kami berhenti takutnya bensinnya abis percuma. Akhirnya dengan bekal jas ujan, kami pun jalan lagi nerjang ujan lebat menuju Kota Malang.

 upload-3

Siapa sangka, Kota Malang hari ini kurang bersahabat. Setelah diguyur ujan deres lebih dari satu jam menuju Kota Malang, begitu sampe di Kota Malang, ujan masih belum nunjukin tanda berhenti. Kota Malang sore ini menyuguhkan banjir setinggi knalpot, macet total, dan ujan lebat yang ga kunjung reda sebagai sambutan selamat datang. Perlu waktu hampir satu jam hanya untuk ngelintas di Kota Malang. Banjir di jalan utama ke arah luar Kota Malang menghambat perjalanan kami. Sepatu meskipun tahan air, tetep aja kalau banjir sih kelelep, basah juga kaos kakinya. Jas ujan sama jaket pun kayanya udah jenuh nerima tetesan air ujan, mulai sedikit ngerembes. Kami terakhir hanya makan pas sarapan di Blitar, ditambah barang dan beban bawaan yang lumayan berat, akhirnya harus banyak kehilangan kondisi fisik yang fit. Yang kami takutkan dari banjir ini bukan kami yang udah basah makin basah, tapi takut motor kami mati. Kalau sampai mesinnya mati, tamat sudah perjalanan kami. Rain cover tas saya yang sedikit ga nutupin tas karena diisi air mineral 1,5 liter di sisi kanan dan kiri bikin air hujan dengan leluasa merembes ke bagian atas tas saya. Setelah berhasil keluar dari gapura Kota Malang, kami melipir sebentar buat benerin posisi air minum sama rain cover. Pasrah aja deh sebagian bagian atas tas basah, belum lagi resleting bawah macet dan gantungannya copot. Akhirnya botol air mineralnya kami tinggal satu. Dengan kondisi basah kuyup dan sedikit salip sana-sini, sekitar jam 15.00 kami berhasil lolos dari macet dan banjirnya Kota Malang. Sekarang tinggal basah menggigil sama lapernyanya aja berhubung perut belum diisi makanan lagi dari pagi tadi. Bukan hanya perut kami berdua yang lapar, ternyata si motor pun mulai lapar setelah jalan jauh dari Wlingi dan kena macet total dan banjir di Malang. Pertama-tama kami cari bengkel dulu biar bisa ngebuka jok kursi dan ngasih makan si motor, dan biar kelar juga ini masalah kunci motor. Untungnya kami dapet bengkel pas di seberang SPBU. Siapa sangka perlu waktu satu jam juga untuk bongkar jok motor + ngakalin gimana caranya motor bisa dinyalain ama dimatiin tanpa kunci motor. Lapar dan ngantuk makin menjadi gara-gara nungguin motor selesei dibongkar. Akhirnya sekitar jam 16.00, motor selesai diakalin dan udah dikasih makan juga. Sekarang tinggal giliran kami yang nerusin perjalanan buat ke pos pendakian Gunung Penanggungan. Sekarang saya udah total buta arah. Emang sih di Pandaan, tapi ga ngeh juga arah kami ke mana dan berapa jauh lagi sampe ke pos. Akhirnya kami masuk ke jalan kecil dan udah ada beberapa puncak-puncak gunung yang mulai nongol dari balik awan hujan dan kabut, salah satunya Gunung Arjuna. Setelah drama salah jalan, akhirnya tepat jam 17.00 kami sampai di parkiran pos Gunung Penanggungan.

 upload-4

Kami parkir sekalian istirahat dan packing ulang di warung yang emang sering dijadiin tempat istirahat oleh pendaki. Makanan yang kami bekel dari Blitar (pecel) udah sedikit ga seger dan sebagian basah kena rembesan air ujan. Dengan kondisi fisik yang udah banyak menurun, kondisi badan basah kuyup, ngantuk yang makin menjadi akhirnya kami nunda pendakian sampai abis Magrib, kami putusin buat jalan malem aja dan camp di puncak bayangan. Menjelang Magrib ada satu rombongan yang dateng, lumayan jadi ada temen naik juga. Tepat jam 18.30 kami mulai jalan. Kami berdua jalan duluan, biar kalau ada apa-apa masih ada orang di belakang kami, berhubung kayanya yang nanjak abis Magrib hanya dua rombongan aja. Ga jauh dari warung, jalan setapak mulai masuk kebun warga. Entah kenapa, seumur-umur nanjak malem, kayanya baru kali ini feeling ga enak. Kami emang jalan cuman berdua, tapi perasaan sepanjang jalan setapak yang kami lewatin ini penuh dan kaya ada yang ngikutin. Dengan kondisi fisik yang udah menurun drastis ditambah suasana hutan yang sedikit ga enak, konsentrasi pun jadi menurun. Sering banget kepeleset atau kesandung akar pohon, jalan setapak juga lumayan licin. Saya bener-bener ga berani buat liat kemana-mana selain ke bawah, ke jalan setapak jalur kami. Seingat saya, kami lewatin dua sampai tiga persimpangan di tengah kebun ini dan jalan lurus terus. Sampe di satu persimpangan, jalur kami akhirnya masuk ke jalan setapak yang jauh lebih kecil dan udah masuk jalur pendakian. Begitu masuk jalan setapak, langsung disuguhin sama tanjakan akar dan lumpur. Sekilas, jalur pendakiannya mirip sama jalur pendakian Slamet via Bambangan dari pos 1 ke pos 2 hanya jarak tinggi antar tanjakannya ga sesadis Slamet. Rombongan yang tadi dateng pake motor mulai nyusul kami dan akhirnya kami pun jadi rombongan paling akhir yang nanjak. Kalau kata temen saya, jalur Penanggungan ini favoritnya anak-anak Mapala untuk naikin fisik. Waduh, salah pilih gunung kayanya nih. Mau naikin fisik gimana, orang fisik sendiri aja udah abis kayanya nih.

Tanjakannya cabe rawit semua, tanpa bonus dan jalur akar. Jalan malem emang bikin saya yang lambat ini jadi tambah lambat. Pendakian kali ini, fisik udah abis duluan sebelum nanjak, akhirnya, untuk pertama kalinya selama pendakian yang ada rasanya pengen marah-marah ketemu tanjakan ga abis-abis. Baru nanjak dua sampai lima tanjakan berhenti, duduk lama. Atur nafas pun lumayan susah. Kesel, marah, pokonya bawaannya pengen misuh-misuh aja. Akhirnya, setelah perjuangan yang lumayan bikin fisik tambah abis, sampailah kami di puncak bayangan. Padahal, kami hanya molor 30 menit dari waktu pendakian normal dari pos ke puncak bayangan, yaitu 2 jam. Udah ada dua tenda di puncak bayangan. Kayanya rombongan yang nyusul kami kayanya ga camp di sini. Begitu sampai di puncak bayangan, langsung duduk. Udah ga ada semangat dan tenaga lagi bahkan hanya untuk lepas dan bongkar barang bawaan. Akhirnya temen saya pun diriin tenda sendiri, sampe akhirnya masak pun sendiri. Saya? Begitu tenda jadi, langsung masuk tenda, ganti baju, dan pasang posisi tidur, tepaar. Pas makanan jadi, dibangunin sih sama temen saya, tapi kayanya cuman makan sedikit, lapernya kalah sama ngantuk. Ga lama, saya pun tepar beneran. Kayanya udah ampir tengah malem, tiba-tiba aja saya kebangun dan langsung nanya “Pintunya mana? Pintunya mana?” Temen saya yang kaget jga ya langsung spontan bilang, “itu pintunya!” Begitu sadar, ternyata saya ngelindur. Emang mimpi saya barusan lumayan horor, dan ini baru pertama kalinya saya sampe bangun kaget gara-gara ngelindur. Setelah sedikit sadar, dan di sekeliling saya gelap total, akhirnya saya pun tidur lagi.

 upload-5

MINGGU, 9 JUNI 2013

Kayanya saya bangun paling siang. Begitu bangun, temen saya udah masak-masak aja, tenda sebelah juga udah mulai nyicil packing. Baru jam 05.30 sih, tapi tetep aja telat kalau mau hunting sunrise. Untungnya cuaca lagi bersahabat, awan mendung udah mulai ngumpul aja, kabut juga kayanya masih nutupin Gunung Arjuna sama Gunung Welirang di depan kami, malah, cuaca puncak Gunung Penanggungan pun kayanya kelabu juga. Akhirnya kami sarapan sambil jemur fly sheet, trus nyantei-nyantei. Temen saya sih ngajakin buat lanjut nanjak ke puncak, tapi kalau saya sih udah sama sekali ga ada minat untuk nerusin nanjak. Jalur ke puncak Gunung Penanggungan ini mirip banget ama jalur ke puncak 3 Gunung Guntur, hanya, jalur Gunung Penanggungan ini batu kerikilnya ga sebanyak Gunung Guntur yang bikin serodotan, kebanyakan tanah, dan jadi lebih padet sehabis diguyur ujan seharian kemaren. Tetep aja, kalau udah ilang minat mah, seenak apapun jalurnya, ya males juga. Akhirnya, foto-foto seadanya soalnya cuaca kurang bersahabat dan spot fotonya kayanya bukan di sini. Ya sudahlah, yang penting jadi juga naik gunung.

Berhubung saya juga harus ngejar kereta ke Bandung dari Malang sekitar jam 13.00, jadi keputusan untuk ga nerusin jalan ke puncak adalah pilihan yang tepat. Mengingat, masih ada trek turun dan trek di ladang plus jalur Pandaan – Malang yang takutnya macet lagi. Perjalanan turun ga terlalu berat, tapi tetep aja kerasa panjang kalau fisik ga mendukung dan kalau bawaannya pengen cepet-cepet sampe mah. Akhirnya ga sampe satu jam, kami udah sampe di trek ladang. Kami papasan sama bapak-bapak yang mau ke ladang, seperti biasa, sapaan kami dibalas ramah. Ga jauh dari bapak yang pertama ternyata kami papasan lagi sama bapak yang kedua, kami sapa lagi, tapi kali ini tanggepannya ga seramah yang biasanya. Jangankan nanggepin ramah, bahkan ngangkat muka ke arah kami aja ngga. Ya sudahlah. Bapak yang kedua pun masuk ke jalur pendakian dan ngilang di balik semak-semak. Temen saya akhirnya mutusin untuk mencar, dia jalan duluan trus bawa motor, saya tetep nerusin jalan sendiri. Ga lama temen saya jalan (masih keliatan sih dari tempat saya), saya mulai lambati jalan. Sambil berenti, niatnya sih sambil mau bikin minuman berasa, tapi ko perasaan langsung mendadak ga enak ya. Semak-semak di belakang saya langsung bunyi, bukan angin, soalnya emang ga ada angin. Ini sih udah fix pasti ada binatang. Saya cuman kepikiran satu, Harimau! Waduh, serem aja. Awalnya sih cuman kaget dan masih berusaha buat bikin minuman, tapi makin lama suara semak-semaknya makin kenceng, dan saya pun langsung spontan beres-beres trus ngibrit. Dasar ga mau rugi, sambil ngibrit sambil masih tetep usaha bikin dan minum si minuman berasa. Anehnya, pas udah aga jauh dari tempat saya berhenti tadi, kayanya semak-semaknya tenang lagi dan ga ada binatang yang lewat. Ah, ya sudahlah.

 upload-6

Sepanjang jalan di area kebun warga, meskipun masih pagi, tapi merindingnya hanya berkurang sedikit dari pas malem. Jalan sendiri bekel GPS temen doank sambil masih kaget ama bingung yang tadi di balik semak-semak itu apaan bikin perjalanan yang ga seberapa ini jadi kerasa banget capenya. Jalannya cuman lurus aja dan di kanan sama kiri pohon-pohon tinggi jadi pagernya. Berhubung jalannya lurus terus, jadi keliatan jelas apa yang ada di depan. Di depan sam di belakang bener-bener ga ada orang, bener-bener sendiri. Jalan makin lama makin cepet tapi ternyata medannya makin lama makin nanjak, cape juga. Demi bisa cepet keluar dari jalur kebun warga, gpp deh abisin tenaga sekalian. Satu persimpangan, dua persimpangan, akhirnya sampe di persimpangan terakhir, kayanya ada sekelebat ibu-ibu pake baju ijo di pinggir kanan. Begitu sampe di persimpangan, ternyata bukan ibu-ibu, cuman kaos yang ngegantung di dahan pohon, ya ampun udah sport jantung. Begitu lewatin persimpangan yang ada baju nyangkut, ternyata masih ada satu persimpangan lagi, nah, kali ini ada ibu-ibu beneran yang pergi ke ladang. Sedikit lega. Setelah persimpangan yang terakhir, pas cek GPS, ternyata udah hampir nyampe di warung dan bener aja, temen saya pun dateng pake motor. Akhirnya.

 upload-7

Sampe di warung, ganti baju, istirahat sebentar, packing ulang, pamitan soalnya ngejar kereta di Malang. Begitu hampir nyampe di persimpangan sama jalan utama, baru inget kalau kaos komunitas saya ketinggalan di warung. Ah, sudahlah. Perjalanan Pandaan – Malang lumayan rame, makin siang, makin rame dan udah bisa dipastiin, bakal ketinggalan kereta. Masuk Kota Malang, udah lumayan macet. Akhirnya dengan sedikit ngotot dan sedikit salah jalan, sampai juga di Stasiun Malang. Setelah pamitan sama teman seperjalanan kali ini yang masih harus ke Blitar pake motor dan ngejar kereta ke Jakarta sore harinya, saya pun masuk ke Stasiun Malang untuk gabung sama teman-teman saya yang nanjak Semeru. Seengganya tiket kereta api Bandung – Malang PP saya hanya hangus untuk perginya, tapi tiket pulangnya masih bisa dipake, malah bisa bareng sama dua orang temen saya yang harusnya jadi temen seperjalanan saya di long weekend kali ini. Perjalanan kali ini ga kalah serunya sama cerita perjalanan dua teman saya yang koplak ini ke Semeru, apalagi, ini pertama kalinya buat Donny ke Semeru setelah sekian lama batal terus. Ya, teman seperjalanan pulang saya kali ini ga lain ga bukan adalah pasangan koplak Jaka dan Donny.

 upload-8

Sumber lainnya:

http://www.eastjava.com/books/glorious/ina/penanggungan.html

 upload-9

 

upload-10

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s